Liburan Bareng – Bali Day 3

Setelah semalem kita ke pantai kuta, pagi2nya aku sama abang ke pantainya lagi, awalnya janjian sama temenku, tapi waktu aku ketok kamarnya kayanya belum bangun, ya udah akhirnya berangkat aja aku sama abang. Enak yah merasakan suasana pantai dipagi hari, udaranya bersih banget, kayanya paru-paru seperti berkembang sempurna waktu menghirup udara. disana aku sama abang jalan berdua sepanjang pantai, sambil merasakan air laut membasahi kaki, dan melihat orang-orang lari pagi atau sekedar mengajak anjingnya jalan-jalan.
Setelah dirasa cukup buat main-main dipantai, kita balik lagi ke hotel trus sarapan, ternyata ga lama hujan turun, nah berhubung kita mau watersport takut ga bisa kan, akhirnya rembukan lagi mau gimana, dan setelah nanya sama bli nengah katanya bisa karena hujannya ga deres nanti juga reda, akhirnya kita ngambil keputusan tetep watersport, tapi ada 1 keluarga temenku yang ga ikut, jadi cuma 6 orang yang pergi.
Berangkat dari hotel jam 9-an, sebelumnya mampir ke ground zero bom bali tahun 2002, baru abis itu kita menuju tanjung benoa dan bli nengah membawa kita ke tempat penyedia watersport yang memang sudah menjadi langganan bli nengah, paket yang kita pilih banana boat, snorkling sama ke pulau penyu seharga Rp. 300.000/orng *mahal yah?emang!*. Nah waktu banana boat karena ada temenku yang trauma, akhirnya yang naik cuma 5 orang aja, dan kalo ditempat lain naik banana boat pasti dijatohin ke lautnya *eh, iya ga sih?* kali ini cuma muter-muter doang, trus selesai *ya, mana serunya*, abis kita naik kapal untuk snorkling, setelah sebelumnya dikasih kaki katak, kacamata sama alat pernafasan *apa sih namanya*, ditengah laut kita diturunkan kekapal yang memang udah stay, untuk snorkling, diving sama Bali Ocen Walker, disana ada banyak pengawasnya sih, jadi kalo takut bisa dibantu, aku mah langsung nyemplung ke laut dan kasih makan ikan-ikan, tapi sayang lautnya kayanya ko ga jernih yah, butek, udah gitu waktu ngasih makan ikan-ikannya di dalam, jadi kita ga bisa megang-megang ikannya.
Setelah kurang lebih 45 menit snorkling, kita lanjutkan perjalanan ke pulau penyu, dan disana kita disambut sama guidenya dan ternyata ada tiket masuk secara tidak langsung Rp. 5.000/org untuk turis lokal kalo turis asing $1/person, selain ngeliat penyu-penyu, di pulau tersebut juga ada ular, biawak, burung hantu, dan kelelawar, trus ada insiden nih waktu temenku mau foto sama kelelawar yang lagi menggantung dipohon, tiba-tiba kelelawarnya pipis hihihi, untung langsung menghindar. Disana kita cuma sebentar, dan setelah ngasih uang “tiket” dan tips ke guide yang nganter kita, kita balik ke tempat semula, abis itu mandi dan ganti baju, dan lanjut nyari makan.
Awalnya temenku ngajak ke bebek begil, tapi apa daya harganya ga masuk ke kantong, apalagi setelah abis-abisan di watersport tadi kan, akhirnya kita mundur teratur dan makan di krisna, jadi sekalian nyari oleh-oleh jadi tinggal nyebrang. Coba yah kalo yang namanya nyari oleh2 itu ribet banget, aku mah disatu tempat juga cukup, dikrisna aku bisa dapetin semua, tapi temenku masih kurang juga, akhirnya setelah ke krisna kita ke joger, trus bli nengah jemput temenku yang ga ikut tadi, menurutku joger tempatnya ga nyaman yah, sempit, jadi stelah liat-liat, aku sama abang nunggu didepan, lumayan lama juga, abis itu bli nengah dateng sama temenku dan kita meluncur lagi ke Agung sama kaya krisna disini juga pusat oleh-oleh, dan lebih sepi, disini temenku lagi-lagi nyari oleh-oleh, jadi stelah krisna, dan joger masih kurang juga?!. Aku lagi-lagi nunggu aja didepan, males keliling takut khilaf lagi beli-belian heheehe.
Setelah keliling ketiga tempat, kita kelaperan dan emang pada pengen bakso, akhirnya kita nyari tukang bakso yang halal *tau kan di bali* dan ketemu, setelah kenyang, kita balik ke hotel, tepaaaaaaaaaaaarrrrr.


