Keliling Kuala Lumpur

Setelah nyampe di KL hari minggu dan seninnya adalah hari libur nasional di Malaysia atas bergabungnya sabah dan serawak, akhirnya kita manfaatin hari libur ini dengan keliling Kuala Lumpur. 

Setelah mencari informasi bagaimana cara yang mudah, murah dan nyaman buat keliling KL, ternyata ada bus pariwisata yang mengelilingi KL bernama Hop on Hop Off (HOHO) dengan tiket seharga 38 ringgit kita bisa puas keliling tempat-tempat yang pariwisata dan sesuka hati naik dan turun di halte tempat-tempat yang mau kita kunjungi tanpa perlu bayar lagi *info lengkapnya bisa diliat disini* Karena konter penjualan tiketnya ada di Bukit Bintang, akhirnya kita berenam berangkat naik bis dari halte deket hotel dengan ongkos seharga 2 ringgit, tapi karena engga tau pasti letak konter bus HOHO dimana, akhirnya kita nanya sama pak polisi yang ada di pos situ, dan barulah ketemu juga konter penjualan busnya yang letaknya ga jauh dari Pavilion Lot 10.

Tempat pertama yang kita kunjungi adalah musium negara, disini karena masuknya bayar akhirnya cuma foto-foto doang, dan lanjut naik bus lagi dan turun di istana negara dan selanjutnya dataran merdeka, berikutnya ke istana negara dan terakhir tentu saja KLCC.

di KLCC kita sholat dan beli makan trus makannya di taman sambil menikmati suasana disana, setelah selesai balik lagi menuju halte bus hoho dan turun di bukit bintang, trus karena penasaran pengen naik LRT dan kebetulan di deket hotel juga ada stasiun LRT akhirnya kita pulangnya naik LRT, dan yang jadi masalah kita ga tau nama stasiun deket hotel hanya tau hotel kita di cheeras, akhirnya kita pilihlah stasiun cheeras. Tapi…..setelah kita keluar stasiun ternyata bukan itu stasiun yang deket hotel dan emang ternyata kita nyasar *salahin wawan yang sok tau* setelah jalan dan nanya2 sampe sempet beli pisang abu, akhirnya dikasih tau bahwa stasiun deket hotel kita adalah MALURI bukan Cheeras, akhirnya kita naik lagi LRT menuju stasiun yang bener. dan sekarang kita turun distasiun yang bener, nyampe hotel isirahat dan tidur untuk besoknya mulai pelatihan.

Hari yang menyenangkan..

Breakfast


Waiting Bus to Bukit Bintang





menunggu lampu merah

































Iklan

Perjalanan ke Malaysia

Alhamdulillah, akhirnya bisa juga menapak di tanah Malaysia besama 5 teman lainnya.
Gimana perjalanan ke Malaysia? Alhamdulillah lancar jaya. Dengan pesawat jam 8.45 pagi, aku berangkat dari rumah jam 5, yang awalnya pengen berangkat sendiri dari rumah naik taksi, tapi akhirnya aku bareng Ery dan Yana. Waktu dijemput Ery aku kaget “lho ko udah full aja mobilnya?’ dan dimobil juga sempet menyesal “duh, kalo tau begini mending naik taksi aja, daripada ga enak gini” tapi ya udahlah udah terlanjur juga kan. ternyata dimobil itu ibu-bapak Ery dan temen2nya yang mo nganter Ery ke bandara. Sebelumnya kita jemput Yana di Ciputat, setelah itu baru otw ke Bandara. Nah yang bikin aku agak khawatir ternyata temennya Ery yang menjadi supir saat itu ga tau ke arah bandara*bikin panik ga sih*, tapi untungnya ada temennya yang bawa GPS jadi ada petunjuklah ke bandara *lap-lap keringet*

