Penghujung Tahun 2014

Biasanya jam segini masih sibuk sama kerjaan, sekarang udah siap2 mau pulang karena yang namanya malem tahun baru jalanan bisa macet luar binasa, lagipula nanti mau nginep di rumah kaka ipar buat ngumpul bareng.

 Banyak hal yang patut disyukur sepanjang tahun 2014 ini, banyak hal yang dipelajari dan banyak hal yang membuat aku makin bersabar dan berlapang dada.


Terimakasih ya Allah atas tahun yang penuh berkah ini,
Terimakasih atas masalah yang bikin aku lebih bersabar dan lebih lapang dada.
Terimakasih atas helaan nafas dan detak jantung hingga detik ini
Terimaksih atas segala kehidupan ini…

Dan, 

Selamat datang tahun 2015

Smoga di tahun 2015 menjadi lebih baik lagi, makin berlimpah keberkahan untuk kita semua. Ammiiin.



Iklan

Keseruan di Snowbay

Dalam rangka pengen ngumpul dan liburan murah bareng ade2, aku mengajak mereka main air di Snowbay dengan bermodalkan kupon tiket yang beli di disdus, kebetulan aku  juga udah lama banget ga ke Snowbay, terakhir maen kesana kalo ga salah 4 tahun lalu, itupun juga dari beli 3 buavita 1 liter dapet gratis 1 tiket Snowbay 😀
 Untuk masuk ke Snowbay kita mesti beli dulu tiket masuk TMII dengan harga Rp. 15.000/orang dan Rp. 6.000/motor, jadi setelah puas main di Snowbay trus mau keliling TMII juga bisa. Untuk penukaran tiket terpisah dengan konter pembelian tiket yang biasa, jadi kemaren aku masuk ke loby kantor Snowbay kemudian petugasnya ngecap tiket, plus aku juga dapet 1 kotak buavita 250ml per tiket. *lumayan*
Setelah masuk langsung ketempat penyewaan locker dengan harga Rp. 10.000 untuk personal dan Rp. 20.000 untuk family alias agak gedean, trus seingetku dulu kan ada deposit untuk electric money kalo mau beli makan di area pool, tapi ternyata sekarang udah ga lagi, jadi mesti bawa uang tunai kalo mau bebelian.
Sama seperti wahana air lainnya, di Snowbaypun terdiri dari kolam arus, kolam ombak, kolam main anak2 dan sliding, tapi yang khususnya ini ada wahanya yang namanya Hurricane yang bentuknya mirip corong air 😛 yang bener2 memacu adrenalin tapi seru.

Berhubung kita perginya pas weekday jadi ga terlalu rame, dan itu bikin kita puas maennya, mulai  dari pertama nyebur di kolam arus, terus bolak balik ke kolam ombak dan sliding trus ade2ku naik hurricane sampe 3 kali, kalo aku mah duduk manis aja dipinggir kolam waktu mereka naik hurricane. 
Beruntung abangku bawa case hape anti air, jadi moment seseruan kemaren akhirnya terdokumentasikan, plus jadi tempat naro uang juga. Setelah puas main balik2 jam 2, pengen naik kereta gantung, eh abangku takut ketinggian jadi gagal deh, akhirnya kita keliling aja di Taman Mini *padahal mah nyasar nyari pintu keluar*. Abis itu nyari makan trus pulang. 

Alhamdulillah, aku diberi kesempatan untuk mengajak ade2ku pergi bareng dan bisa kumpul2, next time smoga bisa ngajak mereka jalan2 ke DUFAN tahun depan *Ammiin*

Perjalanan ke Tuban

Ok, meski ini postingan amat sangat basi, tapi demi ada kenangan tentang perjalananku kesana, jadi mesti ditulis disini. 

Masih inget postinganku tentang rencana ke Tuban yang disini?,  nah jumat tanggal 24 Oktober kemaren akhirnya terealisasi juga rencananya. Trus gimana perjalanannya? jadi nginep di stasiun, atau malah di masjid? trus gimana transport disana, beneran serius ngangkot? Trus pulangnya sabtu atau minggu malam? *sabar, satu2 bakal dijawab pertanyaan diatas*  😛


Seperti yang aku bilang diawal karena yang pergi serombongan jadi pilih tiket kereta api yang murmer dan pilihan yang ada cuma kereta api ekonomi AC Kertajaya dari stasiun Pasar Senen berangkat jam 2 siang. Awalnya udah beli 16 tiket karena yang mau berangkat emang 16 orang , tapi pas hari H yang berangkat cuma 10 orang doang, sisanya bubar jalan. 