Liburan Bareng – Bali Day 2

Setelah kemaren cuma menjelajah ketempat makan doang, yang mana sebenarnya sayang banget hari pertama ga dimanfaatin buat langsung keliling, abis gimana lagi kan ada yang bawa balita, jadi harus menyesuaikan, akhirnya hari ini kita akan keliling seharian.
Untuk tujuan pertama bli nengah mengajak kita ke Pura Taman Ayun di Desa Mengwi, Kab. Badung, dengan tiket masuk seharga Rp. 10.000/orang, kita bisa melihat pura secara lebih dekat dan menikmati suasana pura yang bau dupa, karena aku baru kali ini mengunjungi tempat ibadah umat lain dan kebetulan akan diadakan upacara sembahyang disana, maka bli nengah menjelaskan tentang upacara yang akan berlansung dan upacara sembahyang apa saja yang biasanya diadakan,  sekaligus menjelaskan tentang sejarah pura tersebut. Setelah puas keliling dan menikmati suasana pura, perjalanan berlanjut ke Bedugul untuk mengunjungi Pura Ulun Danu Beratan yang ada di desa Candi Kuning, Kecamatan Baturiti, Kabupaten Tabanan.



Ternyata perjalanan ke Bedugul sama kaya perjalanan ke puncak, mendaki dan menurun, dan beneran kaya pucak, dingin. Karena udah siang dan waktunya makan, akhirnya sebelum masuk kita melipir ke restoran yang ada didepan kawasan pura, dan alhamdulillah pemilik restorannya muslim dan menyediakan tempat sholat, akhirnya setelah makan, trus kita sholat dulu disana, baru kemudian masuk ke kawasan pura. Tapi emang dasar perempuan yah ga boleh ngeliat toko dikit pengennya belanja dulu, terbukti, kan didepan kawasan pura ada jejeran toko baju dan souvenir, jadi sebelum masuk kita belanja dulu disana, aku dapet 2 pasang mukena dengan harga Rp. 150.000, dan temenku beli dress sama sendal jepit :P, untungnya ga kalap beli-belian disana, baru deh kita masuk ke Pura-nya.

Tiket masuknya Rp. 10.000/orang, begitu masuk wow lebih indah dibanding pura taman ayun, karena letak puranya dipinggir danau dan aku baru tau kalo gambar yang ada di uang 50 ribuan adalah Pura ini *kemana aje jeng*,  tapi sayang baru sebentar disana ternyata hujan turun aja gitu, akhirnya kita balik aja ke mobil trus lanjut ke tujuan berikutnya, Pura Tanah Lot

Dari Bedugul ke Tanah Lot jauh juga yah, aku aja sampe ketiduran, trus bangun lagi belum juga nyampe. Dan kalo di Bedugul cuaca hujan, di tanah lot panas mentereng akhirnya dibeliin topi sama abang. Tiketnya lagi-lagi Rp. 10.000/orang, dan untuk turis asing Rp. 30.000/orang, sempet bingung pas mau bayar karena harga yang ditempel adalah harga turis asing jadi waktu dibilang totalnya adalah Rp. 80.000 kaget, eh ga salah hitung nih, harusnya kan Rp. 240.000, ternyata oh ternyata harga yang ditempel adalah harga turis asing, dan untuk turis lokal tiket masuknya cuma Rp. 10.000/org.  Dan disini jauh lebih rame dibanding yang pura ulun danu, serta disepanjang jalan menuju pura tanah lot berjejer pulau-pulau eh toko-toko baju, souvenir, dsb, trus ada temenku yang nanya untuk mukena dengan kualitas yang sama harganya lebih mahal daripada yang di bedugul. 


