Karimun Jawa-Part 3

Lanjutan dari sini ya…

Setelah kemaren snorkling dan main air, agenda hari ini kita keliling Karimun Jawa. Untuk penjelajahan kali ini, kita memang ga nyewa mobil tapi berkendara motor, karena kita ada sembilan orang, jadinya nyewa 5 motor ke pak Kul. Kita berangkat lagi abis subuh karena masih penasaran ngeliat sunrise yang cakep. Kalo kemaren buat ngeliat sunrise kita ke pantai Pancuran, kali ini kita ke pantai Annora. Menyenangkan pagi-pagi menyusuri jalan di karimun Jawa, jalanannya mulus, sepi kendaraan  trus udaranya sejuk.

Waktu mau ke jalan masuk menuju pantai Annora, motor temenku berhenti, waktu abang nanya  ternyata bannya bocor. Karena ga tau tukang tambal ban dimana, kita tanya sama penduduk disitu dimana tukang tambal ban terdekat dan dikasih tau tempatnya, yang ternyata ada 300 meter di belakang kita. Aku sama abang nemenin mereka ke tukang tambal ban, terus nanti rencananya satu temenku nungguin motor sedang yang satunya naik motor bareng kita. Tapi ternyata yang lain juga nunggu kita yang ga nyampe-nyampe, akhirnya ada 1 motor yang balik lagi buat ngecek keadaan kita. Nah karena ada dua motor akhirnya motor yang bocor itu ditinggal, trus 2 orang itu naik motor bareng kita, jadi naik motor bertiga.

 

Berbeda dengan pantai Pancuran yang rame, di pantai Annora ini pengunjungnya cuma kita doang. Memang pantainya kurang menarik, dan untuk bisa melihat surise kita harus naik ke naik bukit dan menikmati pemandangan dari sana. Dan karena insiden ban bocor jadi kita nyampe di pantai Annora udah terang, jadi gagal dapetin sunrise lagi.

Turun dari bukit kita main-main sebentar di pantainya, trus ngambil motor di tukang tambal ban lanjut nyari sarapan. Nah ternyata rumah makan di Karimun Jawa ini jarang banget, bisa dibilang susah *apa karena masih pagi yah?* jadi kita kemaren kita menyusuri jalan sambil tengok kiri kanan buat ngeliat ada  rumah makan yang buka ga dan kita ngeliat satu yang buka, waktu kita datengin ternyata hari itu dia ga jualan karena ibunya mau pergi, tapi akhirnya kita bujuk ibunya biar bisa melayani kita, ga papa menunya cuma mie rebus telor aja, dan ibunya bersedia.

Selama nunggu pesanan mie kita dateng, temen-temen main catur dan kartu dan karena aku juga ga bisa catur dan ga bisa kartu juga ya udah aku ngeliatin doang, sambil sesekali maen onet. Lupakan bisa buka IG atau WA soalnya disana Indosat ga ada sinyal sama sekali, kecuali Telkomsel 😦

Abis sarapan kita lanjutin lagi perjalanan, tujuan berikutnya Taman Mangrove, dengan tiket Rp. 12.500/org, kita bisa berkelililing diantara pohon mangrove, tapi harus hati-hati ya karena jalanannya licin apalagi habis hujan. Waktu kita berangkat dari warung tadi sebenarnya cuacanya terang, tapi pas kita di taman mangrove malah mendung trus hujan deras pas kita nyampe di menara. Akhirnya kita berteduh dulu di menara sambil membahas agenda hari itu, dan karena maksimal hanya 20 orang di menara, jadi waktu berasa goyang, aku dan beberapa teman langsung turun, karena selain kita ada juga pengujung lain yang naik ke menara. *takut rubuh*

Dari taman mangrove kita lanjut lagi ke pantai Barrakuda, dan perjalanan kali ini sempet nyasar-nyasar karena petunjuknya kurang dan lokasinya yang memang ada di belakang perumahan penduduk, dan karena pantainya bukan yang berpasir dan landai jadinya kita cuma duduk-duduk di pinggir pantai sambil melihat pemandangan laut, trus karena menjelang siang cuacanya panas mentereng, yang ada kita malah ngantuk, akhirnya ga lama disana lanjut perjalanan lagi ke bandara Karimun Jawa.

Niat awalnya ke bandara buat foto-foto di landasannya, tapi kayanya tertutup jadi akhirnya kita balik lagi, dan ada lagi insiden motor temenku mogok dan setelah diperiksa ternyata bensinnya habis, jadi tangkinya bener-bener kosong. Akhirnya kita semua berhenti,dan langsung ada yang nyari bensin, sedangkan yang lain mencoba ngakalin dengan cara ngambil bensin dari motor lain, yang penting biar bisa jalan dulu ke tempat penjual bensin terdekat.

Karena pom bensin di karimun Jawa itu cuma satu dan itu juga deket dengan pelabuhan, sedangkan kita lagi di belakang pulau jadi yah ngandelin yang jualan eceran dan harganya pun hampir 2 kali lipat harga normal, tapi karena saat itu pasokan bensin belum dikirimkan jadinya persediaan bensin kosong. Setelah bertanya-tanya dan keliling nyari yang jual bensin, akhirnya ada juga penjual yang nyimpen persediaan, akhirnya kita beli 2 liter dengan harga Rp. 12.000/liter, buat motor temenku sama sekalian persediaan kalo motor yang lain habis bensin.

