Korsel tlah pergi

Ah, ternyata begitu berat ditinggalkan kucing yang kita sayangi

Semalem korselku telah pergi karena sakit FUS T___T

Berawal dari sabtu pagi, ketika abangku menghitung jumlah kucing kami dirumah ternyata kurang satu, dan ga taunya korsel lagi dikamar mandi entah untuk minum atau untuk pipis. Tapi waktu dia keluar dari kamar mandi ada keanehan yang terjadi, jalannya agak susah dan lemes banget, meski masih mengeong dengan semangat, trus aku gendong dan elus2 aja seperti biasa, dan karena aku pikir sakit biasa aja, ya aku ga khawatir banget bahkan dia udah keluar rumah maen seperti biasa.

Tapi hari itu aku dan abangku pergi, dan karena korsel ga pulang2 juga, akhirnya aku biarin aja diluar rumah, aku pikir ah palingan juga nanti pulang seperti biasa, trus pergilah aku dan abangku dan baru pulang malem. Dan dugaanku benar waktu aku dan abangku sampe rumah, dia udah mengeong dari samping rumah tetangga dan datang menghampiri, tapi lagi2 ga seperti biasanya yang pasti lari kalo balik kerumah, ini mah jalan biasa dan kayanya sakit banget, akhirnya aku gendong dan bawa masuk rumah, trus aku kasih vitamin dan susu.

Hari minggunya dah agak parah, jalannya makin berat dan lebih sering tiduran, aku elus2 aja sambil bilang”kocel cepet sembuh yah, kocel sehat yah, bunda sayang kocel”, tapi yah meski sakit, dia pengen banget keluar, beneran aja lepas dari pengawasanku karena harus beberes rumah dan masak udah ngilang aja. 

Sampe isya kocel belum pulang juga, aku sama abangku nyari2 pake senter, dari kebon singkong depan rumah sampe belakang rumah karena biasanya suka mengeong dan muncul dari tembok belakang, dan akhirnya aku balik ke kebon depan, tau2 dia udah ada aja di kebon depan duduk menunggu dan mengeong dengan lirih, buru2 aku gendong dan bawa masuk rumah, dan beneran makin parah,setiap aku pegang kaki belakangnya pasti bergetar sakit, udah gitu bibirnya dah kering dan udah bau banget, tapi lagi2 karena takut dehidrasi aku kasih minum aja dan beneran nolak ga mau diminumin, sampe aku dicakar T_T, abis itu aku taro di dus yang sebenarnya aku siapin buat mochi yang mau ngelahirin *pinjem yah mochi*, trus aku tinggal ke kamar buat tidur. Ga lama karena aku pengen ke kamar mandi, aku keluar kamar dan ga nemuin kocel didus saat terakhir aku taro, setelah aku cari2, ternyata dial agi dikamar mandi dan tiduran disitu. duh aku panik aja langsung aku bopong keluar kamar mandi dan taro didus lagi, dan begitu aku selesai dari kamar mandi, dia udah didepan kamar aja tiduran disitu, ya udah akhirnya aku biarin aja.

Hari seninnya, kocel cuma tiduran aja ga bergerak bahkan waktu aku kasih wetfood seperti biasa sebelum aku dan abangku pergi kerja ga disentuh, tapi karena harus kerja terpaksalah aku tinggal.

Pulang dari kantor nyampe jam 8, begitu masuk rumah aku langsung menuju kocel yang beneran parah banget, nafasnya dah ngos2an dan udah terkulai banget, aku panik bahkan nangis ngeliat kocel kaya gitu, sedih banget. akhrinya aku telp ke dokter hewan langgananku, ngasih tau kalo ada kucingku yang sakit dan kayanya parah banget , ternyata drh ga bisa karena baru balik dari tempat praktek dan kalo mau periksnya besok aja jam 9 pagi, tapi dia nyaranin kalo parah banget langsung aja ke RS. Hewan di Ragunan karena buka 24 jam, tapi untuk emergency aja. Akhirnya aku telp RS. Hewan Ragunan, dan bisa kesana tapi untuk tindakan emergency. Akhirnya aku sama abangku langsung berangkat kesana. Aku siapin kocel taro di carrierbag, dan abang ngeluarin motor yang terlanjur udah masuk kerumah. Abangku bener2 ngebut biar cepet sampe sana, dan untungnya jalannan ga macet.