Yah sama seperti 2 pura sebelumnya kita berkeliling disekitar pura, tapi emang di tanah lot lebih luas yah jadi kelilingnya lebih lama, kalo dipura lain jalannya bareng disini kita mencar sama masing-masing pasangan, niatnya pengen sampe sunset disini, tapi apa daya anaknya temenku kecapean, akhirnya gagal deh menikmati sunset ditanah lot, trus balik ke hotel, istirahat.

 

Malemnya, karena pengen nyari makan sekalian menikmati suasana kuta dimalam hari, akhirnya kita jalan  dari hotel ke kuta, dan akhirnya kita terdampar di KFC, dan makan disana, abis itu jalan lagi, dan ada temenku yang pengen foto di depan gitar hard rock kafe, akhirnya kita kesana buat foto-foto, trus pengen keliling lagi, tapi ko kayanya capek bener yah, akhirnya kita ke pantai kutanya aja, menikmati suasana pantai malam hari dan semilir angin, dan disana kita duduk2 dipasir, memandang ke lautan yang luas :D, ga lama ko dipantai, akhirnya kita balik lagi ke hotel buat istirahat dan tidur karena besok rencananya mau watersport. 😀 

 
 

Liburan Bareng – Bali Day 1

Alhamdulillah setelah direncanakan sejak setahun yang lalu, akhirnya terlaksana juga bisa jalan-jalan ke Bali. Dan kali ini bukan hanya aku dan abang yang pergi, tapi rame-rame bareng sama 3 keluarga lain yang tak lain dan tak bukan adalah temen arisan kuliah. :D. Tiket pesawat udah dibeli tahun lalu *nyari yang murah kita*, trus hotel juga udah dibooking 2 bulan sebelumnya, dan disana kita nyewa mobil plus supir biar ga ribet. Insya allah persiapannya udah mateng bener :D.

Karena pesawatnya berangkat pagi, dan seperti biasa aku paranoid takut kesiangan, akhirnya aku bela-belain begadang sambil gosok baju dan beberes rumah, tapi ko yah jam 2 setelah selesai gosok malah ngantuk banget, akhirnya aku tidur-tiduran antara sadar dan enggak. Jam 3 lewat dapet konfirmasi bahwa taksi yang aku pesan sedang meluncur kesana, ternyata karena poolnya deket dari rumah jadi jam 1/2 4 kurang udah nyampe didepan rumah yang sebenarnya kita pesen untuk jam 4. Akhirnya grabak grubuk deh mandi, siap-siap trus cheklist barang sekali lagi dan cek-cek yang lainnya takut ada yang ketinggalan, dan memastikan keadaan rumah, trus langsung cabcus ke bandara, dan ternyata bener aja kita kepagian, nyampe bandara  jam 5.

Sambil nunggu yang lain, aku sama abang duduk-duduk didepan bandara, sambil makan roti yang dibawa dirumah, abis itu sholat subuh di mushollanya, trus karena aku pengen makan yang anget-anget, akhirnya sarapan dulu di Bakmi GM. Waktu lagi makan aku lihat temenku dateng, tapi karena mereka mau sarapan di foodcourt atas akhirnya aku lanjutin sarapan trus baru naik keatas, dan sambil menunggu mereka sarapan, aku dan abang duduk2 di ruang tunggu atas sambil tiduran *masih ngantuk*, trus setelah itu langsung deh boarding dan ga lama dipanggil untuk ke pesawat alhamdullillah ga delay.

Sampe di Bandara Ngurah Rai, kita udah dijemput sama bli Nengah supir sekaligus guide kita selama disana, dan tujuan pertama kita adalah hotel, kita booking di POP! hotel kuta beach, dan saat kita dateng, udah bisa chek in, jadi langsung masuk kamar untuk istirahat dan naro barang. Abis itu karena pada kelaperan maka tujuan pertama kita adalah rumah makan, dan pengen nyobain ayam betutu, akhirnya bli Nengah membawa kita ke ayam betutu gilimanuk, tapi karena aku pesennya yang goreng ternyata rasanya yah biasa aja paling yang mantap sambelnya, temenku yang lain pesennya yang berkuah, dan ternyata enak, kuahnya seger, akhirnya aku yang ngabisin kuahnya :D. dan waktu lagi makan temenku komen gini “kita ga berasa kaya di bali yah?” ya iyalah wong kita baru kesatu tempat dan itu juga rumah makan, mana berasa balinya. Abis itu balik lagi ke hotel, dan mungkin akibat dari bedagang semalem akhirnya aku sama abang tidur bukan hanya tidur-tiduran tapi tidur beneran, dan bangun jam 1/2 6, kita mandi, sholat trus siap-siap karena kita mau nyari makan, dan temenku ngajak ke jimbaran, okelah kalo begitu, kita cabsus kesana.

