Kucing-Kucing Penghuni Rumah

Aku akan ngenalin kucing2ku penghuni rumah, yang kadang bikin gemes karena manjanya minta ampun, bikin kesel karena slalu berantakin rumah dan bikin seneng karena aktifnya dan bikin rumah jadi rame 😀

1. Korsel aka Kocel

Korsel *Kocel*
Korsel aku bawa bareng 3 sodaranya jepang dan korut. aku bawa dari rumah mertuaku. Kocel ini kucing paling pinter dirumah, kenapa aku bilang begitu karena dia jago untuk urusan buka pintu, jadi kalo dia lagi diluar trus pengen masuk maka dia akan melompat dan megang handle pintu dan pastinya pintunya kebuka kan, ato kalo kita kunci semua pintu dia akan otomatis mengeong didepan kamar kita buat masuk :P.



2. Jepang


jepang
Masih sodaran sama kocel, jepang ini paling takut sama orang asing, jadi misalnya ada tamu atau ibuku yang adateng kerumah pasti langsung kabur, ga mau masuk kerumah, dan kalo lagi laper trus mo makan, pasti ngintip2 dulu masih ada orang laen ga selain aku sama abang :))





3. Korut aka Koyut

Korut
Kucing paling gendut dirumah, apalagi pasca steril..wuih..tambah gendut lagi. Koyut ini kucing paling manja dirumah, dan senengnya minta dielus ato disisir melulu, misalnya kita manggil trus dia nyamperin, pasti deh dia bakal sundulin kepalanya kekita minta dielus2..dan itu sampe dia puas kalo belum..ya wasalam bakal disuruh ngelus dia terus…:D




4. Mochi

Mochi

Ini dia kucing cantik dirumah, tapi ati2 cantik2 gini bisa galak lho, apalagi kalo birahi jangan harap bisa dideketin, bisa2 malah kita dicakar sama dia. :P, mochi ini hobinya mijit kita. jadi kalo ngeliat kita tiduran, dia suka datengin trus duduk dibadan kita dan langsung mengeluarkan keahliannya mijit sekaligus nyium2 dagu kita, tuh gimana ga sayang tuh sama kita..:D, o iya mochi ini udah melahirkan 2 generasi, makanya itu bulan depan dia mau kita steril, agar tidak bertambah populasi dirumah.

Sebenernya masih ada 5 lagi, tapi fotonya belum dipindahin dari kamera jadi dpost laen waktu kali yah…


Dan ini berbagai pose mereka tidur  😀





Kucing Sholehah itu akhirnya melahirkan

Lagi makan siang ditempat training, bu titi mengirimkan aku email tentang seorang kucing yang slalu ke masjid ketika waktu sholat datang :D, dan ceritanya bikin aku senyum-senyum sendiri.:D 
Berikut kisahnya yang ditulis oleh Pak Amru (Bagian Kurikulum SGEI) dengan gayanya yang khas .

Kucing Solehah Itupun Akhirnya Melahirkan
18-06-2012 Amru Asykari
Kucing yang satu ini memang beda ..rajin ke masjid. Ketika azan
berkumandang ia bergegas ke masjid tanpa disuruh-suruh mengambil
posisi di shaff laki-laki ..(kenapa gak mau di shaff perempuan ya?.
Biasanya ia langsung menggelosorkan tubuhnya di lantai, bila ada yg
bawa sajadah ia akan “nangkring” di sana. Yg punya sajadah biasanya
serta merta mengusirnya atau mendiamkannya (atau memberikan sajadah
plus susu hangat ..enggak lah ..). Setelah menggelosor di lantai atawa
di sajadah ia biasanya mulai menjilat-jilat tubuhnya (berwudhu kali ya
…) . Ketika sholat dia tuh anteng gak ke mana-mana sampai sholat
berhenti. Gak pernah dia tuh nunggu-nunggu hingga imamnya ruku baru
dia takbir ..gak pernah. Apalagi tengak-tengok padahal udah dalam
barisan dan imam udah mulai.

Belakangan ia hamil (eh kalo binatang bunting deng..Hayo perbuatan
siapa itu? :)ia pun makin sholehah setiap subuh ia pun ikut berdzikir
untuk keselamatan bayi yg dikandungnya..) Jangan-jangan ia juga sholat
tahajud dan baca quran …Eh tahu gak ia pun berada di sana ketika
kita semua mendoakan agar anak SMART lulun UN dan SNMPTN,ia juga
berada di sana ketika anak-anak SMART “dicambuk” atau diguyur ketika
anak-anak SMART menjalani prosesi konsekuensi akibat sholat terlambat.
Kelihatannya ia miris dan bertanya-tanya: kok hanya siswanya aja ya?
kalo ustad dan ustazahnya telat? Ah ia pun membuang jauh-jauh
prasangka itu sambil menjilati ekor dan punggungnya.

Tanpa perawatan dan konsultasi dokter di RST akhirnya si kucing
sholehah itupun melahirkan tadi malam …tanpa ditunggu dan ditemani
pejantan SIAGA, ia tegar menghadapi sendiri proses kelahiran (saya
yakin ada bidan kiriman Allah yg membantu prosesi itu …) Gak ada
orang yg keliling bawa amplop yg bertuliskan : kucing sholehah ..(gak
ada juga kerabat kucing itu yg datang membawa kado atau ngepelin
amplop atau kepala ikan ke kucing sholehah itu. Ia pun menjalaninya
sendirian ..menyusui, menjilati, memeluk anak-anak mereka penuh cinta
kasih …Barakallah kucing sholehah …