2012

Kalo boleh dibilang tahun 2012 ini alhamdulillah Allah memberikan begitu banyak kenikmatan buat aku dan abang, mulai dari kesehatan dan ketenangan hidup *penting ini*, kebahagiaan, dan rejeki yang alhamdulillah melimpah *menurutku lho yah*,

Trus apa saja yang terjadi di tahun 2012 ini, mari kita simak.

Bulan januari abang ga diperpanjang kontraknya ditempat kerja, waktu dikabarin apa aku merasa sedih karena dengan diputuskan kontraknya berarti abang ga kerja lagi dan penghasilan kita akan berkurang?! ternyata engga, aku ga ada sedih-sedihnya karena aku yakin kalo abang nanti akan mendapatkan pekerjaan yang lebih baik lagi, dan betul saja belum ada dua hari berhenti kerja, abang dapat panggilan lagi ditempat kerja yang sebelumnya dan langsung diangkat pegawai tetap dengan penghasilan lebih besar dari sebelumnya ūüôā

Maret, Pertama kali liburan berdua ke Yogya dan sekalian honeymoon *ehm*, dan liburan selama tiga hari ini, kita berdua bener-bener puas. Keliling kota Yogya dengan bermodalkan GPS karena emang buta daerah sana, berkunjung ke Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko, dan tak kalah penting wisata kuliner. Pokoknya satu kata PUAS BANGET *eh itu mah dua kale*

April, abangku milad, yah nothing spesial sih cuma makan-makan bareng keluarga dan bahkan ga ada kado ulangtahun *kadonya udah duluan di awal tahun*

Mei, Aku ulang tahun, ga ada kejutan dari abang, bahkan beli kue ulangtahun pun berdua *parah bener yak*

September, Pertama kalinya aku keluar negeri dan itu dua negara sekaligus Malaysia dan Singapore *alhamdullillah banget*,rejeki yang super-super banget akhirnya bisa kesampean juga aku ke negeri orang.

Ehm apa lagi yah, kayanya yang paling berkesan itu aja *dikit amat*. semoga tahun 2012 ini akan berakhir dengan indah, dan semoga tahun depan, kehidupan aku dan abang lebih baik lagi, diberikan kesehatan, kebahagiaan dan rejeki yang makin melimpah ruah, serta slalu diberkahi dalam setiap langkah dan terakhir semoga segera dihadirkan seorang anak yang akan menambah kebahagiaan kami berdua. AMIIIIN.



Iklan

Selamat Jalan sang Guru

Baru saja mendapat kabar kalo Bpk. Houtman Z. Arifin yang juga merupakan dewan wali amanah tempatku bekerja telah meninggal dunia. Beliau merupakan mantan Vice President Citibank, merupakan orang yang begitu sederhana sekaligus rendah hati, wajahnya begitu teduh, tidak hanya tutur katanya yang lembut tapi juga hatinya, bahkan beliau berjiwa sosial,  sangat peduli dan begitu perhatian kepada anak yatim piatu dan orang miskin, kita tidak akan menyangka jika beliau merupakan mantan petinggi sebuah bank ternama.
Masih inget waktu beliau mengisi training di kantorku, bercerita tentang kisah hidupnya yang berawal dari seorang office boy. Bagaimana beliau berusaha bekerja dengan baik dan profesional meski hanya seorang office boy, berusaha menolong dan membantu teman yang lain, slalu belajar tentang hal baru, tidak cepat berpuas diri dengan apa yang diperoleh dan memiliki tekad yang kuat untuk merubah nasib menjadi jalan beliau hingga akhirnya mencapai puncak kepemimpinan.
 