Ternyata dijimbaran restorannya dipinggir pantai yah? *baru tau*, sebenarnya tempatnya asyik juga, bisa melihat pemandangan tepi pantai, mendengar deburan ombak, dan menikmati semilir angin laut, apalagi kalo datengnya pas sunset aww pasti keren banget,  tapi karena kita datengnya malem awalnya keliatan gelap banget, ga bisa melihat ke pantai apalagi laut, tapi makin lama ketika mata mulai menyesuaikan, baru keliatan suasana ditepi pantainya.

Sampe direstoran langsung disambut dengan tarian bali, kita milih tempat duduk yang diluar dan dipinggir pantai, trus langsung pesen minum, dan untuk makanannya kita pilih 2 kg ikan, 1 kg udang sama 1 kg cumi untuk 8 orang. *ga banyak kan kan* hihihi. Dan selama disana yang paling rame itu meja kita, ketawa-tawa terus apalagi waktu temenku lagi cerita tentang temen kuliah kita si syahril *mungkin keselek terus kali syahrilnya kita omongin*, lumayan lama kita disana sampai jam 10 malem, abis itu balik lagi ke hotel trus tidur.

Bener kan gimana mau berasa balinya kalo kita baru jelajah dari satu tempat makan ketempat makan lain.


 

senyum kekenyangan 😛

langsung disambut tarian

 

Bersambung….

Met Hari Lahir Abang

Kemaren abangku milad dong *ya..terus* 

Dan istrinya ini, paginya sempet lupa kalo suaminya ulang tahun, inget-inget waktu ngeliat kalender ngitungin tanggal 25 masih lama yah…hahahhaha, dan tersadar kalo hari itu milad abang. Saat itu juga langsung ngucapin tapi ditolak sama abang karena dia lagi pake baju hihihi, tapi abis selesai sih diterima juga ucapan dan doa istrinya 😀
Trus karena rasa bersalah gitu, akhirnya aku niat mo bikin suprise pas abang pulang, jadi yang biasanya pulang bareng, sengaja bilang mau  pulang duluan, trus mampir ke Majestyk Ciputat yang baru buka, dan beli blackforest mini, trus beli lilin kecil yang beneran, ga kaya waktu milad ibuku pake lilin yang buat lampu padam :D.
Sambil menunggu abang pulang, aku beberes rumah dulu, nyapu, ngepel, nyuci piring sambil whatsap nanyain posisi udah dimana, jadi bisa ngira-ngira waktu buat nyiapin kuenya. Pas abang pulang aku langsung pasang dan nyalain lilinnya, baru deh aku bukain pintu, dan kue masih ngumpet dibelakang pintu. Begitu abang masuk baru deh, aku bilang “Yeay, selamat milad yah bang” lanjutin dengan doa dong pastinya. 

Abis itu potong kue, dan langsung kuenya dimakan berdua :D. Setelah itu udah balik seperti semula, kita nonton tv tapi abang sambil maen game dan aku blogwalking hahahah. 

Met Milad yah Bang, “Semoga slalu menjadi suami yang sholeh, rajin ibadahnya, bertanggung jawab, pekerja keras, sayang sama keluarga, dimudahkan dalam setiap urusannya, diluaskan rejekinya, dan slalu dilimpahkan keberkahan dalam setiap langkah abang“. 😀 *panjang amat doanya*.

Training Manajemen Kebencanaan part II

Lanjutan dari sini

Waktu paginya, ternyata aku orang yang terakhir bangun *dari peserta perempuannya* rupanya aku tidurnya pules banget, meski hanya beralaskan dan berselimutkan selimut. Karena yang lain sudah pada wudhu, jadilah aku sendirian yang belum wudhu. Akhirnya dengan bermodalkan senter dan nyawa yang belum ngumpul jalanlah aku sendirian ke toilet umum bawah yang hampir aja tuh tangga menuju toilet umum kelewatan saking gelapnya, untungnya keburu sadar jadi langsung belok dan turun tangga, alhamdulillahnya masih ada beberapa orang yang lagi ditoilet jadi ga sendirian banget. Setelah gosok gigi, cuci muka, trus wudhu balik lagi ke tenda, trus sholat qiyamul lail yang seharusnya di agenda berjamaah jadi sendiri-sendiri, barulah pas subuh kita pindah ke tenda materi buat sholat subuh berjamaah trus dilanjutkan dengan kultum oleh pak Fath.

