Ramadhan Waktu Kecil Dulu


Bisa dibilang aku mulai belajar puasa kelas satu SD, itu juga karena ga mau kalah sama sepupuku yang udah mulai puasa duluan, awalnya tentu aja puasa setengah hari, tapi lagi-lagi karena ga mau kalah sama sepupuku yang ternyata puasanya udah full satu hari, akhirnya aku pun ikutan puasa satu hari penuh, *kecil-kecil udah kompetitif *, apalagi diiming-imingi sama ibuku kalo puasanya bisa full seharian dan ga ada bolongnya nanti pas lebaran dapet hadiah, wah jadi makin semangat puasanya hehehehe
 
Trus biar kuat dan ga batal selama puasa, yang biasanya aku sama temen2 dan sepupu mainnya lari-larian, galasin, gobak sodor, benteng, ataupun lompat karet, berubah jadi main bekel, kuartet, ludo, ular tangga, monopoli sampe karambol, pokonya permainan yang ga perlu aktifitas fisik, biar ga kecapean atau kehausan. eh, tapi pernah deh, sekali-kalinya nekad,  waktu itu aku disuruh tidur siang sama ibuku, tapi karena ga bisa tidur, aku ngindik2 keluar kamar trus kabur main sama temenku dan ga tanggung-tanggung diajak maen sepeda tengah hari bolong sama temenku mana jaraknya jauh pula, alhasil kehausan, tapi karena ga mau batalin puasa, jadi pas pulang langsung kabur ke kamar mandi, kumur2 sambil berharap hausnya ilang hihihi, abis itu langsung tidur sambil mikir yah aku bakal mati kehausan nih, mana buka masih 3 jam lagi, hahaha, tapi bisa pules juga, dan bangun2 satu jam sebelum buka, semenjak kejadian itu jadi kapok kalo diajak main sepeda lagi pas puasa.
Selain main, pastinya baca jadi alternatif kegiatan dikala puasa, dulu ada yang nyewain komik, jadilah aku nyewa beberapa komik yang langsung tamat hari itu juga, atau baca majalah Bobo bekas yang meskipun udah dibaca, tapi masih asyik juga buat dibaca ulang, dan yang paling epic aku beli komik Petruk cs karya Tatang S, iya Petruk cs yang kadang  ceritanya tentang perempuan yang seksi dah bohay, atau kadang tentang setan lah *aku kenal wewe gombel, pocong, sama kuntilanak yah dari komik ini*, atau kadang tentang siksa neraka lah, hahaha ga bener banget yah bacaannya, tapi hampir tiap hari pulang sekolah aku beli dari abang-abang yang jualan di depan sekolah.
Trus yang seru kalo puasa itu menjelang buka pastinya, ibuku udah nyediain berbagai macam makanan dan minuman di meja makan dan aku mulai ngebayangin nanti kalo buka harus minum  ini, trus makan itu, trus lanjut lagi sama itu, pokonya udah ngebayangin bakal makan semuanya, sambil mantengin adzan magrib di depan tv, dan begitu adzan magrib langsung serbu meja makan, dan ternyata ga sanggup makan semuanya, akhirnya cuma makan satu atau dua jenis makanan aja *emang cuma laper mata doang*

