Akhirnya ke Monas juga

Akhirnya bisa nulis lagi disini *peluk2 blog*,  dan kali ini pengen cerita tentang perjalanan aku dan 4 orang temenku satu tim ke tempat yang jadi iconnya Jakarta, apa lagi kalo bukan MONAS tgl 5 Oktober lalu. Udah lama yah tapi ga papa lah cerita disini, kan lumayan ada kenang-kenangan cerita.

Sebenarnya rencana ke monas ini udah luuaaama banget, saking lamanya bayangin aja dari temenku belum nikah, sampe dia nikah dan sekarang udah punya anak usia 9 bulan baru kesampean jalan bareng kesana, *parah bener kan*, karena yah seperti biasa semangat bikin rencana doang, jalannya ntah kapan tau.

Itu juga niat awalnya pergi tgl 28 Sept, tapi gara-gara satu temenku sehari sebelumnya bilang kalo ga bisa pergi karena ada urusan, dan kalopun jadi berangkat dia nyusul sorenya bikin aku kesel, soalnya dia yang paling bawel dan cerewet nanyain kita-kita,  jadi ga pergi bareng ke monasnya, lah malah dia yang menggagalkan rencana. *sambit stapler*. Tapi karena kita temen yang baik hati, jujur dan tidak sombong, akhirnya setuju untuk pergi minggu depannya. 

Janjian di monas jam 10, berhubung aku sama abangku udah dateng duluan, jadi sambil nunggu yang lain, kita melipir dulu ke tempat rusa dan ngasih makan, sempet takut sih pas ngasih makannya, tapi ternyata mereka jinak lho, bahkan sempet aku elus-elus dan mereka cuek aja.

Abis itu temenku telpon katanya udah di monas dan janjian di tengah aja, akhirnya aku sama abangku jalan ke arah tengah, dan ternyata rame banget karena ada pameran alutsista dalam rangka HUT TNI, dan untuk pertama kalinya bisa ngeliat helikopter dari dekat, dan kendaraan tempur lainnya, seneng banget, kapan lagi coba bisa ngeliat dan bahkan menaiki kendaraan tempur kalo ga saat pameran kaya gitu, eh kecuali helikopter yah cuma bisa lihat doang.

Balik lagi ceritanya, udah pasti kan kalo rame dan penuh begitu jadi main cari-carian, meski ditelp udah nanyain dimana-dimananya, tetep aja clingak clinguk nyariin. dan ternyata mereka udah pada ngumpul di depan panggung hiburan dangdut, bahkan temenku sempet-sempetnya ke depan panggung buat nonton dulu.*yuk mari kita nyanyi bersama goyang sitik jos*

Setelah ngumpul sambil nungguin temenku satu lagi, yang mau ngungsiin anak dan istrinya ke rumah mertua di kebon sirih, akhirnya kita keliling dan masuk ke stand pameran  angkatan darat dan numpang ngadem dan duduk disitu karena cuacanya panas banget. ga lama temenku ngabarin kalo dia udah masuk monas, yang kita pikir dia udah masuk ke dalam tugu monas, dan karena takut ga enak sama temenku yang udah duluan masuk ke monas, akhirnya  kita langsung ngacir ke pintu masuk ke tugu monas dan beli tiket karena emang tujuan kita ke monas adalah mau naik ke puncaknya, tapi ternyata maksudnya temenku dia udah ada di monas, ya udah karena udah terlanjur beli tiket dan di dalam museum juga akhirnya kita nunggu di dalem aja yang ademnya super banget karena ber-ac 😀

Setelah tunggu punya tunggu, sambil nunggu dan ngemil, temenku ko ga dateng-dateng juga, dan  ternyata dia ga mau ikutan naik ke atas, jadi nunggu aja sambil liat pameran, ya udah karena udah kepalang tanggung akhirnya kita tetep beli tiket buat ke puncak seharga Rp. 10.000/org, dan ternyata setelah ngeliat antriannya, panjang bener kalah deh ular naga panjang, tapi kalo mau balik ko sayang lagipula tujuan utama kita kan emang mau ke puncak.

