Si Biru Mio

SI Biru datang ke rumah dipertengahan tahun 2009 dan dibeli dengan cicilan 2 tahun  yang waktu itu bener2 berasa bayar cicilannya. Waktu dia datang suamiku semangat banget ngabarin karena emang udah ditunggu2.  Dan karena si Biru butuh minum alias bensin akhirnya abangku memberanikan diri membawa si Biru ke pom bensin di deket rumah.

Tapi karena abangku saat itu masih amatir mengendarai si Biru, agak kagoklah dia, dan pas nyampe rumah terjadi insiden. Saat abangku mau masukin si Biru ke dalam rumah, dengan pedenya dimasukin dalam kondisi mesinnya menyala, tapi abangku malah nge-gas yang akhirnya malah bikin si Biru lompat dan jatuh serta mengorbankan pecahnya bak cucianku. Jadi di hari pertama si Biru udah lecet dan bopel2.

Selama 5 tahun ini si Biru slalu setia menemani setiap perjalanan kami, dan dia yang paling merasakan betapa semakin beratnya 2 orang yang menaikinya :)). serta ngerasain bagaimana jauhnya jarak yang mesti ditempuh untuk pulang pergi ke kantor. Pernah 2 kali si BIru diajak ke Puncak, yang pertama alhamdulillah balik dengan selamat ga ada kejadian mogok atau ga kuat nanjak, tapi yang kedua kalinya, karena aku yang pengen lewat jalan alternatif malah bikin si Biru ga kuat nanjak karena tanjakan yang curam dan berkelok2, alhasil aku mesti turun 2 kali pas ditanjakan.

Waktu itu juga si Biru pernah ngambek dan mesti dirawat selama 3 hari karena kurang perhatian dari tuannya *lirik abang* karena ternyata olinya ga pernah lupa diganti dan akinya kering, jadi deh berasa kemana2 naik angkot, dan membuat kami kangen sama si Biru.

Si Biru yang menjadi korban keganasan kucing2 di rumah, karena joknya slalu dicakar sampe busanya keliatan, tapi juga jadi tempat paling nyaman buat tidur.

Namun karena kondisi si BIru yang semakin menurun, akhirnya kami memutuskan untuk membeli si Merah masih satu jenis dengan si Biru tapi beda type, dan di si Biru digunakan untuk jarak dekat saja.

IMG_20140411_222854

Ini dia si biru

Iklan

26 thoughts on “Si Biru Mio

  1. Ah akupun pake Mio, jeung. Meski dari awal belajar sampe akhirnya berhenti nyetir motor, cm skitar 4tahunan aja. 2005-2008, blm lunas cicilannya trs nyaliku menguap ntah kmana… But it was truly one of the best moments of my life 🙂 menghabiskan sisa masa lajangku dgn puter2 kota sendirian naik Mio 🙂 menyenangkan sekali. Sampe skrg Mio merahku masih ada di rumah. Dipake Abi kerja.

    Suka

    • emang enak mem kalo bisa mengendarai motor, ga ketergantungan sama orang lain kalo mau kemana2. Masalahnya nyaliku ciut duluan ngeliat jalanan yang rame banget. jadi ga pernah berani *padahal ga bisa juga sih*

      Suka

      • tahun 2005-an kayaknya jalanan surabaya nggak sebuas sekarang, jeung. makanya aku masih berani, hehehe. tp bgitu nikah, kmana-mana dibonceng, hmmm barulah melihat jalanan dari sisi yg lain. serem ternyata nyetir itu 🙂 tp klo naik motor, the good thing is, jd lbh byk wirid/zikir’an, hahaha 🙂

        Suka

  2. Aku ngga bisa naik matic, Mbak.. Hihihi.. Malu-maluin banget 😛

    Usia si Biru kayaknya sebaya sama si Jojo.. Uda mulai ngga enak sih makenya, secara selalu perjalanan jauh. Cuma masih bisa lah.. 😀 *ngga punya duit buat ganti*

    Suka

  3. Terus jadi inget motor nya adeku juga, baru hari kedua dirumah lgsg bengkok stangnya..bahaha ;p Abis gw maksa minta ajarin, pas dibelokan bukannya ngerem malah ngegas..bahaha.. Inget kejadian itu jadi ketawa2 sendiri..hihi 😀

    Smoga si merah awet yah, dan sibiru ga iri liat posisinya digantikan…hahaha 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s