Namun selain itu juga, beliau mengajarkan tentang kesederhaaan, rendah hati dan keikhlasan. bagaimana kehidupan slalu berputar, kadang diatas dan mungkin seringnya dibawah, dan bagaimana ketika diatas kita tidak lupa dengan orang-orang yang ada dibawah, bahwa segala yang kita miliki tidak sepenuhnya milik kita, karena itu janganlah kita sombong dengan apa yang kita miliki dan jika sewaktu-waktu diambil oleh Sang Pemilik kita akan ikhlas menerimanya. 
Saat ini diluar hujan, menangisi Sang Guru yang berjiwa sosial dan penuh kesederhaan itu pergi.
Innalillahi wainnailahi rojiun, slamat Jalan Pak Houtman, Semoga amal ibadahmu diterima Allah SWT, dan kelak menjadi cahaya dan penerang ditempatmu yang baru.

Belajar Renang

Hari minggu kemaren, aku sama abang ke Depok Fantasi Waterpark (DFW). Selain pengen tau gimana DFW karena mo ngajak keponakanku maen kesana minggu depannya, juga sekalian menghabiskan weekend berdua karena jenuh dirumah.

Salahnya kita kesana pas tengah hari siang bolong, duh panasnya kaya matahari buka konter dimana-mana, tapi tetep aja kita cuek berenang plus maen air sampe sore, dan begitu pulang dari sana langsung menghitam legam he.he.he..

Nah gara-gara itu aku pengen cerita tentang awal mula aku belajar renang, meski sekarang cuma bisa gaya dada alias berdiri dipinggir sambil dadah2 he..he..he..*garing banget sih*, tapi at least bisa lah meluncur sampe tengah. Ok lanjut lagi ceritanya yah Pertama kali aku belajar renang itu kelas 4 sampe kelas 6 SD karena emang merupakan program eskul di sekolah selain atletik, itu berarti udah 20 tahun yang lalu *ya ampun tua banget gua*, dan sampe saat ini aku masih inget banget yang ngajar guru olahraga namanya Pak Soni,  beliau walau tegas mendekati galak tapi kita semua senang diajari beliau karena orangnya suka ngelucu dan perhatian sama anak muridnya. *apa kabarnya yah sekarang?*

Awalnya belajar di kolam renang Polonia di jalan Dewi Sartika, dan itu pertama kali aku naik angkot untuk kegiatan sekolah, soalnya sekolahku kan deket dari rumah jadi ya otomatis kalo ada kegiatan disekolah tinggal jalan kaki aja. Diawali dengan belajar tahan nafas di air, trus belajar gerakin kaki, lanjut gerakan tangan, trus baru deh diajarin renang gaya bebas, duh pokonya setelah bisa renang senengnya ga ketulungan, padahal cuma satu gaya doang. Nah di kolam renang Polonia itu kan termasuk rame yah karena dari sekolah lain juga belajar renang disitu, alhasil kadang suka penuh dan belajarnya ga optimal karena baru meluncur dikit udah nyenggol orang, akhirnya pindahlah ke kolam renang GOR Ragunan, dan emang sepi jadi puas belajarnya, makanya aku senang banget kalo jadwal renang setiap hari selasa dan kamis pasti pulang sekolah langsung semangat berangkat ke Ragunan bareng kaka kelas.
Tapi yang namanya kenakalan masa kanak-kanak, kalo lagi malesnya kumat aku kadang kabur maen kerumah temen, tapi tetep minta uang buat renang sama ibuku, trus pulang kerumah waktunya aku samain sama waktu pulang renang jadinya ibuku taunya aku pulang renang, he.he.he. *badung banget*, nah suatu hari aku maen sama temenku yang deket dari rumah, trus ketauan ibuku kalo ga renang akhirnya pulang-pulang aku diomelin, dan dihukum ga dikasih jatah uang saku selama satu hari hiks..hiks.hiks..

