weekend Getaway-Curug Cibereum

Waktu pertama kali abang diajak naik gunung sama temannya ke Cikuray, dari awal udah semangat banget beli segala perlengkapannya mulai dari sepatu gunung, sleeping bag, ransel tenda, sampe printilan lainnya dan ternyata kalo diitung-itung harganya lumayan juga yah *istri perhitungan* :)), trus aku juga ga yakin kan abang bakal kuat sampe puncak, sampe aku nanya ke abang “yakin mau naik gunung? yakin kuat? ntar kalo pingsan gimana?” begitu trus pertanyaannya, tapi dengan pedenya dia jawab “yakin bisalah kan belum dicoba, jadi ga tau kuat atau engga”.

Dan waktu balik dari Cikuray dan nyampe di rumah jalannya agak tertatih-tatih, trus aku tanya kenapa, dia cerita katanya  pas mau turun jalanannya agak licin jadi kepleset trus keseleo, bahkan sampe ga bisa jalan jadi mesti dibopong sampe pos bawah.

Meski keseleo dan sampe ga bisa jalan waktu nanjak pertama kali tapi abang ga kapok, yang ada malah ketagihan. Jadilah hampir setiap bulan ada aja jadwalnya naik gunung yang ada di pulau Jawa bareng teman-temannya, dan pulang-pulang slalu bawa cerita seru gimana selama perjalanan kesana dan gimana bagusnya pemandangan dari puncak.

Ga sekali dua kali sih abang ngajak aku buat ikut, katanya biar tau gimana rasanya naik gunung dan bisa ngeliat langsung pemandangan dari puncak ga cuma lewat foto aja, tapi aku ga pernah mengiyakan ajakannya. Abisnya istrinya ini kan ribet masalah pertoiletan jadi daripada nyusahin mending ga ikutan sama sekali  apalagi perjalanan ke puncak itu kan lebih dari sehari.

Walau aku ga mau kalo diajak naik gunung, tapi kalo jalan-jalan ke alam masih mau lah kaya waktu ke Malang selain pergi ke BNS, Museum Angkut dan Jatim Park aku sama abang pergi ke Coban Rondo yang sayangnya ternyata ditutup karena longsor, akhirnya malah pergi ke Gunung Banyak, trus waktu ke Cirebon kita pergi ke Curug Landung di Kuningan, dan aku menikmati semua perjalanan itu.

Nah awal tahun kemaren ko penasaran juga gimana rasanya naik gunung, dan gimana kepuasannya waktu nyampe puncak, trus aku bilang ke abang pengen sekali-kali ikut naik gunung, akhirnya sabtu tanggal 14 Januari lalu abang ngajak ke Cibodas tepatnya ke Curug Cibereum katanya biar pemanasan dan ngerasain gimana rasanya naik gunung.

Berangkat dari rumah cuaca udah mendung dan gerimis kecil trus nyampe Parung hujan deres akhirnya berhenti dulu pake jas hujan baru lanjut jalan dan sepanjang perjalanan dari Parung sampe Cibodas hujan terus-terusan yang ada menggigil kedinginan :)), dan alhamdulillahnya pas nyampe gadong pas lagi jalur jakarta-puncak dibuka jadi bisa jalan terus tanpa macet.

Nyampe Cibodas langsung mampir ke warung dan langsung pesen teh manis panas dan mie rebus sambil numpang naro motor di warung tersebut kita baru jalan ke taman nasional gunung gede Pangrango, karena curug Cibereum ada dikawasan tersebut, untuk harga tiketnya Rp.18.500/orang dan loketnya buka hanya sampe jam 2 siang. Perjalanan sampe ke curug kurang lebih satu sampai satu setengah jam dan jalanannya memang menanjak sampe aku setiap 5 menit sekali minta berhenti karena ga kuat :P, untungnya ga semua jalanannya menanjak ada yang landai  ditambah udara yang sejuk akhirnya 1 jam terakhir jalan terus tanpa berhenti sambil cerita2 *baca curhat* kecuali buat foto-foto dan akhirnya nyampe juga ke Curug. Yeay!

20170114_111048

view yang bikin hati adem

Duh ngeliat air yang turun dengan deras dan udara yang bener-bener segar bikin betah berlama-lama di situ sambil merenung bahwa manusia itu kecil jadi apa yang patut disombongkan, manusia itu hanya butiran pasir di alam semesta ini, kenapa harus menganggap yang satu lebih tinggi dan lebih baik daripada yang lain, kenapa mesti ngerasa yang paling benar dan yang lain salah, pokonya banyak pikiran2 yang bikin aku gelisah beberapa hari terakhir mulai terlepas satu per satu meski ga seluruhnya, yang penting bisa mengurangi beban di hati lah.

Setelah menikmati makan siang yang dibawa dari rumah dan puas memandang curug akhirnya kita balik, yang mana perjalanan balik lebih cepat daripada pas naik tadi, karena kita juga pengen ke canopy trail Ciwalen dan alhamdulillahnya masih buka. O iya tiketnya Rp. 40.000/orang, dan ditambah biaya guide Rp. 50.000/kelompok. Karena aku cuma berdua abang aja dan ga ada orang lain juga yang mau kesana akhirnya aku tawar untuk guidenya 30rb, jadi berdua total 110rb.

Apa itu canopy trail Ciwalen? Canopy trail merupakan jembatan gantung yang membentang sepanjang 130 m dengan “tiang penyangga” berupa 4 pohon Rasamala (Altingia excelsa) dengan diameter rata-rata 1,2 meter dan tinggi canopy train berkisar 45 meter dan berujung ke curug Ciwalen dan maksimal orang 5 orang atau 350 kg yang bisa lewat per kelompok.

 

Kita ditemani guide ke canopy trail yang ternyata memang harus diguide karena ga bisa sembarang orang masuk dan gerbangnya dikunci jadi harus dibuka oleh petugas, dan kalo aku menikmati lewat jembatannya, abang yang ketakutan apalagi pas jembatannya goyang-goyang yang ada di langsung pegangan kenceng :)). Lewat jembatan langsung menuju curug Ciwalen yang cuma 5 menit doang dan di curug cuma ada kita bertiga doang jadi sepi banget berbeda waktu di Curug Cibereum yang rame, akhirnya sebentar doang  disana trus langsung balik, karena kita juga niat stay semalam jadi kita udah booking di Arra Lembah Pinus hotel.

Dan waktu balik abang nanya ” gimana masih mau ikut naik gunung, ini mah masih enak jalurnya kalo naik gunung beneran lebih terjal lagi?” dan istrinya pun langsung jawab “engga jadi deh, capek!” :)).

Terimakasih abang untuk perjalanannya yang menyenangkan meski cape tapi puas dan terutama lega banget berkurang beban dihati *ketcup basah* 😀

Iklan