Berangkat dari kantor yang seharusnya jam 10, tapi karena sebagian mesti nyelesein kerjaan, akhirnya dibagi 2 kloter, sebagian langsung berangkat ke stasiun, sebagian lagi nyusul dan baru berangkat jam 11 lewat, udah gitu ternyata arah UIN macet banget akhirnya belok ke arah pondok cabe yang ternyata macet juga, dan karena udah waktunya sholat jumat, akhirnya berhenti di masjid cirendeu dan drivernya sholat jumat, abis itu baru lanjut lagi, karena jalanan cirendeu macet juga akhirnya diputuskan belok ke arah UMJ, dan bersyukur atas keputusan itu karena ternyata jalanannya lancar trus langsung bablas tol, dan nyampe jam 1 lewat.
Nyampe stasiun ngebungkus makan buat di kereta, karena waktunya mepet dan lagipula belum pada sholat jadi lebih aman kalo udah masuk stasiun, daripada ketinggalan kereta bisa berabe ntar. Masuk ke stasiun Senen ngatri tp masih rapi ga ada yang rebutan, dan petugas langsung mencocokan data antara tiket dengan kartu identitas, setelah itu langsung menuju peron 3. Buat aku yang pertama kali ke stasiun Senen ngerasa kalo ternyata stasiun senen rapi dan bersih, trus toiletnya juga bersih “penting ini”, jadi ngerasa nyaman.

Baru selesai sholat keretanya nyampe, langsung aku naik trus nyari nomor kursi yang sesuai dengan di tiket. Terus terang ini pertama kalinya aku naik kereta ekonomi ke daerah jawa, dan aku excited banget ternyata keretanya bersih, nyaman dan ber-ac pula walau pas ditengah jalan ac-nya mati lumayan lama dan tempat duduknya agak keras, tapi masih ditolerir lah. Perjalanan selama ke Tuban asyik dan menyenangkan dari makan pas kereta baru berangkat, ngobrol yang bikin berisik satu gerbong, sampe tidur dengan posisi duduk tegak :))

Nyampe di stasiun Babat udah tengah malem, dan ga lama mobil yang disewa dateng menjemput, *akhirnya beberapa hari menjelang keberangkatan diputuskan buat sewa mobil karena banyak yang ikut* langsung deh menuju ke Tuban kota untuk nyari penginapan udah gitu selama perjalanan banyak banget ketemu truk2 pengangkut yang bikin ngeri karena ngebut. Akhirnya kita nginep hotel A*e**ta yang kondisi toiletnya engga banget, tapi karena cuma buat istirahat aja yah udah terima apa adanya. 

Pagi2 abis sholat subuh langsung jalan ke pantai Boom, yang tinggal jalan kaki doang dari hotel, masuk ke pantai bayar tiket masuk Rp. 2.200 (murah banget kan), dan disana ternyata ada playground, plus bianglala mini, dan track jogging,  tapi sayang ga bisa main di pantainya, karena pasirnya hitam plus berbatu, akhirnya kita menikmati suasana pantai. 

Setelah puas foto2 dan menikmati suasana pantai, kemudian aku balik ke hotel buat mandi trus siap2 kondangan ke temenku, karena temenku ada yang mau dibeli akhirnya aku duluan balik ke kamar, nah ada kejadian nih pas aku mau siap2 mandi, eh ada yang ngetok pintu lumayan kenceng, ternyata pas aku buka pintu ada serombongan satpol plus kameramen yang lagi ngadain razia kamar hotel didampingi sama pihak hotel, salah satu petugas dengan nada tegas minta tanda pengenalku dan ditanya2 nginep sama siapa, berapa orang, trus aku ambil ktpku dan pas aku mau nunjukin sama kepala petugasnya dibilang ga perlu trus langsung pergi ngetok pintu kamar yang lain, dan ternyata kamar temenku pada saat di razia kan kosong yah karena emang masih pada di pantai, eh salah satu petugas bilang “udah dobrak aja pintunya” trus sama pihak hotel dikasih tau kalo yang nginep di kamar itu cowo2 rombongan, akhirnya ga jadi didobrak.