Abis magrib, siap2 sholat taraweh, dan berhubung di rumah itu ada majlis taklim ibu-ibu, jadi diadain sholat taraweh  di rumah, jadi yah akhirnya aku sholat tarawehnya ga pernah di masjid atau musholla, nah pasti kan penuh yah, jadilah abis sholat magrib aku langsung gelar sajadah dan ngetekin tempat bareng sama sepupu2ku, dan ketika yang lain nyari2 tempat, aku udah dapet tempat duluan, dan pas adzan isya baru deh ketempat yang udah aku tekin, trus pas ada kotbah langsung siap2 sama agenda buat nulis isi kotbah, dan karena nulisku lama, jadilah suka ketinggalanm, sampe beberapa kali nanya sama ibu2 di sebelah tadi ustadzahnya ngomong apaan, yah namapun ibu2 kadang ga nyimak juga, jadilah kadang suka ngasal jawab hahah, pokonya intinya ada yang ditulis deh, abis itu aku kasih agenda ke ibuku biar dimintain tanda tangan sama ustadzahnya *jangan ditiru yah* hihihi.
Dan namapun anak-anak, pasti  cepet banget bosen, apalagi sholat taraweh kan 23 rokaat, dan baru  juga tengah jalan aku sama sepupu2ku bukannya sholat malah  ngobrol dan bikin berisik , akibatnya diomelin sama ibu2 disebelah, ya udah akhirnya aku langsung lipet mukena dan sajadah  trus kabur main :)), dan begitu udah pada selesai sholat aku balik pulang bukan buat istirahat atau tidur, tapi minta uang jajan sama ibuku buat beli bakso sama temen2 yang lain, dan baru bener-bener pulang setelah dipanggil sama ibuku.

Ternyata aku pun punya kenangan ramadhan yang bener-bener berarti, ramadhan yang penuh kebahagiaan, senenagan dan keseruan, trus bagaimana dengan kenangan ramadhan masa kecilmu ?

Iklan

Buka dan taraweh di kantor


Bisa dibilang, aktivitas di kantorku di bulan ramadhan pasti lumayan sibuk dan padat, apalagi minggu ke 2 – 4 Ramadhan, wiih, bisa gila-gilaan, jadi bisa dipastikan sebagian besar karyawan pulangnya lebih malem, dan akhirnya mesti buka puasa di kantor.
 
Karena itu, kantor menyediakan menu buka puasa yang disediakan di musholla lantai 4, tapi jangan bayangin makanan buka puasanya nasi kotak yang komplit nasi plus ayam goreng, dan sayur yah, bukan, paling cuma teh manis, syrup, gorengan dan lontong atau kadang kolak, dan jumlahnya pun ga banyak, tapi kan lumayan buat berbuka, trus kalo  ada karyawan yang mau berinfak untuk beli makanan buka puasa pun bisa, disediakan kontak infak buka puasa 😀

Tapi berhubung di bagianku kalo sore itu justru lagi sibuk2nya, dan kadang males ribet  kalo harus ke lantai 4, jadilah kita beli makanan buka sendiri, dan setiap hari dari kita gantian atau seringnya saweran beli makanan buka dan minta ditaro di ruangan, jenis makanannya pun ga beda jauh dari makanan yang disediakan kantor, yakni martabak gorengan lontong yang biasa kita singkat jadi “margotong”:D, plus makanan manis macam donat, pisang molen, dll, tapi pasti yang diserbu dan habis duluan duluan si margotong itu hihihihi.

Trus yang biasanya tahun2 sebelumnya, abis buka puasa, sholat magrib berjamaah trus balik lagi kerja atau pulang, dan tarawehnya masing2 dirumah karena ga keburu kalo sholat taraweh di masjid, dan tarawehnya pun dalam keadaan ngantuk karena udah kemaleman dan kecapekan, tapi tahun ini pulang kerja ga perlu mikirin sholat taraweh lagi sebelum tidur, karena di kantor ngadain sholat taraweh bareng *yeay*, dan ga tanggung2 imamnya berasal dari ustadz program cordova, jadi pastinya bacaan suratnya ga cuma juz 30 doang. Yah, meski makmumnya ga banyak dan bahkan itu itu doang orangnnya, tapi kita cukup senang bisa sholat taraweh berjamaah, dan pulang pun tinggal masak buat sahur trus tidur 😀
Eh, ga terasa yah sekarang udah hari kesepuluh Ramadhan, udah ada undangan buka puasa bareng belum? 😀



Event 30 Juni 2013

Mumpung laporan udah dikirim ke atasan, trus pengen rehat sejenak, jadi nulis dulu di sini, soalnya dari kapan tau pengen nulis event tgl 30 Juni kemaren, tapi moodnya entah kemana, jadi cuma kesimpen didraft doang.