Setelah kultum selesai, dilanjutkan dengan acara simulasi penanganan korban bencana yang diadakan dilapangan tengah danau, disitu dijelaskan tentang cara-cara penyelamatan korban yang masih hidup, dalam hal ini yang dimaksud korban bukan hanya manusia tapi makhluk yang bernyawa, jadi jika ada korban manusia yang meninggal kemudian ada seekor kucing yang kejepit dan masih hidup, mana yang kita selamatkan terlebih dahulu? jawabannya adalah kucing, kenapa? karena jika korbannya meninggal kita tidak bisa melakukan apa-apa selain evakuasi korban, tapi kucing yang terjepit kita masih bisa melakukan penyelamatan, intinya adalah kita berusaha membantu penyelamatan korban yang masih hidup. 

Di sesi tersebut dipraktekan bagaimana cara menolong korban bencana apabila hanya ada kita dan korban, atau ada dua orang relawan dan satu korban dan ada tiga relawan dengan satu korban.  Jika hanya kita dan korban maka disebut dengan tandu satu, jika ada dua orang relawan dan satu korban maka disebut dengan tandu dua, dan jika ada tiga relawan dan satu korban maka disebut dengan tandu tiga. Namun  jika kita tidak bisa menandu korban,maka langkah yang harus dilakukan adalah memindahkan korban ke tempat yang lebih aman, kemudian memiringkan agak tengkurap kekiri atau kekanan agar dapat melindungi alat-alat vital tubuh. 

Untuk tandu satu langkah-langkah menolong korban yang pingsan adalah pertama kita jongkok didepan kepala korban kemudian pelan-pelan masukan tangan kita kekepala korban lewat bawah kemudian sandarkan kepalanya dipaha, berikutnya masukan tangan melewati bahu hingga kebawah ketiak sehingga kita bisa mendudukan korban, kemudian pindah kedepan korban dan tetap dalam posisi jongkok sambil tetap memegang korban, selanjutnya taro korban di bahu kita dan pelan-pelan kita berdiri sambil memposisikan perut korban ada dibahu kita, setelah itu baru kita angkut/pindahkan korban ke tempat yang lebih aman, untuk tandu dua dan tiga langkahnya sama seperti diatas tetapi kita tidak meletakan korban dibahu kita melainkan dikaitan tangan dua relawan yang lain, kalo korban masih sadar mungkin gampang yah kita tinggal tandu tangannya kiri kanan untuk dipindahkan. Kemaren semua mencoba mempraktekannya dan ternyata ga mudah, terutama jika korbannya berat, harus dua atau tiga orang buat mindahin :D.

Setelah kelar, langsung sarapan dan kemudian sesi berikutnya dipisah untuk kelompok satu dan dua water rescue dan cara mendirikan tenda, sedangkan kelompok tiga dan empat materi manajemen posko dan dapur umum. Karena kelompokku adalah kelompok satu jadi sesi selanjutnya adalah water rescue. 

Untuk sesi ini, merupakan simulasi bagaimana menolong korban di air, jadi jika hendak menolong orang yang tenggelam, jangan langsung terjun ke lokasi terutama jika kita ga mengenal medan plus ga bisa berenang, bukannya menolong bisa jadi malah menambah korban baru. Mungkin ketika melihat orang tenggelam yang pertama kali kita lakukan akan teriak untuk mencari perhatian, tapi alangkah baiknya jika kita bisa menolong korban secara langsung.  

