Jalan-jalan di 2015

Ga terasa euy udah diakhir tahun aja, disaat yang lain cuti dan menikmati liburan disini aku justru sibuk packing pindahan kantor *bukan pindah ke kantor yang berbeda hanya gedungnya aja* itu berarti tahun baru kantor baru tapi suasana tetap sama *rame dan menyenangkan*.

Banyak cerita ditahun 2015 ini yang kemaren-kemaren males banget buat nulisnya ,trus nyadar sendiri kalo ga ditulis nanti ga inget lagi ternyata pernah kesana  pergi kesitu dsb dsb.

Akhirnya disela-sela packing jadi ngerekap cerita perjalanan aku sama abang selama tahun 2015 ini sambil mengingat lagi.

# Cerita Satu

Untuk pertama kalinya ngerayain anniversary pergi ke Puncak dan nginep semalam. Tujuan pertama kita ke puncak yaitu ke Taman Matahari yang ternyata luas banget bahkan ada waterparknya juga, disana kita berdua cuma keliling sambil menikmati suasana yang adem, eh sempet naik sepeda air dan naik ke puncak menara sih itu juga karena free include di tiket masuk. Setelah puas dan capek berkeliling  perjalanan dilanjutkan ke Cibodas tapi karena ternyata kita udah sore ke Cibodasnya jadi nanggung akhirnya balik badan *padahal udah nyampe pintu masuk* dan lanjut nyari penginapan.

Malamnya anniversary dinner di Bumi Aki yang salah banget kalo malam makan disitu, ga keliatan pemandangannya euy jadi yang dinikmati makanannya dan suasananya aja.

Keesokan harinya baru kita pergi ke Cibodas, senengnya disana bisa menghirup udara bersih sepuasnya, main air dan  ke curug ciismun yang perjalanan kesana 1 jam aja tapi sambil ngeliat view yang menyegarkan dan ijo royo royo. Yang bikin aku khawatir di Cibodas itu jalanannya, naik turunannya yang agak curam, karena kita naik motor agak takut aja, tapi selebihnya menyenangkan. :D.

# Cerita Dua

Masih di bulan yang sama, kita berdua jalan-jalan lagi kalo yang sebelumnya ke puncak sekarang ke pantai. Tujuan kita kali ini ke Ancol *deket yeee*, kesana karena udah lamaa banget ga ke Ancol dan penasaran sama Eco Parknya yang sering diceritain sama mba Fel di blognya.

yang pertama didatengin apalagi kalo bukan pantainya, karena kita kesana pas tengah hari bolong jadi panas banget jadi cuma jalan-jalan aja dipinggir pantai, main-main di tamannya trus aku ngajak abang naik cable car yang langsung ditolak mentah-mentah sama abang karena dia takut ketinggian.

Baru lanjut ke eco parknya yang emang bagus, luas dan menyenangkan dan bersih, kita bisa menikmati suasana ecopark dengan jalan kaki atau kalo mau bersepeda ada penyewaannya. Kalo kita berdua mah udah pasti jalan kaki lebih enak, jalan-jalan mengelilingi ecopark kalo cape duduk sambil menikmati cemilan dan suasana yang anginnya sepoy-sepoy, dan serunya nyobain berbagai alat di taman fitness, ato asyiknya duduk dipinggir danau sambil melihat ikan atau angsa.

Cape jalan di ecopark lanjut tujuan terakhir kita ke Ancol yaitu makan di Bandar Djakarta, yang untungnya kita dapet duduk dipinggir jadi bisa ngeliat pemandangan laut dan menikmati sunset yang mesti ga keliatan juga tapi menikmati suasana sore menjelang malam dipinggir laut itu amazing.

 

# Cerita Tiga

Ini lanjutan dari cerita ke Seaworld waktu abang menang lomba 17-an disana dan dapet 2 tiket ke Ocean Dream Samudra Ancol, akhirnya sebulan kemudian kita balik lagi ke Ancol.

Karena nyampe sana udah siang, jadi ga semua show yang kita nonton yang pertama ditonton sinema 4 Dimensi yang ceritanya tentang apa aku lupa *tepok jidat* dan cuma 15 menit antriannya justru malah yang lebih lama, setelah itu ke underwater Theater yang lumayan ceritanya, dan terakhir dolphin show ini yang paling berkesan, karena aku jadi teringat pertama kali nonton pertunjukan lumba-lumba yah di ancol waktu SD kelas 1, jadi ngerasa flashback kemasa itu.

Dan yang paling menyenangkan dari dolphin show akhirnya aku bisa berfoto bersama lumba-lumba :D.

#Cerita Empat

Awal mulanya penasaran mau kesana gara-gara temen kantor ngajakin mau kesana rame-rame dari 3 tahun lalu ga pernah terealisasi, akhirnya aku bujuk abangku buat kesana. Mau tau ga kemana? cuma ke Kota Tua kakak.