Sampe RS.. Hewan aku langsung ketempat pendaftaran, dan lupa kalo helm masih dikepala *dikata udah panik*, daftar dan menunggu sebentar sambil sekali-kali ngeliat kocel. Begitu dokternya manggil aku langsung masuk ke polinya, dan ternyata udah parah banget, waktu ditanya keluhannya apa, aku bingung jawabnya karena aku juga ga tau kenapa sebenarnya, karena tau2 udah sakit dan makin parah. baru aja dokternya mau periksa ternyata kocel udah kritis banget, nafasnya udah hilang, tapi syukurnya dokternya langsung sigap, dia minta asistennya untuk ambil oksigen dan dia ngasih suntikan picu jantung, tapi mungkin inilah yang terbaik buat kocel, akhirnya kocel pergi selama2nya T___T

Saat itu aku langsung sedih dan nangis, aku elus2 kocel bilang ” ko kocel pergi, kocel kenapa jadi begini, siapa yang tidur sama ayah bunda lagi, siapa yang kalo mau masuk kamar lompat dan pegal handle pintu biar kebuka pintunya, siapa yang naik keatas lobang angin dan ga bisa turun trus mesti dibantu pake bantal yang ayah pegangin biar turun” pokonya aku ceritain kebiasan2 dia dirumah dan itu sambil nangis 

Waktu aku tanya dokternya kenapa bisa kaya gitu, dokternya bilang ini sakitnya udah lama, dia ga bisa pipis jadi udah ngerusak ginjalnya *sambil megang perut kocel* ini perutnya keras banget, pasti isinya darah semua, ibu mo ngeliat, aku langsung geleng kepala, trus dokternya pencet penisnya dan isinya keluar nanah, ini liat isinya nanah, ini parah banget, kalo kucingnya sakit baiknya kalo mau ngasih obat konfirmasi dulu sama dokternya, jangan sembarangan ngasih obat, *jleb*. kemudian keluar cairan dari idung kocel, dan dokternya bilang, ini paru2nya udah basah dan pengaruh kejantung juga. Duh aku dengerin penjelasan dokternya jadi bersalah banget, kenapa ga dari hari sabtu aku bawa aja kocel ke drh. jadi mungkin ga kaya gini *penyeselan tiada guna*. Dokternya ngasih tau apa mau dikubur disini atau dibawa pulang, kalo mau dikubur disini bisa nanya diloket pendaftaran untuk biasanya, kalo mau bawa pulang nanti disiapin buat dikubur.

Setelah aku tanya sama abangku, gimana baiknya dan dengan tidak adanya tempat buat nguburin dirumah *lagian aku ga mau bermasalah sama tetangga* akhirnya kita putuskan untuk dikuburkan di situ aja. ternyata penguburannya ada 2 jenis, penguburan biasa yang sekali nguburin tanpa nisan dan sewaktu2 kalo ada yang meninggal kuburannya bisa ditmpa biayanya 88rb, dan penguburan kontrak yang komplit pake nisan dan mesti diperpanjang tiap tahun biayanya 440rb/tahun. .Setelah bayar biaya penguburannya, kocel dibungkus dan ditandai untuk dikubur besoknya jam 9, kalo aku mo liat petugasnya mengijinkan tapi karena aku ga bisa ijin dari kantor, akhirnya aku serahkan kepetugasnya untuk dikubur.

Duh, ga nyangka banget, aku kesana dengan bawa kocel yang ada dicarrierbag dan pulang hanya tiggal carrierbagnya aja, sebelum pulang pun aku dan abangku duduk didepan RS-nya dan kita nangis berdua, iya abangku yang biasanya ga pernah nangis malem itu nangis, karena aku tau banget gimana sayangnya dia ke kocel.

Selamat jalan yah sayang, maafin kalo bunda salah sama kocel, baik-baik disana yah bersama teman2mu yang laen, karena bunda yakin disana adalah tempat terindah-RAINBOW BRIDGE.
peluk dan sayang dari koyut, jepang, mochi, pio, bedu, beso dan beti. kami semua sayang kocel



Tidurlah dengan damai cel

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s