Sampe bandara jam 7, dan ternyata udah pada ngumpul semuanya. Setelah foto-foto dan acara pelepasan dari tim IMZ akhirnya kita masuk buat chek in dan nunggu boarding. Waktu pemeriksaan imigrasi, Ery sempet dicurigai tuh gara-gara dia pake topi dan jenggotan * ya maklum lah lagi rame-ramenya seragan “teroris”*-sigh-, tapi alhamdulillah akhirnya lolos juga, setelah itu kita nunggu deh jadwal keberangkatan pesawat kita.
Alhamdulillah pesawatnya ga delay, jadi tepat sesuai jadwal dan sampe di KLIA jam 12 *lebih cepat satu jam dari jakarta*, sempet bingung waktu mo ngambil bagasi, ternyata mesti naik kereta dulu yah sodara-sodara karena di tempat yang berbeda, setelah ambil bagasi dan keluar bandara, pihak dari PPZ udah menunggu dan yang menjemput kita namanya Bang Chaerul yang menjadi koordinator kita selama di Malaysia dan Cik Amir. Karena udah waktu makan siang, sebelum ke hotel kita diajak makan dirumah makan Pandan. dan menu kita siang itu adalah gulai kepala ikan, ayam goreng dan seafood, saking banyaknya masih sisa banyak tuh dan akhirnya dibungkus deh. nah waktu balik ke mobil mo kehotel tiba-tiba wawan bilang hpnya ketinggalan di kedai, akhirnya Bang Chaerul balik lagi ke rumah makan dan nanya ke pelayannya ada hp yang ketinggalan ga, ternyata ga ada, udah lemes aja wawan hapenya ilang tapi trus Cik Amir inisiatif nyari-nyari di mobil ternyata ada di bawah, rupanya hapenya jatuh kebwah deket pintu mobil *fiuh* udah panik aja kita dan kita langsung langsung minta maaf meski jadi ga enak hati sama Cik Amir dan Bang Chaerul.
Kita ditempatin di Cempaka Series Hotel di daerah Cheeras, karena deket dari PPZ dan waktu masuk ke kamar hotelnya kita terkagum-kagum karena jauh dari ekspetasi kita yang mikir pasti kamar hotelnya kecil kaya kamar kos, ternyata gede euy, dan kita masing2 sekamar dua orang.

Sorenya rencana kita adalah mo beli nomor lokal, soalnya kita kan disini selama dua minggu, dan kalo pake nomor indonesia, mahal pastinya. akhirnya  kita ke AEON*semacam mall* yang ternyata deket dari hotel dan jalan palingan cuma 10 menit aja, langsung beli nomor sekalian nyari colokan stop kontak soalnya disana menggunakan yang ujungnya 3, sedang kalo yang di Indonesia kan pake 2. Setelah itu beli nasi di kedai pinggir jalan *wawan sama ery sih yang jalan* karena kita masih ada lauk dari makan siang tadi, dan trus makan rame-rame deh di kamarnya Ery dan wawan.

Setelah kenyang balik ke kamar masing-masing dan tidur soalnya besok mau keliling Kuala Lumpur mumpung libur hari nasional Malaysia bergabungnya Sabah dan Serawak.

jalanan sepanjang bandara *pohon kelapa sawit kiri kanan*

Gulai Kare GKepala ikan

Menu pertama di KL

Kenyang *alhamdu?lillah*

Restoran kampung pandan 

Me & Wilda room

Big room, isn’t? *norak*

Suasana KL sore hari

Mudahnya membuat paspor

Gara-gara mo tugas ke Malaysia, akhirnya ada kesempatan buatku bikin paspor. Awalnya aku mikir bakal bermasalah nih bikinnya soalnya akta kelahiranku bolong-bolong dimakan rayap, tapi ternyata bisa digantikan dengan ijazah terakhir *alhamdulillah*

