Pulau Tidung Part I

Yeay……akhirnya jadi juga pergi ke Pulau Tidung…..*jogetaladora*

Meski pada awalnya terancam gagal dikarenakan pesertanya makin lama berkurang, tapi itu tidak menciutkan jiwa liburan kita untuk pergi kesana, so berangkatlah kita hari sabtu kemaren hanya dengan 6 peserta dan perempuan semua…
kita ambil paket komplit dari rakhatidung untuk dua hari satu malem,  dan berhubung kita ga mungkin nyebrang dari muara angke karena kapalnya berangkat jam 6, jadi kita pake alternatif penyebrangan yang dari rawa saban tanggerang, katanya perjalanan dari ciputat-rawa saban bisa 3-4 jam udah gitu kapalnya berangkat jam 11, jadi kita janjian dan berangkat dari kantor jam 7 dengan alasan mending nyampe duluan daripada ketinggalan kapal, tapi ternyata kalo lewat belakang-samping bandara-perjalanannya itu cuma 2 jam doang, alhasil kita nyampe rawa saban jam 10 kurang  dan kapalnya baru berangkat nanti jam 12 *gubrak*
Jadi selama menunggu kita numpang dimusholla, lumayan bisa dhuha dulu dan tidur2an, dan candaan kita selama dimusholla, kita serasa TKW ya yang lagi nunggu diberangkatin keluar negeri:P. Kapal yang membawa kita ke Tidung itu ternyata kapal barang jadi ya isinya ada karung beras, tepung, kardus makanan, dan bahkan digantungan ada toge,-serasa TKW illegal-:P tapi  ontime lho jadwalnya bener2 jam 12 teng berangkat.
TKW yang akan diberangkatkan 😛

dikapal

Purple girls
Nyampe Tidung jam 2 dan udah ditunggu sama guide kita selama disana, trus dianter ke homestay yang ternyata masih baru *masih bau cat*, dan udah disedian makan siang dan welcome drink, yang langsung dihajar sama kita saking kelaperannya,*laper ama rakus beda tipis* lanjut beberes dan sholat trus baca doa akhir tahun, kemudian bersepeda kejembatan cinta.
Karena ga sabaran nunggu guidenya dateng, kita bersepeda dulu dan tentu aja foto2-emang banci kamera semua-, eh ternyata salah arah, jembatan cinta ada diarah berlawanan langsung deh kita balik lagi dan kearah yang bener menuju jempatan cinta, enaknya pulau tidung ini karena kecil jadi kita bisa tuh bersepeda mengelilingi pulau. 
Bersepada 😀
sipolos agnes

didepan homestay
Ga ada yang tau pasti kenapa disebut jembatan cinta*ada yang tau ga?*, soalnya aku ngeliat itu cuma jembatan biasa yang melengkung trus lanjut jembatan penghubung ke pulau sebelahnya-lupa namanya-, dan memang disitu rame banget ada yang lagi banana boat, mancing dan lompat dari jembatan cinta, dan tentu aja banyak yang foto-foto disana 😛 Lagi jalan2 dijembatan mba tri ngajak naik banana boat yang langsung diiyain sama kita semua, jadilah kita berbanana boat  dan kita pulang basah-basahan.
@jembatan cinta

narsis dulu..:P

Tapi karena awalnya kita niat ke jembatan cinta mo liat sunset, jadi kita nunggu sunset dulu dengan pakaian basah *tapi banci kamera tetep*, abis itu langsung ngebut naik sepeda. Nyampe homestay langsung gantian mandi, lanjut sholat trus makan malem, saat yang laen barbeque-an aku malah tepar dipulau kapuk alias kasur dan tidur dengan pulesnya 😛
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s