Sebagai karyawan yang baik, tentu setiap ada event lembaga pasti turut hadir dong *padahal mah kebanyakan absennya*, nah kebetulan aku emang pengen ikutan kesana, tapi bukan ikutan jalan sehatnya, cuma pengen ikutan ngeramein doang sambil nari pompom 😛

Aku berangkat dari rumah bareng sama keluarga temenku, yang awalnya aku pengen bareng driver kantor tapi karena kurang koordinasi yang ada malah aku ditinggal T__T, untung temenku belum berangkat, jadi bisa langsung nebeng deh, dan sampe sana ternyata acara sudah dimulai, malah udah pada bergerak jalan  dengan rute Arthaloka-HI-Indofood-Arthaloka
Berhubung emang ga pengen ikutan jalan, jadi aku keliling area acara yang ternyata ada pasar rakyat yang menjual berbagai makanan mulai dari soto, ketoprak, bakwan malang, gulai, jus dan banyak lagi, stand makanan tidak hanya diperuntukan untuk peserta yang ikutan jalan sehat dan sepeda santai dengan menukarkan kupon, tapi bisa juga dibeli secara bebas, kemaren aku beli bakwan malang, dan enak :D, o iya pedagang yang berjualan di sini merupakan pedagang binaan dari program DD, selain itu ada stand program atau jejaring DD seperti stand pendidikan, stand tim kebencanaan, stand MM dan yang paling diminati dan diserbu setelah acara adalah stand kesehatan yang memberikan pelayanan periksa tensi dan gula darah secara gratis.

Ga lama aku berkeliling, para peserta ternyata sudah masuk garis finish dan disambut marching band, ada peserta keluarga jalan sambil dorong stroller, ataupun emang ikut untuk meriahkan acara, ada yang biasa gowes, ataupun undangan dari klub gowes, tapi yang bikin aku salut ternyata ada peserta difabel yang ikutan jalan sehat, wow salut sama mereka. Setelah peserta sudah balik semua, langsung deh menyerbu stand makanan, dan ga lama kemudian acara dimulai.

Sambutan Bpk. Ismail A. Said dan Bpk. Parni Hadi mengawali acara, berlanjut tarian saman oleh Siswa Smart Ekselensia LPI, rampak bedug, silat jampang, dan ada juga pertunjukan bagaimana memadamkan api secara manual alias karung basah dan menggunakan APAR oleh tim DMC, dan yang ditunggu penampilan dari Shena Malsiana X-Factor, dan tau ga pas acara kan cuaca panas terik banget eh, begitu shena tampil matahari langsung tertutup awan, jadi ga terlalu panas, yang mana akhirnya kita maju kedepan panggung dan menyaksikan penampilan shena secara dekat 😀

Tapi dari semua acara tersebut, tentu saja pastinya pengumuman pemenang doorprize mulai dari helm sepeda, Kompor gas, TV, sepeda dan grandprize sepeda motor, semua yang memiliki tiket dagdigdug berharap agar nomornya dia yang terpilih, dan ternyata yang berhasil membawa sepeda motor adalah relawan dari DMC  yang diajak ikut serta, dan yang bikin terharu dan baru tau beberapa hari setelahnya, ternyata waktu dia beli tiket, malemnya dia bawa tiket tersebut dalam tahajudnya, dan berharap agar besoknya dia mendapatkan doorprize, dan kejadian besoknya dia mendapatkan bukan hanya doorprize tetapi langsung grandprizenya. Subhanallah emang bener yah kalo Allah udah ngasih sesuatu pasti ada aja jalannya. 😀

Menjelang dzuhur acara selesai, peserta langsung membubarkan diri, dan karena panitia event ini adalah karyawan yang diberdayakan, jadilah stelah acara beberes, trus lanjut berdoa dan bersyukur bahwa acaranya berjalan lancar dan sukses, abis itu foto-foto dan makan siang 😀

Aku balik bareng mobil kantor, dan ternyata pulangnya macet parah dari Arthaloka ke Ciputat hampir 3 jam, dan mungkin karena capek juga *padahal ga ngapa2in juga*, akhirnya aku ketiduran dan bangun2 udah mau nyampe kantor, trus balik pulang naik angkot dan minta jemput abang di jalan depan, sampe rumah tidur lagi ckcck…