Setelah bertanya dan mencari info di sini dan sini, katanya pengurusan paspor sekarang lebih mudah dan bisa online *yeay*, meski kita tetap harus ke kantor imigirasinya juga. Setelah scan dokumen-dokumen yang diperlukan  aku masuk ke webnya, caranya :

a. pilih Layanan permohonan paspor online.
b. Pilih pra permohonan personal
c. Isi form data-data kita
d. Upload dokumen-dokumen yang diperlukan :
     – KTP
     – Kartu Keluarga
     – Akta kelahiran/Ijazah terakhir
     – Surat nikah
     – Surat rekomendasi perusahaan (jika memang tugas kantor)
e. Pilih kantor imigrasi tujuan kita, karena aku tinggal di depok aku pilih kantor imigrasi Depok.
f.  Klik OK dan nanti akan muncul nomor pendaftaran, print untuk selanjutnya dibawa kekantor imigrasi.
Sehari setelah ngisi form pendaftaran via online, hari selasa aku pergi kekantor imigrasi, namun karena khawatir aku tetep membeli form pendaftarau n berikut materai seharga 12 ribu, dan menulis lagi data sesuai dengan yang diweb dan melampirkan fotocopy dokumen2 yang disebutkan diatas *dokumen asli harus dibawa lho yah, soalnya tetep ada pengecekan dokumen oleh petugas imigrasi*,dan tetap ngambil nomor antrian, o iya loket pendaftaran online dengan pendaftaran langsung beda, tapi antriannya lebih sedikit. setelah nomor antrian kita dipanggil dan dokumen2 kita diperiksa, besoknya aku diminta dateng lagi untuk wawancara dan foto sekaligus bayar biaya pembuatan.

Hari Rabunya aku dateng sebelum jam 8 udah dapet nomor antrian 30 aja *padahal belum buka lho*, ke loket bayar biaya pembuatan sebesar 255rb, setelah itu wawancara dan foto *nomor antriannya sesuai dengan awal tadi*, dan paspor selesai 4 hari berikutnya *ga sampe jam 11 siang udah kelar*, dan hari senin minggu berikutnya paspor udah ditangan.

Gimana…, ternyata ga sulit kan mengurus paspor sendiri, udah gitu murah lagi, total yang aku keluarin buat ngurus paspor :

a, Beli form pendaftaran    Rp.   12.000
b. Bayar pembuatan          Rp. 255.000
c. Fotocopy dokumen       Rp.     2.000
Totalnya                            Rp  269.000

Bandingkan kalo kita ngurus paspor via calo, bisa 2-3 kali lipat tuh biayanya *tapi semua terserah ke pribadi masing2 sih*

Malaysia, I’m Coming

Beneran yah yang namanya rejeki kadang datang tanpa kita duga, aku yang seminggu sebelumnya bercanda sama abang kapan bisa ke Malaysia dan Singapore *iya kita berdua emang belagu pengen jalan2 keluar negeri, tapi ga punya doku, ya mimpi doang kan salah yah* tiba-tiba ditawarin sama GMku buat magang di PPZ selama 2 minggu dan itu di Malaysia *berbinar2* tapi berhubung aku mesti ijin suamiku dulu jadi aku tunda jawabanku bersedia untuk pergi atau engga sampe besok.

Awalnya aku khawatir ga diijinin sama abangku soalnya kan lumayan lama tuh perginya, dan aku ga pernah ninggalin abangku selama itu, paling lama seminggu waktu ke Balikpapan tahun 2010 kemaren. Tapi ternyata Allah memudahkan segala urusanku setelah sorenya aku sms dan ga dibales, trus waktu jemput aku bilang lagi, ternyata abangku ngasih ijin buat aku pergi *Alhamdullillah…*.

Besoknya aku bilang ke GM-ku bahwa setuju buat pergi ke Malaysia, kemudian aku disuruh ke HRD untuk ngasih tau bahwa aku bersedia pergi ke PPZ, ngisi form training trus diminta langsung disuruh bikin paspor dan mempersiapkan apa aja yang dibutuhkan. 

Dan hari ini paspornya sudah ditangan, langsung dipesenin tiket saat itu juga, dan insyaallah berangkat tgl 16 Sept dan balik tanggal 29 September.


Sekarang aku bisa bilang Malaysia, I’m Coming….


note : thanks to Allah atas rejeki dan berkah yang luar biasa ini.