Apa aja step by stepnya, pertama ambil benda-benda yang kemungkinan bisa diraih oleh korban misalnya kayu panjang/galah, sehingga kita bisa menarik korban kepinggir, kedua jika memang benda yang kita ambil tidak bisa menjangkau korban, kita bisa melempar tali yang bisa dipegang korban untuk bisa ditarik kepinggir, ketiga berenang kelokasi namun tetap jaga jarak dengan korban, dan diusahakan tidak kontak langsung dengan korban, kenapa? karena jika kita langsung menolong, korban yang panik akan berusaha meraih dan memegang penyelamat dengan kencang sehingga penyelamat akan susah untuk  melakukan pertolongan, bahkan bisa membahayakan jiwa penyelamat, jika hal itu terjadi baiknya penyelamat melakukan tehnik defense baik itu arm block (menghalangi dengan tangan), maupun leg block (menghalangi dengan kaki). Setelah korban mulai tenang dan tidak panik lagi baru bawa korban kepinggir dengan posisi kepala ada diatas. *penjelasan lebih lengkapnya bisa dilihat disini atau disini*

Setelah diajarin tehnik menolong orang, maka selanjutnya tehnik mendayung dan menggunakan perahu karet, langsung praktek turun kedanau menggunakan perahu karet dan paling penting pelampung, satu perahu karet terdiri dari empat orang dan satu navigator *apa sih istilahnya, pokonya dia yang mengatur kiri kanan, kalo harus belok atau dayung mundur*, ternyata susah juga menjaga kekompakan mendayung, ga pernah bisa sama mendayungnya, padahal pake hitungan satu dua satu dua tetep aja ga pernah pas awal mendayungnya. Trus untuk praktek langsung menolong korban diair, salah satu temenku turun ke danau yang dalamnya sampe dada, trus dia berusaha naik dengan memegang tali yang ada di perahu karet, ternyata susah dan berat, akhirnya aku tarik dari atas itu juga masih berat.

Selesai praktek mendayung, acara berikutnya pindah kelapangan utama untuk bongkar pasang tenda, diawali dengan penjelasan macam-macam tenda, dan diberi tau kalo tenda yang digunakan dalam pelatihan saat ini adalah tenda pleton dengan jenis tenda rangka dan tenda pasak. Untuk tenda rangka mungkin lebih mudah dibongkar dan dipasang karena tinggal dirakit, nah yang susah adalah tenda pasak karena harus dipasang bener-bener untuk tiang dan atapnya, baru didirikan dengan menarik tali yang sudah dipasang disisi atapnya, baru ditarik tali-tali dipasak yang sudah dibuat untuk mendirikan tenda. lumayan ribet soalnya kemaren sempet salah pasang tiang sehingga harus diulang dan itu beberapa kali *sigh* setelah benar trus terpasang lagi puas bener akhirnya tendanya berdiri lagi. 😀

Selesai sudah sesi water rescue dan bongkar pasang tenda, waktunya istirahat dan makan siang, tapi berhubung makan siang hari itu, hasil dari masakan kelompok tiga dan empat jadi harus menunggu tim tiga dan empat selesai masak dulu, padahal saat itu mereka baru menyalakan api buat masak, akhirnya aku main-main dulu disungai sebelah lapangan, airnya jernih banget. seneng ih, coba sungai jakarta kaya gini, betah deh main-main disungai :P.

Bersambung lagi….   

Cerita April

Sambil nunggu jemputan, markiblog alias mari kita ngeblog..:D

Aku mau cerita tentang bulan april ini. Dimulai dengan untuk pertamakali aku menang GA dari mba bheboth, yay seneng banget deh akhirnya bisa ngerasain menang juga, sampe aku liatin trus itu post pengumuman pemenangnya, beneran ga sih aku yang menang hahaha norak deh pokonya.

Trus tgl 17-20 April kemaren, alhamdulillah dikasih kesempatan untuk rehat sejenak dari kegiatan rutinitas, aku sama abang bisa liburan berdua ke Bali ehm..ga berdua sih tapi rame-rame bareng sama tementemen kuliahku, seru euy. *posting liburannya terpisah yah*
Dan yang tak kalah pentingnya lagi, targetku sejak 3 tahun yang lalu akhirnya terkabul di tahun ini. Apa itu? Alhamdulilah awal tahun kemaren aku dapet promosi dan selanjutnya disuruh mengikuti prosedur wawancara dan psikotest, awalnya udah khawatir bakal gagal, soalnya setelah psikotest ga ada kabar berita tentang kelanjutannya lolos enggaknya aku, dan setelah 2 bulan penantian yang bikin galau *halah* akhirnya tanggal 10 april kemaren akhirnya keluar juga surat keputusannya, alhamduillah.

