Insiden bersepeda

Gara-gara pengen ikut-ikutan hidup sehat, aku minta dibeliin sepeda sama abang, dan seakan tau bahwa istirnya ini bosenan, awalnya ga dibolehin karena kan sayang udah beli sepeda tapi dipakenya hanya beberapa kali aja, tapi aku tetep ngebujuk abang buat beliin, dan akhirnya dia luluh juga dan beliin aku sepeda lipet. Dan hari sabtunya langsung aku cobain dan mulai ngegowes, ga jauh-jauh ko cuma sampe komplek depan trus balik lagi, karena ternyata saking lamanya ga pernah naik sepeda aku jadi kikuk dan takut waktu dijalan raya jadi kadang suka oleng, ditambah baru ngegowes segitu doang ternyata cape juga, udah gitu karena sepeda baru satu dan abang pengen nemenin akhirnya dia nemenin naik motor, alhasil aku kan sering berhenti dan kalo cape ngayuhnya jadi pelan-pelan, jadi dia ikutan menyesuaikan jalannya, akhirnya dia kesel sendiri :)).

Karena kasian sama istrinya bersepeda sendirian, atau malah dia yang pegel kalo nemenin istrinya dia sendiri naik motor, akhirnya kita beli lah sepeda buat abang. Dan setelah masing-masing punya sepeda, sekarang agenda wiken kita setiap pagi diawali dengan bersepeda sampe ke pondok petir, dan ternyata seru dan asyik bersepeda pagi itu, apalagi kita jadi tau jalan-jalan lain selain jalan yang biasa kita lewatin, ya, meski ujung-ujungnya nyampe pondok petir kita slalu makan nasi uduk juga. :))Β 

Biasanya rute sepeda kita sih dari jalan raya curug ke arah reni jaya, pondok petir, trus pulangnya lewat puri bali, itu-itu aja sih soalnya aku ga berani kalo lewat jalan raya parung, banyak kendaraan meski masih pagi, pernah yah abang ngajak kearah sebaliknya lewat jalan raya parung ke arah bojong sari, trus masuk ke jalan puri bali, baru ke pondok petir dan reni jaya baru pulangnya lewat jalan curug, apa yang terjadi sodara-sodara, aku takut aja, bentar-bentar berhenti, atau ga sepedanya aku dorong saking takutnya, apalagi kontur jalannya kan miring yah jadi udah takut nyusruk duluan, trus pas udah bisa menguasai jalan, tiba-tiba dikagetin sama klakson truk, yang mana bikin aku oleng untungnya ga papa, dan sejak saat itu ga pernah mau kalo diajak lewat sana lagi.

Trus apakah kegiatan bersepedanya berjalan lancar? tentu tidak? ada aja insiden yang malu-maluin, contohnya nih yah, pernah waktu aku baru keluar rumah mau ke gerbang, dan ketemu tetangga yang baru pulang dari warung, entah kenapa mungkin karena tanjakan dan sepedanya jalannya cepet, pas di gerbang yang saat itu baru dibuka pinggirnya aja, tiba-tiba aku oleng trus jatuh dan nyusruk dengan posisi ketekuk didalem got, untung gotnya kering dan yang bikin malu tetanggaku masih ada dan ngeliatin prihatin sambil nanya “tante dian ga papa?”, aku langsung bilang “ga papa”, trus langsung bangun dan ngeliat apakah ada luka,Β  ternyata lutut sama telapak tanganku lecet dan berdarah :(. Dan yang bikin kesel, abangku yang masih didepan rumah ngeliat aku jatuh bukannya langsung lari nolong atau apa, dia malah ketawa-ketawa ngeliat istrinya jatuh *ih ga sopan banget*, Setelah diperiksa dan dibersihin lukaku, abang tetap ngajak sepedaan, aku awalnya ga mau ngelanjutin lagi, tapi abangku bilang “ah, ga papa luka segini doang, udah sepedaan lagi aja ntar juga ga sakit lagi”, dan beneran sih abis itu kita tetep sepedaan dan selama ngegowes ngerasain sakitnya, dan alhamdulillahnya masih bisa nyusurin rute sepeda seperti biasanya, cuma sampe rumah jadi tambah pegel-pegelnya.

Setelah kejadian jatuh tadi, ada lagi nih kejadian yang bikin aku bingung ko bisa sih?!. Begini ceritanya *halah*, waktu mau pulang setelah rutenya ditambah lagi sampe ke pamulang, *bagi yang tau daerah reni jaya dan sekitarnya pasti tau deh* didepan komplek reni aja kan jalanan turunan dan tanjakan yang bener-bener nukik, maksudnya konturnya kaya lembah gitu menurun dan mendaki *tau kan yah istilahnya* jadi kalo mau nurun kita harus pinter-pinter ngendaliin rem kalo ga mau sepedanya berjalan amat sangat cepat. waktu diturunan, tiba-tiba bawah celanaku nyangkut dirantai dan masuk ke engkolnya, dan ternyata itu bikin benangnya ketarik alhasil celanaku jadi robek hingga lutut, jadi robeknya disepanjang jahitannya, dan saat itu juga aku langsung teriak *abang celana ade robek!”, akhirnya aku berhenti dipinggir jembatan dan mengumpet dibelakangnya buat ngeliat sepanjang apa robeknya, ternyata beneran panjang hampir sampai paha :(, alhamdulillahnya aku pake kaos kaki yang sampe lutut, akhirnya aku minta beliin peniti sama abang, buat menutup robeknya, karena ga mungkin kan aku bersepeda dengan celana robek sampe paha bisa gawat, ga lama akhirnya abang balik dan ngasih penitinya, langsung aja bagian jahitan yang robek aku pakein peniti dari atas sampe bawah, pokonya jangan sampe masih ada yang kebuka dan beneran abis tuh satu plastik isinya 12 peniti buat nutup robeknya. Setelah memastikan bahwa semuanya udah aman terkendali, baru deh balik pulang dan selama perjalanan aku cek-cek lagi takut robeknya masih keliatan, dan untungnya selamat sampe dirumah.

Sekarang, ga ada lagi agenda bersepeda pas weekend, karena aku mulai bosen dan pengen olahraga lain lagi * payah nih*, sekarang kan lagi booming lari nih, apa aku lari aja kali yah? iya lari dari timbangan hahaha..

Iklan

4 thoughts on “Insiden bersepeda

  1. hehehe iya, suka disindir juga sama abangku “itu sepedea kesian banget dipojok terus, ga diajak jalan2” :P.

    hahaha, tenang mas ga bakal jatoh lagi ko, palingan nyusruk aja *sami mawon neng* πŸ˜€

    Suka

  2. Haha.. Ya ampun kok bisa sampe robek sih, untung ada peniti yah.. Kalo gak kan bisa beramal ma sekeliling..hihih.. Eh iya nih, lagi hobi lari juga.. lari dari kenyataan *krik*.. Semangat olahraganya πŸ˜€

    Suka

  3. hahaha, ga tau mba kenapa bisa robek gitu, padahal cuma nyangkut doang, tapi mungkin karena sepedanya jalan jadi ketarik deh :(, itu udah panik aja gimana pulangnnya, masa naik sepeda dengan celana robek, bisa jadi tontonan nanti πŸ˜€

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s