SAVE A HOMELESS CAT & DOG

Sampai saat ini dirumahku ada 12 kucing *iya bener DUA BELAS* yang aku pelihara dan aku rawat, kenapa sebanyak itu? karena kita udah terlanjur sayang sama mereka, berawal dari lucu, gemes,  kasian trus dirawat sampai kita sayang dan akhirnya  ga tega kalo dibiarkan kembali kejalanan.
  1. 3 Kucing pertama semuanya jantan yang aku ambil dari rumah mertuaku, merupakan anak kucing dari stray cat yang suka main kerumah trus lahir dirumah, tapi karena ga ada yang bisa ngerawat, sama kaka iparku rencananya mau dibuang, aku sama abangku yang ngeliatnya lucu banget  dan kasian kalo dibuang akhirnya kita bawa pulang, cuma dari 4 hanya 3 yang kita ambil karena yang satunya hilang :(, kita namain mereka Korut, Korsel dan Jepang *iya emang ga kreatif namanya*, Dan sekarang tinggal Korut dan Jepang  karena yang korsel sakit hingga akhirnya mati.
  2. Kucing keempat, karena abangku pengen punya kucing betina *yuk maree*, akhirnya aku cari info di forum kucing, dan akhirnya aku ambil dari pecinta kucing di daerah bekasi. Penuh perjuangan kesana karena kita ga punya kandang, dan tempat makannya jadi mesti beli dulu, udah gitu perjalanan  dari bekasi kerumah ku di daerah depok lumayan lama dan panjaanggg apalagi malem minggu *pinggang encok*. Pas dateng kerumah sempet dimusuhin sama yang lain, tapi sehari dua hari udah main bareng, dari pemiliknya yang pertama udah diberi nama Mochi                                                                                                                      
  3. Seperti yang bisa ditebak ada kucing jantan dan betina, trus masanya kawin, jadilah akhirnya mochi bunting dan beranak 3, karena kita ragu apa sanggup kita ngerawat 7 kucing, akhirnya aku publish di forum kucing dan teradopsilah 2 kucing dan tinggal satu, tapi sekarang udah ga ada juga karena beberapa hari hilang dari rumah, padahal udah dicari, tapi kemudian ternyata mati kejepit dibawah mobil tetangga. 😦
  4. Waktu bangun pagi, aku denger diluar suara kucing, karena saat itu hujan lumayan deras, aku bangunin abangku, buat ambil kucingnya dan ternyata dia ada diselokan depan rumah tetanggaku,  akhirnya sama abangku dibawa pulang trus kasih makan, dan lagi-lagi karena kasian akhirnya kucing tersebut tetap dirawat sampai saat ini.    
  5. Lagi-lagi kucingku bunting trus beranak 2, dan lagi-lagi karena ga tega dibuang, akhrinya tetap dirawat. Begitu juga dengan ketika ketiga kalinya dia bunting, dan beranak 4, tetap kita rawat, ada sih kita mo buka adopted diforum pecinta kucing maupun di fb, tapi entah gagal terus dan ga ada yang mau, yah udah tetaplah kita rawat.
  6. Kucing terakhir ini, kita temuin dipinggir jalan depan gerbang perumahan, waktu itu aku sama abang mo pergi gathering dari kantornya, meski kita buru2 karena udah kesiangan, masih sempet tuh abangku ngambil kucingnya trus balik lagi kerumah buat ngasih makan *karena kita memang taro tempat makan didepan rumah* dan pas pulang waktu ngeliat ga ada, kita mikir dia udah pergi, eh tapi pas besok paginya, dengan santainya dia tidur ditempat makan, lagi2 akhirnya kita ambil dan rawat.
Trus mungkin karena terbiasa dirumah ada kucing yah, jadi ditas aku pasti slalu sedia makanan kucing, jadi sewaktu-waktu ketemu kucing yang kelaparan bisa aku kasih, terutama stray cat dikantor. Ada satu stray cat dikantor karena setiap aku dateng pasti aku kasih makan, jadi setiap aku lewat pasti dia mengeong, dan ngejar2 minta makan, seperti tau aja bahwa manusia ini yang suka ngasih aku makan, padahal kadang aku bareng temenku lho, sama-sama pake jilbab, tapi pas sama temenku kucingnya cuek aja hihihi..

Kalo dijalan juga, ngeliat kucing abangku pasti langsung refleks, de..de, itu ada kucing lucu banget, atau De, korut ngapain disitu *padahal cuma mirip sama kucingku dirumah*, bahkan kalo kita ngeliat kucing ketabrak  dan ada ditengah jalan, maka kita akan berhenti trus abangku ngambil kucingnya dan taro dipinggir, biar setidaknya engga dilindes2 lagi. Tapi ga cuma kucing sih, pernah kita pulang darimana gitu tengah malem, ditengah jalan ada binatang gede banget, kita kira itu kucing tapi ko gede banget, akhirnya kita puter balik lagi buat mastiin itu apa, dan biar dibawa kepinggir karena kasian kalo dilindes terus, dan pas dicek sama abangku ternyata anjing, akhirnya dengan susah payah abangku bawa kepinggir karena berat.
Mungkin orang lain akan aneh ngeliat kami berdua, ko segitunya banget sama kucing2, tapi emang kenyataannya begitu, kita berdua sama2 penyayang kucing dan memelihara mereka menjadi kesenangan dan kebahagiaan tersendiri buat kami.
Seperti yang mba Erlia bilang, remember this :
 
If you can ADOPT, please ADOPT.
If you can’t ADOPT, FOSTER
If you can’t FOSTER, DONATE
If you can’t DONATE, VOLUNTEER
If you can’t VOLUNTEER, EDUCATE – SHARE – CREATE AWARENESS
Tulisan ini diikutsertakan dalam “Paw it forward” Giveaway, yang diadakan oleh mba Erlia dalam rangka ulangtahun Dexter yang ke-2

With Korut

Adopt. Don’t Buy Save a homelss cat & dog
Ya ampun tuannya udah pose, kenapa gayanya berantakan gitu sih 😛
Iklan

18 thoughts on “SAVE A HOMELESS CAT & DOG

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s