Udah dulu yah ceritanya dilanjutin nanti, jemputanku sudah datang, siapa lagi kalo bukan abang tercinta..heheheh

Training Manajemen Kebencanaan part 1

Hari Kamis-Sabtu kemaren, aku mengikuti pelatihan manajemen kebencanaan yang diadakan oleh HRD untuk seluruh karyawan di cibodas, namun karena jika seluruh karyawan ikut dalam satu waktu pelatihan akan terlalu banyak dan tidak efektif, jadi pelatihannnya dibagi dalam tiga batch yaitu tgl 4-6 April kemaren, tgl 18-20 April dan yang terakhir tgl 2-5 Mei. Sebenernya jadwalku nanti batch yang kedua, tapi karena ada satu dan lain hal akhirnya aku minta pindah ke batch yang pertama. 

Tujuan diadakan pelatihan ini adalah agar setiap karyawan siap menjadi relawan dan menjadi bagian dari aksi kebencanaan yang dilakukan oleh DD selama ini, karena banyak karyawan yang baru dan memang belum mengetahui secara keseluruhan tentang pengelolaan bencana yang sudah dilakukan oleh DD, apalagi secara praktek sudah turun waktu aksi bencana banjir jakarta januari kemaren.


Hari Pertama
Keberangkatan yang jadwalnya seharusnya jam 7 tapi baru berangkat jam 1/2 9, setelah sebelumnya diadakan briefing, pengecekan perlengkapan yang harus dibawa dan selanjutnya acara pelepasan oleh Direktur Eksekutif bpk. AJ, dan berhubung banyak yang belum sarapan jadi kita pada melipir ke kantin buat sarapan, setelah itu ngumpul di depan karena 2 bus tronton untuk menuju tempat pelatihan sudah ada diterparkir di depan, wah asyik nih soalnya udah lama banget ga naik tronton ini, terakhir kali kelas 3 SMA waktu ada acara TA di cibatok,
 
Selama perjalanan yang awalnya rame cerita-cerita *maklum diisi sama perempuan semua*, makin lama makin sepi, ternyata banyak yang tidur hihihi, tapi begitu masuk ke ciawi menuju puncak udah pada bangun dan mulai berbagi ransum yang dibawa buat cemilan, dan kemudian jadi rame lagi. Setelah menempuh perjalanan selama 4 jam, akhirnya nyampe juga di cibodas dan langsung disambut dengan derasnya hujan. Setelah hujan agak reda baru deh kita turun dari tronton dan langsung menuju lokasi dimana pelatihan diadakan, jadi kita masuk kawasan area perkemahan gunung gede pangrango di komplek danau, dan ternyata perjalanan kesana itu mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra *lah malah nyanyi* beneran menanjak dan menurun, aku yang ga pernah olahraga ini jadi ngos-ngosan ditambah dengan bawaan yang berat.

Begitu nyampe ditempat pelatihan, udah berdiri 4 tenda, jadi Jangan bayangkan akan ada tempat tidur plus kasur dan bantalnya yah, yang ada adalah tenda pleton yang beralaskan terpal dan seluruh perserta perempuan digabung dalam satu tenda, begitu juga dengan perserta laki-lakinya digabung dalam satu tenda. Jadi 4 tenda itu merupakan 2 tenda untuk peserta, satu tenda besar untuk materi kelas dan satu lagi untuk panitia.

Setelah ishoma, maka dimulailah pembukaan pelatihan dan dibawah guyuran hujan, kita disuruh baris berbaris, pembagian menjadi 4  kelompok, lanjut bikin nama kelompok dan ga ketinggalan yel-yelnya dong, aku masuk ke kelompok satu, o..iya diantara kelompok lain yang menggunakan nama istilah kebencanaan seperti Badai, Tsunami dan Scala Ritcher, kelompokku dong yang beda sendiri dengan nama SIAGA yang diplesetin menjadi Siap Bergaya hihihii. Kalo ada yang nanya, pelatihan dibawah hujan emang ga takut sakit ? tenang kita pake jas hujan ko, tapi ada temenku yang ga bawa jas hujan dan dia pake payung aja gitu :D.