Selain gaya bebas, kita diajarin juga gaya katak, dan dikelas 6 kan ada EBTA, nah salah satunya adalah ujian praktek bukan cuma atletik tapi juga ujian renang dua gaya yang udah diajarin, dan alhamdulillah aku bisa. yeay..
Dan setelah lulus SD berakhirnya pelajaran renangku *dadah2 sama kolam renang*, ehm sebenarnya sih waktu SMP ada eskul renang, tapi karena guru olah raga  katanya agak2 gimana gitu sama perempuan akhrinya ga berani ikutan daripada kenapa2 *padahal kan belum tentu yah, tapi udah parno duluan*, dan sampe aku lulus SMK ga pernah lagi renang, barulah pas kerja diajakin sama teman kantorku, barulah itu aku ketemu lagi sama kolam renang, dan waktu coba berenang lagi, udah lupa gimana caranya ngambil nafas dan terutama gimana caranya renang yang bener. :((.
 
Makanya kalo setiap maen ke waterpark pasti maen ke kolamnya dan mencoba mempraktekan lagi gaya renangku yang udah berkarat.
 
So, ada yang mau ngajarin aku renang?

Sehari di Dufan

Setelah tahun lalu para gadis perempuan pergi ke pulau Tidung, tujuan wisata kali ini adalah ke Dufan. Awalnya sih karena adanya tiket promo Dufan dari living social seharga 149 ribu dari harga normal 250 ribu *lumayan kan* dan mulai berlaku tgl 11 november – 16 Desember, dan langsung deh beli 5 kupon karena yang mau ikutan awalnya cuma 5 orang, tapi ternyata 3 temenku yang laen mau ikutan juga, akhirnya nambah lagi deh beli kuponnya.

Rencana awalnya sih pergi tgl 25 nov kemaren, kan abis gajian tuh, jadi uangnya masih ada banyak, tapi ternyata bertepatan dengan tgl 10 Muharram jadi pada puasa Assyura’, lagipula ada yang abis ikutan rapat anggaran juga hari kamis jumatnya, jadi kasian kalo maksa pergi hari sabtunya. Dan kalo perginya hari minggu ada yang keberatan soalnya ga ada waktu istirahat karena besoknya harus kerja lagi, masa seninnya ga masuk sih gara-gara kecapean ke dufan, bisa diomelin sama hrd ntar.

Dan kemaren, akhirnya jadi juga kita berangkat *yeay*, janjian berangkat dari kantor jam 7, tapi…..seperti kebiasaan yang lumrah di Indonesia dengan jam karetnya, kita baru berangat jam 8 kurang, gara-gara pada dateng telat, dan gongnya nunggu yuyun yang malah baru berangkat dari pondoknya jam 7 soalnya pondoknya lagi banjir jadi mesti bersih-bersih, itu juga temen-temenya yang laen lagi bersih-bersih ditinggal kabur sama dia he.he.he. abis itu kita jemput wina di pasar jumat dan ka lia di ragunan, trus langsung meluncur ke Dufan dan alhamdulillah ga macet jadi sampe Ancol jam 10 kurang.



Karena kita beli kupon Dufan di livingsocial, jadi antrian masuknya beda dengan yang biasa. kita masuk lewat balai kota dan disana kupon kita dicek barcode-nya, untuk dituker dengan tiket dan baru deh kita masuk ke Dufan dan tangan kita dicap. Tujuan kita pertama kali adalah niagara-gara *nyari basah*, ternyata masih tutup karena dalam tahap pengecekan, lanjut ke rumah miring, trus waktu aku ngajak ke rumah kaca  ternyata pada ga mau ya udah lanjut ke wahana lain yaitu alap-alap *itu lho halilintar tapi versi mini*, setelah pemanasan dengan naik alap-alap, berikutnya kita naik halilintar yang sebenarnya, dan ini pertama kali aku naik halilintar, itu juga karena yang ga naik aku doang, dan dipaksa harus ikutan, ya udah jadi naik deh. seneng banget akhirnya berhasil mengalahkan rasa takut selama ini, dan hilang sudah penasaranku gimana rasanya naik halilintar *dora dance*