Akhirnya kita ikut ngantri, sambil ngemil bekal yang udah dibeli, dan ngobrol2 bahkan sampe bosen masih panjang juga giliran kita, akhirnya karena belum sholat aku sama temenku keluar dari antrian buat sholat sedang yang lainnya masih ikutan antri, dan setelah  balik lagi untungnya giliran kita tinggal dikit lagi, jadi ga lama udah naik lift dan meluncur ke puncak.

Dan tau ga setelah antrian panjang kita yang 2 jam itu, kita diatas cuma beberapa menit doang, ngerasain gimana rasanya di puncak monas, ngeliat Jakarta pake teropong dan foto-foto bentar trus udahan, dan langsung ikut antrian buat turun * jadi cuma segitu doang*, dan kali ini turunnya di cawan monasnya, karena temenku yang lain belum sholat jadi langsung pada ngacir ke bawah, sedang aku dan temenku menikmati suasana dari situ, eh kebetulan ada parade helikopter…seru dan asyik banget bisa ngeliatnya.

Setelah puas di cawannya, kemudian kita turun dan nunggu yang pada sholat selesai, ternyata mereka sekalian nunggu ashar, dan setelah mereka selesai barulah gantian aku dan temenku yang sholat, dan abis itu deh ngumpul lagi, dan setelah istirahat yang rencananya kita bakal melanjutkan perjalanan ke kota tua, ternyata temenku udah kelaperan dan males ngelanjutin ke kota tua, dan emang kita semua belum makan, yah udah akhirnya kita keluar dari tugu monasnya dan nyari makan.

Niat nyari makan, eh malah masuk ke stand-stand pameran yang lain, dan setelah berkeliling keluar masuk stand, baru deh beli makan, dan kita milih  bakwan malang dan duduk di pinggiran. Setelah kenyang dan ngobrol2 serta gosip2 seputaran kantor, jam  5an membubarkan diri balik pulang. Dan karena aku sama abangku belum pengen pulang, akhirnya kita masuk ke stand-stand yang lain dan foto-foto disana, baru pulang magrib dan berhubung pengen makan nasi goreng kambing kebon sirih, kita puter balik ke cikini dan sholat di masjid Cut mutia dan pas nyampe jalan sabang hujan deres banget, jadi terpaksa nunggu hujan reda, karena nanggung kalo mau pake jas ujan. 

Abis ujan reda, langsung buru-buru ke tempat nasi gorengnya, dan akhirnya berhasil menikmati sepiring nasi goreng kambing kebon sirih yang terkenal itu, abis itu pulang yang mana sempet nyasar keliling dulu sampe ke taman senopati, sampe rumah tepar tapi hati seneng karena bisa pergi bareng temen-temen yang biasanya ketemu cuma di kantor doang, dan yang dibahas cuma kerjaan, tujuan perjalanan berikutnya! kota tua yah.*nagih*


ngasih makan rusa

Ngantri boleh, narsis jgn ketinggalan

Setelah kenyang akhirnya bisa tersenyum lagi
Monas di kala senja
Iklan

Tak Terdengar Namun Terasa | Jamil Azzaini

Tak Terdengar Namun Terasa | Jamil Azzaini

Masih ingat cerita tentang Malin Kundang, ketika ibunya sakit hati dan kecewa akan sikap Malin Kundang, akhirnya mengutuk mendoakan Malin menjadi batu, dan kemudian Malin beneran menjadi batu? Begitu besar kekuatan doa seorang ibu, yang jika mendoakan yang tidak baik saja dikabulkan, apalagi jika ibu kita mendoakan yang terbaik buat anak2nya.

Bukankah tidak ada penghalang di langit ketika seorang ibu mendoakan anak2nya 🙂

Semangat kamis!