Ramadhan Waktu Kecil Dulu


Bisa dibilang aku mulai belajar puasa kelas satu SD, itu juga karena ga mau kalah sama sepupuku yang udah mulai puasa duluan, awalnya tentu aja puasa setengah hari, tapi lagi-lagi karena ga mau kalah sama sepupuku yang ternyata puasanya udah full satu hari, akhirnya aku pun ikutan puasa satu hari penuh, *kecil-kecil udah kompetitif *, apalagi diiming-imingi sama ibuku kalo puasanya bisa full seharian dan ga ada bolongnya nanti pas lebaran dapet hadiah, wah jadi makin semangat puasanya hehehehe
 
Trus biar kuat dan ga batal selama puasa, yang biasanya aku sama temen2 dan sepupu mainnya lari-larian, galasin, gobak sodor, benteng, ataupun lompat karet, berubah jadi main bekel, kuartet, ludo, ular tangga, monopoli sampe karambol, pokonya permainan yang ga perlu aktifitas fisik, biar ga kecapean atau kehausan. eh, tapi pernah deh, sekali-kalinya nekad,  waktu itu aku disuruh tidur siang sama ibuku, tapi karena ga bisa tidur, aku ngindik2 keluar kamar trus kabur main sama temenku dan ga tanggung-tanggung diajak maen sepeda tengah hari bolong sama temenku mana jaraknya jauh pula, alhasil kehausan, tapi karena ga mau batalin puasa, jadi pas pulang langsung kabur ke kamar mandi, kumur2 sambil berharap hausnya ilang hihihi, abis itu langsung tidur sambil mikir yah aku bakal mati kehausan nih, mana buka masih 3 jam lagi, hahaha, tapi bisa pules juga, dan bangun2 satu jam sebelum buka, semenjak kejadian itu jadi kapok kalo diajak main sepeda lagi pas puasa.
Selain main, pastinya baca jadi alternatif kegiatan dikala puasa, dulu ada yang nyewain komik, jadilah aku nyewa beberapa komik yang langsung tamat hari itu juga, atau baca majalah Bobo bekas yang meskipun udah dibaca, tapi masih asyik juga buat dibaca ulang, dan yang paling epic aku beli komik Petruk cs karya Tatang S, iya Petruk cs yang kadang  ceritanya tentang perempuan yang seksi dah bohay, atau kadang tentang setan lah *aku kenal wewe gombel, pocong, sama kuntilanak yah dari komik ini*, atau kadang tentang siksa neraka lah, hahaha ga bener banget yah bacaannya, tapi hampir tiap hari pulang sekolah aku beli dari abang-abang yang jualan di depan sekolah.
Trus yang seru kalo puasa itu menjelang buka pastinya, ibuku udah nyediain berbagai macam makanan dan minuman di meja makan dan aku mulai ngebayangin nanti kalo buka harus minum  ini, trus makan itu, trus lanjut lagi sama itu, pokonya udah ngebayangin bakal makan semuanya, sambil mantengin adzan magrib di depan tv, dan begitu adzan magrib langsung serbu meja makan, dan ternyata ga sanggup makan semuanya, akhirnya cuma makan satu atau dua jenis makanan aja *emang cuma laper mata doang*

Abis magrib, siap2 sholat taraweh, dan berhubung di rumah itu ada majlis taklim ibu-ibu, jadi diadain sholat taraweh  di rumah, jadi yah akhirnya aku sholat tarawehnya ga pernah di masjid atau musholla, nah pasti kan penuh yah, jadilah abis sholat magrib aku langsung gelar sajadah dan ngetekin tempat bareng sama sepupu2ku, dan ketika yang lain nyari2 tempat, aku udah dapet tempat duluan, dan pas adzan isya baru deh ketempat yang udah aku tekin, trus pas ada kotbah langsung siap2 sama agenda buat nulis isi kotbah, dan karena nulisku lama, jadilah suka ketinggalanm, sampe beberapa kali nanya sama ibu2 di sebelah tadi ustadzahnya ngomong apaan, yah namapun ibu2 kadang ga nyimak juga, jadilah kadang suka ngasal jawab hahah, pokonya intinya ada yang ditulis deh, abis itu aku kasih agenda ke ibuku biar dimintain tanda tangan sama ustadzahnya *jangan ditiru yah* hihihi.
Dan namapun anak-anak, pasti  cepet banget bosen, apalagi sholat taraweh kan 23 rokaat, dan baru  juga tengah jalan aku sama sepupu2ku bukannya sholat malah  ngobrol dan bikin berisik , akibatnya diomelin sama ibu2 disebelah, ya udah akhirnya aku langsung lipet mukena dan sajadah  trus kabur main :)), dan begitu udah pada selesai sholat aku balik pulang bukan buat istirahat atau tidur, tapi minta uang jajan sama ibuku buat beli bakso sama temen2 yang lain, dan baru bener-bener pulang setelah dipanggil sama ibuku.

Ternyata aku pun punya kenangan ramadhan yang bener-bener berarti, ramadhan yang penuh kebahagiaan, senenagan dan keseruan, trus bagaimana dengan kenangan ramadhan masa kecilmu ?

Iklan

19 thoughts on “Ramadhan Waktu Kecil Dulu

  1. Huaaa.. ternyata kecilanmu lumayan “rusuh” juga ya Dian.. haha.. abis selama ini aku “ngeliatnya” (nebak2 doang dari cara nulisnya) dirimu kalem loooh.. 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s