Bukan Tebengers

Ini sih kejadian beberapa minggu lalu, aku ga tau apa ada yang pernah mengalami hal ini atau engga. Jadi temenku cerita, waktu dia pulang malem dari kantor dan lagi nunggu angkot di Pasar Jumat, tiba-tiba ada pengendara motor yang berhenti dan tanpa buka helm dan maskernya ngajak temenku pulang bareng. Awalnya dia penasaran sama si pengendara motor tersebut, apakah emang kenalan dia atau bukan,  kalopun si pengendara kenal dia harusnya waktu ngajak mestinya buka helm dong atau minimal maskernya waktu ngomong, karena kan pasti  ga keliatan mukanya, tapi engga lho, jadi kan temenku takut.  Akhirnya karena ga kenal sama si pengendara plus dia takut juga akhirnya temenku langsung pergi dari situ dan buru-buru naik angkot.

Nah ternyata kejadian juga di aku, jadi waktu aku nunggu abangku jemput, biasanya aku duduk di teras toko elektronik depan kantor sambil mainin hape, tiba-tiba ada sebuah mobil berhenti, Karena emang biasanya suka ada mobil berhenti disitu,  entah mungkin pengendaranya pengen istirahat setelah menerjang kemacetan atau emang lagi nunggu juga, jadi aku cuekin. Tapi si bapak pengemudi itu teriak-teriak nanya sesuatu, karena aku mikir bukan nanya ke aku, jadi aku tetep asyik mainin hape, eh tapi bapak itu emang nanya aku, akhirnya aku samperin deh bapak itu di mobilnya. 

Bapak itu nanya jalan ke Pamulang, ya udah dong aku kasih tau arahnya, tapi abis itu si bapak nanya lagi, aku mau pulang kemana, lagi ngapain, dan aku jawab kalo aku lagi nunggu jemputan pulang ke arah Parung, eh si bapak nanya lagi, sama ga dengan Pamulang, aku dah jawab lho kalo arahnya beda, tapi si bapak tetep nanya lagi berkali-kali, akhirnya malah ngajak bareng.  Ya udah, aku langsung tinggalin aja si bapak itu dan trus duduk lagi di teras toko. Abis itu si bapaknya pergi.
 Setelah bapaknya pergi, aku langsung WA-an sama temenku, dan malah berakhir dengan pembicaraan yang absurd :)) 




Iklan

Hadiah dari Batam

Tadi siang OB dateng bawain paket buatku, karena ga merasa beli sesuatu via onlineshop, akhirnya aku cek siapa pengirimnya, ternyata dari mba Nina yang ngirimin hadiah I’m in project.
Duh seneng banget terima paket, langsung aja aku buka paketnya dan ternyata isinya ada softcase, animal clip set yang lucu banget dan kartu pos. Yeay, nambah lagi koleksi kartu posku setelah sebelumnya dapet dari Bebe, mba Erlia, dan mba Fani. Kartu posnya langsung aku tempel di meja kerja.

 Thanks yah mba nina atas kirimannya, seneng banget dapet kiriman yang tak terduga. Ayo, siapa lagi yang mau ngirimin aku hadiah *ngarep* 😀

 

Rencana Kondangan ke Tuban

Temen satu divisiku ada rencana mau nikah bulan oktober di Tuban, dan kita2 yang mau kondangan udah heboh semangat duluan soalnya sekalian refreshing gitu meski ga tau di Tuban ada tempat wisata apa, yang penting ceritanya keluar kota. Nah coba kita tengok apa aja apa aja persiapannya.
Pertama, karena kita perginya naik kereta api, dan kemungkinan hampir satu divisi ikut semua, maka dimulailah berburu tiket kereta yang murah,  udah gitu kita kan belum bener-bener yakin dia nikahnya tanggal berapa, bener ga tanggalnya sama dengan yang dia bilang sebelumnya, siapa tau berubah kan. Akhirnya sebelum pesen tiket kita telepon temenku yang kebetulan lagi cuti buat nanyain kepastian tanggal nikahnya, setelah dapet jawaban yang pasti, baru deh pesen tiket kereta yang ternyata untuk kelas ekonomi adanya yang berangkat jumat siang dan sampe sana tengah malem, jadi ada kemungkinan bakal nginep di stasiun nih -_-.
Kedua. Tiket Pulang, ini juga belum bisa dipastiin pulang hari apa, kalo kita pulang hari sabtu berarti cuma kondangan doang, abis itu balik lagi, lah mana serunya yang ada capek doang 12 jam dikereta, trus kalo pulang minggu berarti nyampe Jakarta pagi, berarti dari stasiun langsung ke kantor soalnya kita udah ijin setengah hari di jumatnya kalo hari senin ijin juga bisa di demo temen2 divisi lain. Sempet galau buat tanggal kepulangan, dan baru kelabakan setelah ngecek ternyata keretanya udah hampir penuh semua, akhirnya diputuskan minggu malem kita balik jadi nyampe Jakarta pagi, ga papa deh langsung ke kantor dari stasiun.

Ketiga, Gimana ini kendaraan selama disana, kan ga mungkin juga kita angkot kemana2, udah gitu 16 orang lagi yang ikut, ribet mak. Akhirnya aku coba kontak temenku yang tinggal di Tuban *dadah2 sama W*, nanyain punya kenalan yang nyewain kendaraan ELF ga disana, kan lumayan bisa kemana-mana tanpa perlu naik turun angkot.

Terakhir, kita ga tau mo nginep dimana, soalnya belum tau penginapan terdekat dengan stasiun, atau apakah nanti temenku itu nyedian tempat buat kita2 *ngarep*. Yang penting sih buat bebersih, masa kondangan dalam keadaan kucel, bau badan dan baju yang kusut, bisa diliatin tamu yang lain ntar. Yah kalo ga dapet juga penginapan pahit2 paling nanti nginep di masjid terdekat hihihi..

Yak mari kita berdoa, semoga rencana kesana bisa berjalan sesuai rencana, dan ga ada halang rintangan yang menghadang *lebay*, soalnya ada yang  ada yang penasaran pengen ngerasain naik kereta ke daerah Jawa Timur *tunjuk diri sendiri*