Perihal Bau Badan

Bau badan itu ga enak kan, selain merusak penciuman orang lain, tentu saja bikin kita jadi ga nyaman sepanjang hari berakibat pede kita menghilang, misalnya di bis nih, mungkin kalo pagi masih pada wangi-wangi yah berangkat kerja, nah yang masalah pulangnya, pokonya segala macem bau nyampur jadi satu, apalagi kalo bisnya penuuuuhhhh banget, yah akhirnya terima nasib aja. 😦
 
Jadi inget waktu di SMK ada temen sekelasku cowo namanya Agus, yang memang punya masalah berat sama yang namanya bau badan, kan emang yah ada orang yang punya masalah bau badan, meski udah mandi berkali-kali, pake deodoran puluhan kali, bahkan pake parfumpun ga bakalan mempan, tetep aja bau badannya akan hadir. Nah si Agus ini begitu juga, jangankan ketika kita ngobrol bareng dia yah, bahkan ketika dia berdiri beberapa meter juga pasti bb nya tetep kecium *sigh*, dan kita ga enak untuk ngasih tau ke dia, tapi kebetulan ada sepupunya yang sekelas sama kita, akhirnya kita minta tolong buat ngasih tau si Agus, tapi ternyata emang udah bawaan dari sononya, dan emang ga bisa diilangin, mesti gimana lagi coba!, Pernah yah ada temenku yang lagi ngobrol sama Agus trus bilang gini “Gus, loe bau banget sih?!”, dan si Agus langsung diem dan pergi menjauh, duh jadi serbasalah kan, akhirnya yah udah kita tahan-tahan aja selama 3 tahun sekelas sama dia.
Trus kejadian lagi beberapa minggu kemaren, ada temenku yang dateng ketempatku minta tolong buat koreksi data, nah ketika dia dateng tercium sesuatu yang ga enak banget, entah dia lupa pake deodorant atau memang cuaca lagi panas sehingga si bau badan muncul, entahlah!, nah aku ga enak ngasih tau akhirnya aku diem aja sambil tetep bahas data yang dikoreksi, tapi dalam hati bilang “duh, neng pake deodorant napa, bau bener tuh badan”.
Dan ada temenku satu lagi, sama kasusnya dengan yang diatas dateng ketempatku untuk laporan dan duduk disampingku, tapi yang beda kali ini bau badannya tercampur dengan bau parfum, bisa dibayangin baunya kaya apa, ga enak banget kan, cuma lagi-lagi ga enak ngasih tau akhirnya aku diem aja *payah bener dah*.

Ternyata….hari ini aku ketulah tementemen, waktu ada orang cabang mo laporan, dan kita ngobrol aku belum sadar tuh kalo aku ternyata BB, nah sadar-sadar waktu mau fotocopy data,mungkin karena gerah tiba-tiba tercium sesuatu yang ga enak, langsung otomatis angkat sedikit tanganku dan beneran ternyata bau itu berasal dari badanku. 
O…tidak!!!!!! *histeris* 
Buru-buru aku langsung ngademin diri trus pake parfum, takut baunya masih ada, setelah agak adem baru aku turun lagi ketemu orang cabang yang tadi, dan untungnya itu bb udah menghilang ketika aku ketemu lagi sama orang cabang, abis itu temenku udah menangani orang cabangnya, akhirnya aku balik lagi keruanganku.
Untung aja, itu BB cepet hilang kalo ga, ga pede seharian 😦.

Ibu Engkaulah Nasihat Terbaik-ku

Mungkin agak aneh yah, kenapa aku bilang ibuku adalah nasihat terbaik buat aku. Tapi buatku itu emang yang terjadi, setiap bersamanya, menjadi nasihat buat aku untuk menjadi anak yang berbakti dan slalu membahagiakannya.

