Birthday Story

Aku tuh ngerasain yang namanya ulang tahun dirayain kalo ga salah usia 7 tahun deh, lama banget yah?!. Waktu ulangtahunku dirayain itu, senengnya bukan kepalang berjalan-jalan riang kemari cobalah tengok pohon dan ranting pohon dan kebun basah semua *lah malah nyanyi*, yah gimana ga seneng coba,  hari itu aku jadi cantik karena didandanin sama ibuku trus mengenakan baju putri yang megar berwarna merah, sehingga aku jadi pusat perhatian, temen-temen banyak yang dateng trus nih yah yang paling penting dan utama aku terima banyak kado hihihi *cetek bener*.
Sebenarnya, keluargaku bukan penganut setiap ulangtahun slalu dirayakan, paling kalo ada rejekinya aja :D, dan biasanya orangtuaku ngasih ucapan selamat minus kado, trus ibuku akan ngadain syukuran bareng ibu-ibu pengajiannya, mendoakan yang lagi berulang tahun dan dilanjutin makan bareng, udah.
  
Semakin dewasa, aku memaknai hari ulangtahun itu sebagai hari kita bersyukur, yup bersyukur atas waktu hidup yang diberikan, bersyukur atas kehidupan yang telah diberikan, dan berdoa semoga slalu diberkahi dan dituntun dalam setiap langkah makanya aku seneng jika banyak orang yang tau ulangtahunku kemudian mendoakan, karena aku tau pastinya mereka doang yang baik-baik buat aku, dan aku pernah denger *lupa darimana* katanya perbanyaklah minta doa kepada orang lain, karena kita tidak tahu, doa siapa yang akan dikabulkan” , makanya semakin banyak orang yang mendoakan semakin besar juga doanya terkabul *betul tidak*
 
Sekarang cerita tentang ultah ibuku. Waktu ibuku ulangtahun oktober lalu, rencananya sih aku pengen bikin kejutan gitu, jadi sehari sebelumnya aku nyari kado sekalian kue ulangtahun, tapi ternyata ga ada kue yang cocok dan pas dikantong, akhirnya aku beliin donat aja nanti disusun biar cantik *jadi inget birthday donatnya Dunkin*, tapi ternyata sampe dirumah aku lupa beli lilin, akhirnya malem-malem bela-belain ke Alfamart deket rumah buat nyari lilin, dan ternyata ga ada juga, ya udah akhirnya pulang dengan tangan kosong *hancur sudah bayangan ngeliat ibuku niup lilin*, trus abangku dong dengan cerdasnya ngasih saran “udah pake lilin ini aja *sambil nunjukin lilin yang biasa dipake buat nerangin kalo mati listrik**, emang dipikir listrik mati pake lilin gituan, ini buat ultah woy-sewot sama abangku-
Dan besok paginya, ternyata aku ga bisa juga beli lilinnya karena ibuku keburu dateng kerumah, itu aja ibuku udah dateng waktu aku baru nyusun donatnya biar cantik, dan akhirnya dengan terpaksa ngikutin juga saran abangku, ditengah-tengah donatnya aku taro lilin gede itu dan langsung dinyalain *sigh*, begitu pintu dibuka aku teriak “Selamat Ulang Tahun Mama”, ibuku kaget dapet kejutan kaya gitu dari anaknya hihihi, akhirnya ibuku tiup lilinnya trus langsung makan donatnya. Abis itu aku kasih kado yang semalem aku beli, seneng banget ibuku. Trus sebelumnya kan aku bilang pengen dibikinin nasi kuning, jadi abis buka kado ibuku langsung kedapur buat bikin nasi kuning, dan aku cuma bantuin doang hihihi, selesai masak langsung deh kita makan bareng dan sebagian kita bagi-bagiin ke tetangga. 😀

Senangnya bisa membahagiakan ibuku hari itu, dan berharap akan terus membahagiakan beliau selamanya. 😀

Postingan ini diikutsertakan dalam Giveaway ultah Samara, semoga slalu menjadi anak yang berbakti kepada orangtua, taat pada agamanya dan slalu diberkahi dalam setiap langkah menuju kedewasaan. AMIIN.

Iklan

16 thoughts on “Birthday Story

  1. dimana2 yang namanya donat yah bolong tengahnya bi, tapi bersyukur juga tuh beli donat kan nancepin lilinnya jadi dilobangnya bukan didonatnya hihihi..

    iya seneng banget dia 😀

    Suka

  2. Habis diberi kejutan dan kado, Ibu di minta masak nasi kuning ya Mbak. Ah bagi seorang ibu memasak untuk anaknya tercinta, apa lagi kalau dinikmati penuh perasaan, rasanya gak bisa dibayar dengan apa2 ya Mbak 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s