Setelah selesai rapi2 dan beberes karena sekalian chek out, lanjut ke tujuan utama ke Tuban, kondangan ke pernikahan temen kantorku. Perjalanan makan waktu 1 jam, dan sepanjang perjalanan banyak pohon mangga yang berbuah dan menjuntai di pinggir jalan, duh jadi pengen metik. Pas kita nyampe tempat resepsinya ternyata masih acara serah terima dari pihak mempelai pria, jadi kita nunggu sampe acara selesai baru salaman sama penganten dan lanjut makan2 :P. 

Balik dari resepsi temenku agenda berikutnya jalan2, yeay!. Tujuan pertama ke Klenteng Kwan Sing Bio, dan ternyata luas yah, o iya masuk ke klentengnya gratis dan selama disana bisa menikmati suasana klenteng yang megah serta patung dewa2 yang dilihat dari tag-nya merupakan sumbangan, dan sekaligus melihat beberapa orang yang lagi berdoa. Setelah puas menikmati klenteng, akhirnya kita balik dan lanjut ke Masjid Agung Tuban, sekalian sholat disana dan ternyata ramenya luar binasa penuh karena bertepatan dengan 1 Muharam, jadi memang orang berbondong2 untuk ziarah ke makam Sunan Bonang. 

Ga lama kita di masjid Agung, kita jalan lagi kali ini nyari hotel dan ternyata ga jauh dari masjid ada hotel yang lumayan bersih dari kemaren, dan ada kamar yang kosong, tapi memang dalam tahap renovasi jadi masih berantakan, tapi sekali lagi karena cuma buat numpang tidur doang jadi akhirnya diputuskan untuk menginap disitu. 

Dan malemnya kita jalan2 buat nyari makan, dan ketemu tempat makan lesehan yang makanannya enak-enak, udah gitu ga mahal pula. Stelah makan lanjut jalan ke alun2 yang ternyata rame karena pasar malem, abis itu balik ke hotel trus tidur tepar.

Pagi2 balik lagi ke alun2 karena mau ziarah ke makam Sunan Bonang, eh ternyata ada pawai Muharram jadi nonton dulu pawai sampe kelar baru ziarah ke makam Sunan Bonang. Setelah ziarah baru deh kalap beli oleh2, dan setelah masing2 membawa beberapa tentengan baru balik ke hotel buat mandi *iya kita belum pada mandi semua*, beberes, kemudian chek out karena kita mau ke Goa Akbar. 

Tenyata posisi Goa Akbar itu dibawah pasar, dan kita masuknya memang dari arah pasar karena petunjuknya ada disitu, jadi selama menuju kesana baunya “semerbak” banget, padahal tempat wisata lho, atau malah kita yang salah masuk yah, entahlah. Beli tiket seharga Rp. 5.000 kemudian kita akan memasuki gua yang emang sesuai namanya Akbar, besar dan panjang juga, awalnya agak takut masuk kesana, karena emang aku takut gelap, tapi ternyata engga selama di goa sudah ada penerangan dan jalur pejalan kaki yang sudah berpagar, jadi kita tinggal menyusuri jalannya aja, dan lumayan jauh juga padahal antara pintu masuk dengan pintu keluar seberang2an.

  Setelah itu tujuan berikutnya ke pantai Boom karena mau liat sunset dan menikmati lagi suasana pantai sebelum balik ke Jakarta. Lumayan lama di pantai boom sampe gelap baru deh menuju stasiun Babat yang ternyata harus menunggu diluar stasiun, dan satu jam sebelum kereta nyampe baru dibolehin masuk ke stasiun, dan alhamdulillah keretanya dateng on time. Berbeda dengan perjalanan berangkat, perjalanan pulang duduknya misah2 dan karena malem jadi selama perjalanan tidur semua meski ga pules juga, udah gitu keretanya sempet mogok, jadi yang harusnya nyampe stasiun Senen jam 7 lewat, malah jam 8 baru nyampe, dan abis itu naik taksi ke kantor sedang aku karena cuti jadi pulang dong. 😀

Pintu masuk pantai Boom

pohon mangga yang buahnya menjuntai

 


suasana di dalam goa