Setiap mau tidur pasti ibuku cerita apa saja sebagai pengantar tidur, baik tentang kejadian hari itu atau gosip yang beredar di sekitar rumah bahkan mengenang masa muda ibuku sampe menikah dengan ayah, pokonya apa aja diceritain, sedang aku hanya mendengarkan dan sesekali menimpali atau bahkan malah jadi tertidur hehehehehe..*soalnya ceritanya kaya didongengin sih*
Pernah waktu SMK kelas tiga, ada kejadian yang membuat ibuku marah besar sama aku, gara-garanya aku lagi badmood trus minta makan yang aku mau trus ga dibeliin, akhirnya aku ngambek, trus ibuku ngasih pilihan makanan laen dan aku ga mau pokonya tetep maunya makanan pilihanku , udah gitu jawabnya agak keras lagi kaya marah, karena kesel akhirnya langsung tidur. Besok paginya karena aku masih marah, ditawarin sarapan pun aku ga mau, trus waktu aku mau pamit ke sekolah, tau-tau ibuku nangis dikamar, dan karena ga enak sama ibuku, waktu pamit aku sempet minta maaf, dan dimaafin sih sama ibuku, tapi tetep saja ibuku masih nangis, dan aku tetap berangkat *duh jadi nangis lagi nulis ini*.
Selama disekolah aku justru malah ga tenang, aku ngerasa bersalah banget karena seumur-umur baru kali ini ibuku nangis gara-gara aku, duh pokonya pengen cepet-cepet pulang trus minta maaf sama ibuku. Begitu pulang sekolah aku langsung pulang dan yang pertama kali aku cari adalah ibuku yang ternyata lagi masak di dapur, aku langsung cium tangannya kemudian aku peluk, dan aku minta maaf karena udah bikin dia marah dan nangis, dan ibuku tentu saja memaafkanku. Dan kejadian itu menjadi nasihat buatku untuk ga akan pernah mau menyakiti hati ibuku hingga membuat ibuku marah dan menangis lagi. Setelah kejadian itu, aku semakin menyadari betapa ibuku sayang sama aku, dan memaafkan anaknya yang udah bikin dia sedih dan sejak itu memang aku ga mau lagi melakukan hal-hal yang bisa membuat ibuku menangis lagi.
Setelah lulus sekolah kemudian kerja, memang waktu bisa ngobrol sama ibuku adalah menjelang tidur. Dan suatu malam ibuku cerita kalo dia ke suatu perumahan untuk nemenin temennya dan ngeliat rumah besar tidak berpenghuni ibuku bilang begini ketemennya “nek,kalo gua disuruh nempatin nih rumah, gua mau banget deh, gua bersihin deh tiap hari sampe kinclong daripada kaga ada yang ninggal  kan sayang banget”  temen ibuku cuma ketawa aja waktu dia ngomong begitu, aku yang dengernya juga ikutan ketawa, dan bilang “ah mama mah ada-ada aja, lagian siapa juga yang mo ngasih rumah ke orang yang ga dikenal”, trus ibuku bilang ” ya siapa tau, rejeki mah ga ada yang tau”, aku cuma senyum aja. tapi diem-diem dalam hati aku bilang  “tenang ma, suatu saat aku akan beli rumah buat mama”,  dan itu memang jadi tekad dan salah satu target dalam hidupku hingga saat ini, dan ini jadi nasihatku yang kedua  yaitu “membelikan rumah buat ibuku dan slalu membahagiakannya“.

