Periksa ke Dokter

Sebenarnya rencana mo periksa kandungan udah dari bulan november tapi baru sabtu kemaren kesananya. Awalnya mau periksa dirumah Sakit Bina Bakti Husada di gaplek tapi akhirnya aku milih  RS. UIN dengan pertimbangan deket dengan kantor jika sewaktu2 harus balik lagi untuk ngambil hasil lab. Berangkat dari rumah jam 8 sama abang trus sampe sana jam 9 kurang langsung mengisi formulir pendaftaran dan milh ke dokter kulit terlebih dahulu baru ke dokter kandungan. Kenapa aku milih ke dokter kulit juga soalnya aku lagi bermasalah sama kulit tanganku yang kering dan pecah2.Trus langungs ke kasir buat bayar biaya pendaftaran dan tebak daftar di 2 klinik habisnya itu 200rb lebih (daftarnya sih ga sampe 20rb yang mahalnya itu bayar konsultasi dokternya yang 90rb). trus naik ke lantai 2 ke klinik kulit yang ternyata dokternya belum dateng (padahal  jadwalnya jam 9 lho) ya.udah kita naik kelantai 3 eh..ternyata dokternya belum dateng juga ya.udah ketempat suster ngambil nomor lagi (yang katanya sekarang nomornya sesuai urutan dateng pasien) trus ditensi darah dan ditimbang (ok tensi normal 120/80, tapi yang ga nahan itu waktu timbang berat badan ternyata beratku itu 54.5 kg (duh..gemuk banget nih)).setelah itu kita turun lagi ke kelantai 2 buat nunggu dokter kulit samibil ngobrol2 sama abang, ga lama kemudian dokternya dateng dan tinggal nunggu giliran dipanggil. 
Namaku dipanggil, trus masuk dan ketemu dokternya, dokternya perempuan namanya Ida Ayu, Sp. KK, ehm..menurutku dokternya baik, komunikatif dan ga pelit informasi, jadi aku nyaman aja ketika nanya2 perihal masalah kulitku ini yang ternyata bukan karena jamuran atau penyakit tapi memang ga kuat sama zat kimia yang ada dideterjen maupun sabun cuci. trus dikasih resep salep sama obat minum. selesai ke dokter kulit lanjut ke dokter kandungan yang ternyata udah rame banget dan baru urutan no. 5 (sedangkan aku no. 9).
Sempet nih setelah no. 8 langsung ke no. 10, ya..udah akhirnya aku tanya ke susternya kenapa saya belum dipanggil padahal saya no. 9, eh ternyata rekam medikku masih ada di dokter kulit jadi belum diambil dan dokternya ga mau kalo belum ada rekam mediknya akhirnya dilewati deh nomorku. setelah itu baru aku yang dipanggil. Didalam aku USG untuk melihat apakah ada myom ato kista (dan alhamdulillahnya ga ada), trus dikasih tau dokternya kalo mau konsultasi untuk program hamil jangan hari sabtu soalnya pasiennya lebih banyak kalo mau hari biasa aja.. (ok deh dok nanti kita balik lagi hari biasa), trus abang disuruh periksa sperma di lab.
Nah ini dia, waktu tanya ke lab prosedur periksa sperma ternyata sperma yang maksimal dikeluarkan 1 jam setelah keluar dan ditampung digelas yang bukan plastik maupun karet yang dapat mempengaruhi sperma. karena aku maunya kelar hari itu juga (biar ga bolak-balik) akhirnya kita kekantor numpang ngeluarin sekalian nyari tempat penampungan sperma, pertama nanya diapotek rs. uin ternyata adanya yang plastik, trus keluar nyari di apotek cirendeu ga punya juga, trus di K24 juga ga ada, akhirnya aku nyari tempat dikantor dan ada gelas yang ga dipake ya.udah aku ambil aja buat tempat penampungan :P.
Setelah keluar spermanya, kita balik lagi ke UIN menyerahkan langsung kelab dan nunggu hasilnya 3 hari lagi, habis itu pulang deh…(mudah2an kami berdua ga ada masalah, hanya memang Allah belum mempercayakan aja amanah itu ke kami).
 
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s