Iya aku penasaran kaya gimana sih kota tua itu, soalnya kan cuma denger-denger doang atau baca blog orang, belum pernah sekalipun kesana. Kita naik motor ke kota tua *iyalah cuma punya kendaraan itu doang* dan sempet bingung harus parkir dimana dan masuknya darimana, dan akhirnya ketemu juga *ternyata banyak tempat yang disediakan buat parkir*

Karena kita kesananya pas tanggal merah jadi museum BI dan fatahillah tutup dong, jadi ga bisa masuk kedalam yang ada kita cuma keliling sambil ngeliat-ngeliat suasana di kota tua, abis itu udah ga ada yang menarik lagi *ditoyor yang baca*, habis ekspetasinya udah tinggi ternyata pas disana begitu doang yah kan kecewa. 😦

Dan ternyata kota tua sama stasion kota itu deket, jadi mending tadi nitip motor di rumah mama trus naik kereta kesananya, daripada capek naik motor. Tapi ga papalah jadi ngerasain gimana ngelilingin jakarta naik motor. 😀

 

Yak itulah cerita jalan-jalan aku berdua abang *maksudnya cuma berdua aja* selama tahun 2015 ini yang masih seputaran jakarta dan bogor sanaan dikit :D. Semoga tahun depan jalan-jalannya bisa lebih jauh lagi kalo perlu keluar kota bahkan keluar negeri sekalian dan gratis *amin*

Selamat liburan Teman-teman dan selamat Tahun Baru

Semoga di tahun 2016 ini penuh dengan kebaikan, keberkahan dan kebahagiaan untuk kita semua

Ban oh Ban

Sebagai pengguna motor untuk pergi kemana-mana, udah jadi keharusan buat ngecek2 kondisi motor sebelum berangkat, jgn sampe bensinnya habis ato bannya kempes ato paling parah akinya soak. Nah td siang sebelum berangkat pergi ke kondangan sepupuku di pasar minggu, kondisi ban motor udah sedikit kempes karena katanya bocor halus trus di akhirnya pompa, baru deh kita berangkat ke tempat sepupuku.

Trus pas mau balik pulang lah ban agak kempes lagi tapi tetap kita kendarai motornya sambil nyari tukang tambal ban biar bannya ditambal aja daripada kempes melulu. Ga jauh akhirnya ketemu juga tukang tambal ban tapi ternyata dia ga bisa nambal ban tubless ya udah akhirnya kita minta pompa aja bannya dan lagi lagi berharap kuat sampe penvill karena kita mau kesana.

Nyampe penvill udah ga dicek lagi bannya langsung keliling. Mau nonton udah malem dan males pulang midnight, jadi cuma makan trus ke gramed beli alat tulis trus beli buku ayat-ayat cinta yg kedua *tapi bacanya entah kapan, yg negeri para bedebah aja blm kelar2*.

Nah pas pulang nih tragedi banget, jd pas keluar penvil ban udah kempes banget nget akhirnya yah dituntun motornya sampe ketemu tukang tambal ban *abang yg nuntun aku mah jalan dibelakang* lumayan olahraga jalan malam2 karena jauh juga baru ketemu tukang tambal ban dan untungnya masih buka. Akhirnya ditambal dan ternyata ada paku yg nancap langsung dicabut, abis ditambal kita minta lagi dicek lg khawatir ada bocor ditempat yg lain, tapi katanya ga ada o ya udah berarti udah aman dong yah ga kempes2 lagi bannya.

Tapii ternyata lagi-lagi bannya kempes lagi waktu abang ngerasa ga enak ngendarainnya,  dan emang kempes tapi kita paksa kendarain pelan-pelan dan nyampe pom bensin gintung udah bener2 kempes jd udah ga bisa dikendarain. Lagi-lagi motornya dituntun sambil liat kiri kanan berharap tukang tambal masih ada yang buka soalnya udah jam 1/2 1 1 malam  dan alhamdulillah masih ada yg buka. Nyampe tukang tambal ban kita berdua ketawa2, menertawakan malam minggu kita yang lucu bgt malam2 jalan sambil nuntun motor sampe dua kali mana lumayan jauh juga jalannya.

Ternyata yg bocor itu diban samping dan ga bisa ditambal karena tubless, akhirnya beli ban dalem dan ditambahkan dibannya. Dan rese lg penyebabnya ternyata besi yg nyangkut dipinggir, jadi pas ga ketahuan waktu sama tukang tambal sebelumnya. Abis  itu baru deh aman dan selamat sampe di rumah.

20151205_225949
Di tukang tambal ban yg kedua, akhirnya pake ban dalam karena ga bisa ditambal lagi.