Setiap orang belajar, dan dari kejadian yang membuat ibuku sedih, menjadi tamparan, pelajaran, dan nasihat yang benar-benar berbekas banget buatku hingga saat ini, karena sejak saat itu aku berusaha untuk menjadi anak yang berbakti dan menyayangi orang tua terutama ibuku, karena aku tau bagaimana usaha dia agar anak-anaknya bisa sekolah, dan bertekad suatu saat bisa membelikan rumah untuk keluargaku, sehingga bisa tinggal dirumah sendiri. -amin-
Kenapa aku ko kayanya pengen banget membahagiakan ibuku, karena aku sayang sama ibuku, dan ngerasain bagaimana usaha ibuku, bekerja apa saja demi mendapatkan penghasilan tambahan buat hidup sehari-hari, menjadi tukang masak ketika ada acara hajatan, atau diminta untuk bikin masakan ketika ada acara, bahkan pernah menjadi tukang cuci karena waktu itu ayahku ga punya penghasilan tetap dan hanya kerja serabutan, dan bahkan mencari pinjaman kesana kemari hanya agar anaknya bisa bayar uang sekolah. Dan sekarang alhamdulillah aku bisa membantu ibuku setiap bulan meski sedikit, dan alhamdulillahnya lagi abangku amat sangat mendukung ketika aku cerita tentang target dan tekadku untuk membelikan rumah buat ibuku, semoga saja mimpiku menjadi kenyataan.
Dan aku teringat dengan kisah nabi yang didatangi seorang pria dan bertanya :‘Ya Rasulullah! Siapa di antara orang-orang adalah yang paling layak persahabatan yang baik? Nabi berkata: Ibumu. Pria itu berkata, “Lalu siapa? ‘ Nabi berkata: Kemudian ibumu. Pria itu lebih jauh bertanya, “Lalu siapa? ‘ Nabi berkata: Kemudian ibumu. Orang itu bertanya lagi, “Lalu siapa? ‘ Nabi berkata: Kemudian ayahmu. (Bukhari, Muslim).

Dan sebagai pemburuh GA *kalo kata bibi lebih elegan ini daripada banci GA*, waktu baca twit mas Dani, mba yang satu ini lagi bikin GA,  akhirnya tulisan ini aku ikutsertakan dalam Giveaway perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna hitam dan hijau he.he.he..*fiuh untung dikasih cluenya*.

Dua hari yang menyenangkan

Dari niat nungguin abang pulang, sampai abang sekarang lagi disebelahku, ko yah pengen cerita tentang weekend kemaren malah jadi buntu pengen cerita darimana dulu. *tarik nafas*

Tes..tes…Satu..dua..tiga..yak ceritanya dimulai….

Hari sabtu, karena masih jadi bendahara bencana dan khawatir ada yang masih butuh uang untuk program emergency banjir jadi musti ke kantor, tapi  emang dasar yah yang namanya ibu rumah tangga kalo libur harus jadi inem dulu, beberes rumah, nyuci,masak *eh yang terakhir ga ding* kelar-kelar jam 10, dan akhirnya baru berangkat jam 11, udah gitu abang ngajak makan dulu lagi, jadi kita melipir ke Tiptop buat makan sekalian sholat dan untungnya ga ngajak belanja dulu di Tiptop bisa-bisa sampe kantor jam 5 tuh.

Nyampe kantor, masuk ruangan ternyata udah ada Doni sama Sarwani yang dateng dari pagi *lah katanya mau gantian masuknya, ternyata dia dateng juga tau gitu aku ga usah dateng aja*, tapi udah terlanjur dikantor masa ga ngapa-ngapain ya udah akhirnya aku nyicil bikin laporan dana banjir aja, rapiin buktinya sekalian klasifikasi jenis pengeluarannya, trus tandain yang mana yang harus ditagih. Saking asyiknya kerja ga terasa tau-tau udah jam 1/2 4. Eh, Doni mau pulang katanya udah ditungguin istri, udah gitu Sarwani ikut-ikutan mau pulang juga lagi, jadi deh aku sendirian diruangan. Langsung aja aku stel musik kenceng-kenceng demi menghilangkan sepi, dan sms abang minta jemput segera.
Abang dateng jam 5, dan kita mau malem mingguan, yeay…, Eh tapi mesti mampir dulu ding ke Tasya beli kado buat Doni yang istrinya baru melahirkan, dan alhamdulillahnya dapet kado yang dicari. Tapi…karena barangnya gede ga mungkin dong kita bawa-bawa tuh kado jalan-jalan, akhirnya aku nitip di kantor, jadi balik kekantor lagi deh dan langsung taro di ruangan. Nah sekarang rencana malam mingguannya mau kemana kita…?