*Bravo untuk panitia atas suksesnya acara* 😀


Gerbang Selamat Datang
Marching band pengiring peserta di garis start/finish
Stand kesehatan

Start and Finish

yang lain jalan, kita foto2 aja 😛


Ga mau kalah, mereka pun ikut jalan sehat 😀

satu almamater nih di smkn 8


Antrian untuk periksa gratis 😀

stand program pendidikan

Panggung Utama

Tukerkan kupon anda dengan makanan dan minuman disini




Pemenang doorprize helm sepeda

Tari Saman oleh Siswa Smart


Pemenang doorprize kompor gas

Bibit Gratis

Memperagakan bagaimana memadamkan api secara manual 




yang lagi naik Daun Shena Malsiana X-Factor

Pemenang doorprize TV


Seluruh panitia, kalo aku numpang ikutan 😛


Marhaban Ya Ramadhan

Lagi pada nunggu hasil keputusan sidang isbat pemerintah dalam penetapan awal ramadhan?

atau, sudah ada kepastian bahwa awal ramadhan dimulai esok hari?

Apapun itu, marilah kita hormati setiap keputusan yang diambil, baik yang puasanya dimulai esok hari atau yang lusa.

Yuks  kita sambut Ramadhan kali ini dengan rasa syukur atas usia yang diberikan sehingga kita dapat berjumpa lagi dengan bulan Ramadhan.

Semangat untuk menambah amalan ibadah kita, dengan perbanyak tilawah, sholat dhuha, qiyamul lail dan mudah2an tidak hanya semangat dibulan ramadhan tapi juga setelahnya *cambuk diri sendiri*. 

Berharap dan berdoa semoga keberkahan dan lindungan Allah senantiasa menyertai kita semua. Amiin

Dan tidak lupa, sebelumnya MOHON MAAF LAHIR BATHIN, mungkin ada tulisan di blog ini yang menyenggol, menyinggung atau bahkan menyakiti teman2 semua 😀

