Trip to Jogya Part 1

Dalam seminggu ini udah dua kali aku ke yogya, yang pertama tgl 1-3 maret  dalam rangka liburan bareng suami dan yang kedua tgl 7-8 maret dalam rangka tugas kantor. Kalo yang tugas kantor mah ga perlu diceritain kali yah, wong selama dua hari diyogya cuma ngendon dikantor doang, ga kemana2, jadi ga berasa lagi diyogya.

Yang aku mo ceritain disini, tentang pengalaman liburan bareng suamiku. Jujur  aja, ini pengalaman pertama kalinya kami liburan hanya berdua, dan liburan ini pun kami direncanain 6 bulan sebelumnya, soalnya kan mau liburan hemat jadi mesti nyari tiket pesawat dan hotel yang mumer alias murah meriah. Bahkan aku bikin itinary mau kemana aja selama diyogya dan transportasi umum apa yang diakses ketempat tujuan.maklum liburan dengan dana terbatas. Alhamdulillah dapet tiket murah dari Air Asia dan dapet juga hotel yang masuk budget.

Waktu berangkat, pesawatnya sempat delay selama 1/2 jam, dan baru nyampe yogya jam 1/2 5, dan karena kami mau ke malioboro, jadi kami naik transjogya rute 1A dari bandara ke malioboro dan untungnya yogya itu ga macet jadi perjalanannya singkat kesana. o iya, transyogya ini sama dengan transjakarta lho,ada rute masing-masing, cuma bedanya kalo transjakarta punya jalur khusus, tapi kalo transjogya jalurnya sama dengan kendaraan lain.

Di malioboro, setelah menyusuri jalan dari ujung ke ujung akhirnya mampir ke mirota, abang sih bilang katanya mau beli oleh2 buat temen2 kantornya, padahal masih 2 hari lagi diyogya, tapi akhirnya ga jadi, malah aku beli tempat tisu model batik *ga penting banget*. Setelah belum cukup puas di malioboro, kami putuskan buat ke hotel untuk istirahat, karena ga tau lokasi pastinya, kami naik becak ke hotel dengan tarif 20rb. awalnya kami mikir mahal banget tarif segitu, tapi seteah naik becak dan menuju hotelnya ternyata beneran jauh, bahkan sebenernya kami ga tega sama tukang becaknya, lha yang naik badannya gede-gede gini, bahkan sempet yah becaknya jalannya makin lama makin pelan, duh kami udah mau turun aja, takut tukang becaknya kenapa2, tapi alhamdulillah tukang becaknya kuat membawa kami sampe ke hotel. *fiuhh*

Untuk hotel aku booking lewat sini, dan ternyata pilihanku ga salah, hotelnya nyaman, bersih dan terang *ini penting, soalnya aku ga suka hotel yang pencahayaannya kurang apalagi remang2*, langsung chek in dan dapet kamar 108, begitu masuk aku langsung suka banget sama kamarnya, bener-bener nyaman. trus langsung beberes, ganti baju, dan sholat, karena kita udah males keluar, kami putuskan buat pesen makan dari hotel aja, toh harganya standar, kami pesen bakmi jawa, dan rasanya lumayan enak. setelah perut kenyang, kami leyeh2 dikasur trus tidur *capek*. 

berlanjut…..
Iklan