wahana pertama alap-alap
Wahana berikutnya Arung Jeram yang bikin baju kita basah semua, dan untuk ngeringkan baju kita yang basah, maka ontang-anting adalah jawabannya he.he.he.., iyalah kan kita diputer-puter, jadi kan lumayan bajunya bisa angin-anginan, trus kita menuju wahana Happy Feet, berbeda dengan wahana sebelum2nya yang kita naiki, dimana antrainnya pendek bahkan waktu di Arung Jeram langsung naik, ini antriannya udah kaya ular naga panjangnya bukan kepalang *lho ko malah nyanyi*, tapi kita tetap nekad ngantri juga, begitu masuk aku malah kebagian duduk paling depan jadi kurang menikmati, yang ada juga cuma ngerasain kursi yang digoyang2 doang. Setelah itu aku ngajak untuk naik wahan Rajawali yang diputer-puter trus naik sampe keatas *iyalah naik pasti keatas, kalo kebawah namanya turun*, temen-temenku pada protes setelah naik ini, soalnya kan aku bilang ga berasa naiknya kan cuma diputer-puter doang sampe keatas, ternyata semuanya pada pusing udah gitu panik saat diatas, dan gong-nya wina muntah setelah naik ini..ha..ha..ha..

Tetep Eksis meski pakaian basah






belum mulai masih bisa senyum

Sebelum naik wahana yang laen lagi, kita makan dulu setelah kecapean teriak, jerit-jerit dan kebasahan, dan karena pengen sekalian basah -tadi dikeringin- kita menuju niagara-gara, awalnya kita kira antriannya pendek ternyata salah besar sodara-sodara, jadi antriannya ada dua bagian, bagian bawah antriannya udah sampe pintu luar, dan diatasnya ada lagi antriannya yang juga panjang banget, dari 45 menit kita nunggu naiknya cuma 5 menit doang :D.

Berhubung udah jam 1/2 3 dan kita belum sholat, kita nyari musholla buat sholat sekalian istirahat sampe ashar, abis itu kita ganti baju. dan kembali melanjutkan naik wahana, jadi selama nisa dan yuyun naik poci-poci kita foto-foto sama badut, sedang ka lia sama wina yang kita cari-cari malah lagi asyik makan pop mie dan sweetie corn dipojokan. setelah itu kita menuju istana boneka, awalnya antriannya cepet pergerakannya tapi setelah kita udah agak didepan, antriannya malah mandek gara-gara perahunya belum ada yang keluar, selesai diboneka istana lanjut ke kora-kora, disini aku ga ikutan naik lagi males padahal mah takut,  lanjut lagi ke Bombom car, aku sama mba endang yang awalnya ikut antrian malah keluar lagi karena ko kayanya ga minat naik, akhirnya malah foto-foto di depan Bianglala. 





yang dicari, malah asyik makan




Meski blur, entah kenapa aku suka ini


senyun sekarang, tegang kemudian hahahah


teriakan histeris
Selesai di bombom car udah magrib, ya udah kita sholat dulu dan abis itu kita naik bianglala, dan yuyun sendirian naik Histeria *yang laen ga berani mak*, yang terakhir dan sebagai penutupan karena berada dibagian paling depan dan pintu keluar kita naik Carousel he.he.he.., lumayan mengenang kembali masa kecil dulu *halah*, setelah puas dan lelah kita pulang dan berakhirlah perjalanan seru kita.
tampang2 kelelahan


muka kuyu dan kucel


takut ketinggian, ga berani liat sekeliling ūüėÄ


bahagia banget naik kemidi puter



Dengan ini, maka berakhirlah seru2an hari ini. :D, 


Aku seneng dan puas banget, bisa jalan-jalan seru dengan temen-temen perempuan semua¬†*peluk semuanya*, plus hari itu jalanan ga macet dan yang paling penting dan utama cuaca bersahabat banget dan ga hujan seharian, soalnya khawatir aja kalo di Dufan hujan maen apa kita…


ps. thanks to suamiku yang udah ngijinin istrinya untuk bersenang-senang dengan teman-temannya kemaren, dan cuma makan mie doang karena istrinya ga sempet masak ūüėõ *ketjup ketjup*