****RINDU RAMADHAN**** 

SAVE A HOMELESS CAT & DOG

Sampai saat ini dirumahku ada 12 kucing *iya bener DUA BELAS* yang aku pelihara dan aku rawat, kenapa sebanyak itu? karena kita udah terlanjur sayang sama mereka, berawal dari lucu, gemes,  kasian trus dirawat sampai kita sayang dan akhirnya  ga tega kalo dibiarkan kembali kejalanan.
  1. 3 Kucing pertama semuanya jantan yang aku ambil dari rumah mertuaku, merupakan anak kucing dari stray cat yang suka main kerumah trus lahir dirumah, tapi karena ga ada yang bisa ngerawat, sama kaka iparku rencananya mau dibuang, aku sama abangku yang ngeliatnya lucu banget  dan kasian kalo dibuang akhirnya kita bawa pulang, cuma dari 4 hanya 3 yang kita ambil karena yang satunya hilang :(, kita namain mereka Korut, Korsel dan Jepang *iya emang ga kreatif namanya*, Dan sekarang tinggal Korut dan Jepang  karena yang korsel sakit hingga akhirnya mati.
  2. Kucing keempat, karena abangku pengen punya kucing betina *yuk maree*, akhirnya aku cari info di forum kucing, dan akhirnya aku ambil dari pecinta kucing di daerah bekasi. Penuh perjuangan kesana karena kita ga punya kandang, dan tempat makannya jadi mesti beli dulu, udah gitu perjalanan  dari bekasi kerumah ku di daerah depok lumayan lama dan panjaanggg apalagi malem minggu *pinggang encok*. Pas dateng kerumah sempet dimusuhin sama yang lain, tapi sehari dua hari udah main bareng, dari pemiliknya yang pertama udah diberi nama Mochi                                                                                                                      
  3. Seperti yang bisa ditebak ada kucing jantan dan betina, trus masanya kawin, jadilah akhirnya mochi bunting dan beranak 3, karena kita ragu apa sanggup kita ngerawat 7 kucing, akhirnya aku publish di forum kucing dan teradopsilah 2 kucing dan tinggal satu, tapi sekarang udah ga ada juga karena beberapa hari hilang dari rumah, padahal udah dicari, tapi kemudian ternyata mati kejepit dibawah mobil tetangga. 😦
  4. Waktu bangun pagi, aku denger diluar suara kucing, karena saat itu hujan lumayan deras, aku bangunin abangku, buat ambil kucingnya dan ternyata dia ada diselokan depan rumah tetanggaku,  akhirnya sama abangku dibawa pulang trus kasih makan, dan lagi-lagi karena kasian akhirnya kucing tersebut tetap dirawat sampai saat ini.    
  5. Lagi-lagi kucingku bunting trus beranak 2, dan lagi-lagi karena ga tega dibuang, akhrinya tetap dirawat. Begitu juga dengan ketika ketiga kalinya dia bunting, dan beranak 4, tetap kita rawat, ada sih kita mo buka adopted diforum pecinta kucing maupun di fb, tapi entah gagal terus dan ga ada yang mau, yah udah tetaplah kita rawat.
  6. Kucing terakhir ini, kita temuin dipinggir jalan depan gerbang perumahan, waktu itu aku sama abang mo pergi gathering dari kantornya, meski kita buru2 karena udah kesiangan, masih sempet tuh abangku ngambil kucingnya trus balik lagi kerumah buat ngasih makan *karena kita memang taro tempat makan didepan rumah* dan pas pulang waktu ngeliat ga ada, kita mikir dia udah pergi, eh tapi pas besok paginya, dengan santainya dia tidur ditempat makan, lagi2 akhirnya kita ambil dan rawat.
Trus mungkin karena terbiasa dirumah ada kucing yah, jadi ditas aku pasti slalu sedia makanan kucing, jadi sewaktu-waktu ketemu kucing yang kelaparan bisa aku kasih, terutama stray cat dikantor. Ada satu stray cat dikantor karena setiap aku dateng pasti aku kasih makan, jadi setiap aku lewat pasti dia mengeong, dan ngejar2 minta makan, seperti tau aja bahwa manusia ini yang suka ngasih aku makan, padahal kadang aku bareng temenku lho, sama-sama pake jilbab, tapi pas sama temenku kucingnya cuek aja hihihi..

Kalo dijalan juga, ngeliat kucing abangku pasti langsung refleks, de..de, itu ada kucing lucu banget, atau De, korut ngapain disitu *padahal cuma mirip sama kucingku dirumah*, bahkan kalo kita ngeliat kucing ketabrak  dan ada ditengah jalan, maka kita akan berhenti trus abangku ngambil kucingnya dan taro dipinggir, biar setidaknya engga dilindes2 lagi. Tapi ga cuma kucing sih, pernah kita pulang darimana gitu tengah malem, ditengah jalan ada binatang gede banget, kita kira itu kucing tapi ko gede banget, akhirnya kita puter balik lagi buat mastiin itu apa, dan biar dibawa kepinggir karena kasian kalo dilindes terus, dan pas dicek sama abangku ternyata anjing, akhirnya dengan susah payah abangku bawa kepinggir karena berat.
Mungkin orang lain akan aneh ngeliat kami berdua, ko segitunya banget sama kucing2, tapi emang kenyataannya begitu, kita berdua sama2 penyayang kucing dan memelihara mereka menjadi kesenangan dan kebahagiaan tersendiri buat kami.
Seperti yang mba Erlia bilang, remember this :
 
If you can ADOPT, please ADOPT.
If you can’t ADOPT, FOSTER
If you can’t FOSTER, DONATE
If you can’t DONATE, VOLUNTEER
If you can’t VOLUNTEER, EDUCATE – SHARE – CREATE AWARENESS
Tulisan ini diikutsertakan dalam “Paw it forward” Giveaway, yang diadakan oleh mba Erlia dalam rangka ulangtahun Dexter yang ke-2

With Korut

Adopt. Don’t Buy Save a homelss cat & dog
Ya ampun tuannya udah pose, kenapa gayanya berantakan gitu sih 😛