Seperti biasanya pertanyaan rutin keluar abangku keluar “ade mau kemana?”, nah kalo dikasih pertanyaan ini pasti jawabanku adalah “terserah abang”, dan berlanjut dengan pertanyaan balik ” ya ade mau kemana?”, dan jawabanku ” ga tau mau kemana”, akhirnya karena udah lama kita ga ke bintaro plaza, berangkatlah kita kesana. Ayo dah bang kita meluncur kesana. 
 Sampe bintaro plaza kita langsung dong ke 21-nya siapa tau ada film yan bagus, ternyata ga ada yang bagus menurut kita akhirnya ga jadi nonton, malah thawaf di Bintaro plaza, makan-makan dan berhenti di Gramedia, ternyata banyak buku baru dan bagus-bagus akhirnya aku baca-baca disana, dan coba tebak aku ketemu buku apa disana? Conan seri 71 udah keluar temen-temen, langsung aku ambil trus aku tunjukin ke abang biar dibeliin gitu, dia cuma geleng-geleng kepala aja sambil bilang ‘kan dirumah udah ada, ngapain beli lagi?”, aku langsung jawab dong “lah ini kan seri terbaru abang, terbaru! jadi beda lagi ceritanya”,dan akhirnya dibeliin juga, sama buku satu lagi aku beli juga The Hobbit.
Seneng dapet Conan seri terbaru, nyampe rumah aku langsung buka plastiknya trus langsung aku baca, dan abang aku cuekin hihihi..*maap yah bang*, tapi tenang dia anteng ko lagi maen game di tabnya. khatam baca conan langsung tidur 😀
Hari minggu, rencananya mo beresin kamar belakang yang udah bak gudang, hanya tinggal RENCANA, tapi tetep juga sih bersih-bersih tapi cuma taman aja. Trus ibuku telp mau kerumah ya udah sekalian aja pesen sayuran dan temen-temennya buat lauk dirumah. Begitu ibuku nyampe ternyata 2 keponakanku ikut juga, katanya waktu ibuku mau pergi nangis pengen ikut, akhirnya diajak deh, eh ga lama sepupuku dateng bareng keponakanku yang satu lagi, yeay senangnya dikunjungi, rumah jadi rame apalagi keponakanku itu bawel, ceriwis plus ga bisa diem, ada aja yang dimainin, begitu masuk aja langsung buka kulkas trus ambil makanan yang ada @_@.
Seru yach kalo lagi ngumpul2, kita makan siang bareng trus ibuku bikin kinca *apaan tuh?* itu lho duren yang dimasak sama gula merah trus makannya pake ketan, hhmm.so yummy, jadi abis makan siang kita makan kinca sama ketan, enak banget, trus karena kekenyangan kita pada tidur-tiduran di ruang tamu sambil cerita-cerita, aku yang ngantuk banget sampe tidur beneran, dan bangunnya karena kaget diluar hujan dan cucian belum diangkat, dan alhamdulillahnya sih udah diangkat sama ibuku.
Ibuku dirumah sampe sore, nah karena aku mau ngasih uang bulanan, aku sama abang keluar dulu nyari atm sekalian beli snack buat keponakanku, begitu pulang kamarku udah rapi,dan ibuku bilang gini “itu anak-anak yang beresin, katanya kita beresin kamar amah yuk, nanti kan amah seneng kita beresin” wow..aku seneng banget dengernya ternyata mereka mau beresin kamarku biar aku seneng, yah meski yang beresin sih tetep ibuku juga..he.he.he..
Begitu semua pada pulang, rumah kembali sepi, abang yang tadi pagi ngajak  keluar malah males kemana-mana, akhirnya kita dirumah aja berduaan, kruntelan dikasur sambil nonton tv, biar tidur ga terlalu malem banget dan besoknya bisa berangkat pagi kekantor.

Another Berita Duka

Tadi pagi baca whatsApp group “Innalillahi wa innalillahi rajiun, telah berpulang ke Rahmatullah “Kanji” anak dari Sdr. Herdi pukul 00.12″, hati aku langsung mencelos, soalnya semalem jam 10an baru masuk rumah sakit karena demam dan diare, berhubung aku masih dikantor saat itu jadi tau infonya, tapi aku ga tau pasti sebenarnya udah berapa lama sakitnya sehingga baru dibawa dibawa rumah sakit tadi malam.
 Sebelum ini juga, dia juga pernah mengalami hal yang sama,  anaknya meninggal karena lahir prematur, beberapa bulan kemudian hamil lagi dan lahir Kanji, dan sekarang tujuh bulan kemudian, ga disangka ga diduga anaknya kembali meninggal.
Aku ga tau gimana perasaan temenku dan istrinya, sedih pasti!, tapi aku yakin mereka pasti diberikan kesabaran yang lebih dan bisa menerima kejadian ini dengan penuh keikhlasan.