Setelah itu, lanjut ke materi kelas, jadi abis hujan-hujanan kita masuk ke tenda materi, dan jas hujannya ga perlu dibuka karena terpal alasnya juga basah. materi kelasnya dari ibu RS, yang menjelaskan tentang sejarah keterlibatan DD dalam dunia kebencanaan, dimulai tahun 94 waktu gempa liwa-lampung, sejak saat itu DD terus berperan membantu dalam setiap kebencanaan, hingga kemudian membentuk jejaring sendiri untuk pengelolaan bencana yang namanya saat ini adalah DMC (Disaster Management Center).  Setelah penyampaian materi kemudian kita ditugaskan untuk menjawab pertanyaaan perkelompok tentang alasan kenapa DD harus membantu ketika ada bencana, bagaimana pengelolaan kebencanaan DD, dan harapan kedepan tentang pengelolaan bencana di DD.

Setelah sesi tugas kelompok selesai, lanjut lagi dengan materi selanjutnya  oleh bpk. MAP, tapi sekarang materinya bukan ditenda lagi, melainkan diluar dan kita membuat lingkaran, isi materinya……ehm..ehm..*lupa-maapken*. Setelah selesai materinya balik ketenda dan sambil menunggu sholat kita bersih-bersih,eh disekitar tempat pelatihan ada  penjual cilok dan sekuteng akhirnya jajan-jajan dulu deh :D.

Abis sholat magrib & isya berjamaah lanjut kegiatan selanjutnya yaitu pergerakan malam, kalo masa ospek mungkin namanya jurit *or jurik* malam. Jadi kita berjalan kedalam kegelapan hutan pangrango  berkelompok dengan hanya 3 senter, aku yang emang dari awal udah takut gelap, sepanjang perjalanan ga berani nengok kiri kanan apalagi atas yang ada selama perjalanan aku nunduk terus sambil pegangan tangan sama temenku, nah selama perjalanan sempet berhenti beberapa kali gara-gara pacet yang nempel di kaki temenku, soal pacet ini udah dikasih tau sebelumnya makanya disuruh kalo bisa pake sepatu dan kaos kaki panjang, biar pacetnya ga nempel, tapi karena sebagian besar pake sendal gunung tanpa kaos kaki jadi yah itu banyak yang nempel juga.  Nah setelah 2/3 perjalanan dan melawati pinggir kebun, mataku mulai menyesuaikan dan baru bisa berani  melihat keadaan sekitar, baru deh aku berani melihat sekitar apalagi udah ada fotografer yang nungguin buat ngambil gambar kita, jadi yang ada malah narsis dulu heheheh. :D. Setelah perjalanan kurang lebih 1 jam, akhirnya nyampe juga, dan langsung pada ngecek kaki masing-masing buat ngeliat ada pacet atau ga, dan ternyata emang semua kena pacet, ada yang memang pacetnya lagi nyedot darah setelah diambil pacetnya langsung keluar darahnya, kalo aku alhamdulillah pacetnya cuma nempel disepatu dan kaos kaki jadi langsung dibuang dan bersih-bersih sepatu. 

Setelah semua kelompok udah balik ke lokasi, kita melakukan evaluasi tentang kegiatan tadi dan diberi tahu kalo alasan kenapa diadakan pergerakan malam, karena kita ga tau bagaimana dan seperti apa lokasi tempat bencana berada, bisa jadi disana tidak ada  penerangan karena instalasi listrik terputus sehingga jadi gelap total atau bahkan lokasinya terpencil sehingga kita harus menembus hutan untuk mencapai lokasinya. Karena itu sebagai relawan kita harus siap dalam kondisi apapun.

Setelah evaluasi kelar, dan selesai kegiatan selama satu hari, akhirnya waktu istirahat, jadi setelah bersih-bersih dan ganti baju, masuk ketenda dan mengeluarkan perlengkapan tidur masing-masing, ada yang bawa sleeping bag, ada yang bawa alasnya aja trus ditambah pake sarung, kalo aku bawa selimut panjang jadi bisa dipake alas plus selimut sekaligus plus bantal kecil, dan mungkin karena rasa cape dan lelah akhirnya tidur pulas dan siapin energi untuk kegiatan besok.

Bersambung…