Aksi untuk Jakarta

Kalo dibilang Jakarta banjir mah itu emang kayanya agenda rutin tahunan deh setiap musim hujan tiba. Tapi kalo sampe banjir parah itu terakhir terjadi tahun 2007 silam. Dan tahun ini, ternyata banjir parah terjadi lagi bahkan sampai melumpuhkan dan menghentikan aktifitas Jakarta sebagai ibukota.

Sebagai lembaga sosial kemanusiaan, tentu saja kantorku langsung bergerak cepat untuk membantu dan menangani para korban banjir. Pembentukan tim relawan, pembukaan posko dan dapur umum, pembelian logistik bantuan, dan pendistribusian bantuan serta program pemberian layanan kesehatan secara tanggap dilakukan, . Seluruh karyawan dari direksi sampe office boy turut serta membantu tanpa terkecuali, setiap karyawan dibagi kelompok untuk turun kelapangan membantu para korban banjir di daerah yang sudah terbentuk posko. Tim komunikasi dan informasi data dibentuk guna mengetahui kondisi dan situasi terkini serta terupdate dari setiap posko yang ada.
Sampai saat ini sudah ada 15 posko yang dibentuk untuk wilayah jabotabek & tanggerang, untuk Jakarta Utara ada di Plumpang dan Cilincing, Jakarta Timur ada di Cawang, Jakarta Pusat ada di Petamburan, Karet Tengsin dan RRI, Jakarta Barat ada di Rawa Buaya, Jakarta Selatan ada di Kalibata, Tebet, Pejaten dan Ulujami, Bekasi ada di Bekasi Timur dan Jatirasa, sedangkan untuk Tanggerang ada di Periuk dan Pendurenan Karang Tengah.

Berhubung sebagai posko pusat logistik dan informasi, maka kantorku sekarang beroperasi selama 24 jam, yang biasanya kalo udah ba’da magrib kantor udah kosong melompong, sekarang masih penuh dengan orang, ada yang sibuk nyiapin paket untuk bantuan, update info tentang berita banjir, sampai rapat koordinasi. Dan tempat parkir depan kantor didirikan tenda untuk menampung logistik bantuan yang siap dikirim ke posko-posko,  Pokonya riweuh dan rame deh, bahkan ada temen2 yang sampe menginap dikantor. *salut for them*

Trus kamu ngapain yan?! *pasti ada yang nanya gitu kan? ayo ngaku?”. Kalo tugasku ga jauh-jauh dari tugas sehari-hari, yaitu sebagai bendahara untuk aksi bencana kali ini, berdua sih sama temenku, tapi berhubung dia cowo, jadi dia yang inspeksi kelapangan untuk melihat gimana pencatatan keuangan diposko2. jadi kalo aku sendiri ga ada tuh yang namanya ikutan aksi ke lapangan, bantuin di posko, yang ada malah stay dikantor, nyerahin uang ke koordinator posko, trus  ngasih tau tentang pencatatan pengeluarannya, ngingetin untuk nyimpen bukti baik nota,kuitansi maupun bon, dan tidak lupa pastinya supaya bikin LAPORAN. Soalnya emang peer banget kalo aksi kemanusiaan seperti ini kalo disuruh bikin laporannya *pengalaman selama ini*

Semoga hujan tidak turun lagi yah untuk beberapa hari kedepan, agar banjir segera berlalu, dan para korban bisa kembali kerumahnya masing-masing, dan setelah itu kerja berat membersihkan lumpur, sampah sisa-sisa banjir. Dan besok insyaallah akan ada aksi bersih-bersih jakarta yang akan dipusatkan di HI.

Ayo mari kita beraksi, demi Jakarta tercinta.

Ralat info yg awalnya aksi bersihnya di HI menjadi di tebet, tepatnya di  masjid attahiriyah kp. pulo.

4 tahun lalu di pom bensin tj. barat

Waktu tadi temenku bilang mau janjian sama suaminya di Tj. Barat, aku jadi inget dulu waktu baru menikah dan kita tinggal di Kebagusan, aku sama abang sering janjian di pom bensin tj. barat, soalnya itu daerah tengah, dan tempat turun angkot yang paling strategis,  abang dari pulomas aku dari ciputat.

Trus diisana kan banyak tukang jajanan pinggir jalan yang enak-enak, mulai dari siomay-batagor, bakso, mie ayam, ketoprak, ehm apa lagi yah *lupa*, dan pastinya kalo janjian ga ngelwatin buat makan dulu disana dong.
Nah suatu malem waktu kita janjian seperti biasa, aku lagi pengen makan bakso, trus waktu mo nyari tempat duduk ternyata udah penuh aja, dan ada bangku kosong itu dibelakang tukangnya. Karena sempit waktu abangku lewat, tasnya nyenggol seorang bapak yang lagi berdiri dan jatoh, jatohnya sih ga gimana-gimana, wong cuma dia lagi diatas trotoar trus jadi turun ke jalanan, dan abangku langsung minta maaf saat itu juga karena emang ga sengaja.
Tapi………entah itu bapak kesambet apa kenapa, suamiku yang udah minta maaf, malah dimarah-marahin sama dia, pokonya diomelin ga jelas sambil megang kerah baju abang, abangku cuma nunduk sambil minta maaf, aku yang ga terima suamiku diomelin seperti itu, jiwa istri pelindung suami langsung berkobar, dan emang aku jadi ikut ngelawan bapak itu, aku bilang “kan dia udah minta maaf kenapa bapak masih marah-marah, lagian kan ga sengaja”, tapi sebelum kekacauan meluas tukang bakso dan beberapa pedagang disitu menarik bapak yang lagi marah-marah menjauh karena ga enak sama pelanggan lain. ya udah karena aku pikir udah selesai aku langsung pesen bakso dong, tapi ternyata bapak yang marah-marah tadi balik lagi dan sekarang gantian marahin aku, udah gitu sambil nunjuk2 lagi dan bilang  “berani yah loe sama gua, ntar kalo pulang awas loe?!”, lah sewot dia. tapi aku diem aja, males ngeladenin orang yang ga jelas, dan selagi marah2 akhirnya dibawa pergi sama temennya.Dan waktu pesenanku baksoku dateng, udah ga nafsu aja makannya, tapi yah kalo ga dimakan ko sayang yah *keliatan maruknya* tapi tetep abis juga sih baksonya.he.he.he.

Abis bayar langsung pulang kerumah, dan ga ada tuh drama yang katanya cegat dijalan, dan kita berdua selamat sampe dirumah. Trus waktu pulang akutanya kenapa abang cuma diem aja waktu dimarahin sama bapak2 tadi, katanya dia males ngeladenin, lah dia mah kalem aku yang sewot suamiku dimarah2in ga jelas didepan umum.

Waktu tadi ngelawan bapak itu, jujur aku takut banget, tapi karena sebagai istri yang ga rela suaminya di omelin ga jelas, keberanianku muncul. Pokonya ga rela aja suamiku diomelin sama orang yang ga jelas didepan umum pula.

Dan semenjak itu, ga ada lagi agenda makan dulu dipom bensin tj. barat waktu janjian, bahkan menghindari janjian disana, padahal aku kangen sama siomaynya hu.hu.hu…

Kala PMS Datang

Semua jadi terlihat serba salah

Kesal, bete, sedih, jenuh bercampur jadi satu

Tiba-tiba pengen marah tanpa sebab


Kadang nangis jadi pilihan

Atau bahkan teriak

Tapi semua itu cuma bisa berkumpul dalam diri dan ga bisa dikeluarkan

Arggh …..

Tapi ketika curhat sama suami malah tanggapannya cuma biasa

Makin bete

*curhatan ga jelas menjelang sore*