Setelah semua aman, motor udah diisi bensin, cadanganpun tersedia, akhirnya kita baik ke penginapan buat istirahat dan makan siang, dan karena memang ada BPD terbiasa masak waktu naik gunung, jadi kali ini makan siangnya masak sendiri, menunya tumis kangkung, ikan bakar yang dikasih dari pak Kul, dan masak mie rebus, makannya liwetan pake daun pisang. 😀

Sorenya kita jalan lagi, kali ini tujuannya ke bukit Love. Itu loh tulisan LOVE dan KARIMUN JAWA yang menjadi landmark Karjaw, bahkan ada “sarang” yang biasa jadi spot foto disana. Karena kita sore kesananya jadi waktu photo di tulisan LOVE malah jadi backlight, trus pindah ke tulisan KARIMUN JAWA dan di pindah lagi photo di sarang, pokonya semua spot photo yang ada disana dimaksimalin. Dan memang karena ini sore terakhir kita di Karimun Jawa, jadi sekalian pengen ngeliat sunset disana.

Setelah menikmati sunset di bukit LOVE, kita lanjut lagi perjalanan ke alun-alun buat makan malam. Karena di sepanjang jalan alun-alun itu banyak penjual aneka seafood dan bisa dimasakin sesuai request kita. Dan buat makan malam kita pesen 2 kepiting yang dimasak asam manis dan saos padang, 2 cumi tepung, 2 ikan baronang bakar, dan 1 gurame bakar juga. 9 nasi abisnya 250rb untuk 9 orang, murah dan kenyang *Alhamdulillah* 😀

Setelah kenyang dan ga bisa juga duduk lama-lama di tempat makan karena udah ada yang antri, akhirnya kita balik ke penginapan dan karena sepanjanga perjalanan ga ada lampu jalan, jadilah jalanan gelap, untungnya kita konvoi jadi bisa ngandelin di depannya, eh tapi malah temen yang paling depan malah mau kelewatan kalo ga diingetin sama yang belakangnya. :)) Nyampe penginapan, duduk-duduk sambil ngobrol di gazebo, dan menikmati suasana malam terakhir, abisbeberes trus istirahat karena besok pagi kita pulang dengan kapal Siginjai jadi harus berangkat dari penginapan jam 5.

Seperti yang aku bilang sebelumnya pembelian tiket Siginjai hanya bisa lewat loket langsung, jadi untuk pembelian tiket pulang ada dua temen yang diutus untuk ngantri beli tiket dengan minjem motor pak Kul. Dan yang lain berangkat belakangan karena menunggu sarapan yang kita pesen. Setelah pamit dan terimakasih sama pak Kul  baru kita berangkat ke Pelabuhan dan menunggu keberangkatan kapal jam 7 nanti.

Trus gimana dengan motor pak Kul yang dibawa temenku ke pelabuhan buat beli tiket? ya udah ditinggal aja diparkiran dengan kunci yang menempel di motor, tenang ga akan hilang, atau dicuri. Aman!.

Berbeda dengan waktu berangkat kita duduk di geladak, pas pulangnya kita duduk di dalam karena ternyata waktu kita naik, pintu ke geladak masih dikunci dan dibuka waktu kapal udah jalan. Waktu kapal mau siap-siap berangkat, dan aku berdiri di pinggir jendela, eh ngeliat double pelangi di ujung pulau, dan itu ga hanya sebagian tapi bener-bener full pelanginya, cakep banget. Karena duduknya terpisah, yang ada sepanjang perjalanan aku malah banyakan tidur dan malah lebih bosen.

Nyampe di Pelabuhan Kartini jam 11 siang, dan karena kita mau ke Semarang dan ga sewa mobil dari pelabuhan, akhirnya kita jalan ke terminal Jepara, yang ternyata lumayan jauh dari pelabuhan *kata siapa itu deket?*. Bahkan ada temen yang memang berbeda sendiri bawaannya namanya mas Andi, kalo yang lain backpacker-an, dia mah bawa koper sendiri, menyerah jalan kaki dan lebih memilih naik becak.

Awalnya kita mau nyewa nyewa mobil di terminal, tapi ternyata hanya ada 1 mobil dan kita ada sembilan orang jadi ga mungkin cukup kalo cuma satu mobil, ahirnya ga jadi sewa trus naik bus Jepara-Semarang, trus lanjut naik Trans Semarang turun di halte yang terdekat dengan Lawang Sewu memanfaatkan waktu sebelum pulang, karena kereta kita jam 9 malam.

Karena belum makan siang, jadi kita mampir dulu makan tahu gimbal abis, baru masuk ke Lawang Sewu, tiket masuknya Rp. 10.000/org. Dan karena udah sore trus juga rame jadi kita hanya keliling di bangunan depan dan ga masuk ke bangunan belakang *yang penting udah pernah masuk*. Abis itu lanjut tujuan berikutnya beli oleh-oleh di jalan Padanaran, baru deh ke stasiun.

Nah lagi-lagi mas Andi yang bawa koper itu memang belum dapet tiket pulang, mau naik pesawat harganya naik terus akhirnya dia tetep ikut ke stasiun dan berharap dapet tiket, dan alhamdulillahnya ada satu kursi kosong jadilah dia langsung beli tiket, malah keretanya duluan berangkat daripada kita yang naik Brantas.

Dan senangnya pas pulang kita semua satu kereta dan ada sebagian yang satu gerbong,  bener aja kan ga lama kereta berangkat aku disuruh pindah tempat duduk karena  abang mau maen kartu dengan yang lain. Karena ada yang turn di Bekasi, dan Jatiegara, akhirnya kita pamitan di kereta, sedang aku dan abang turun terakhir di Senen.

Karena hari itu aku sama abang langsung ke kantor masing-masing, jadi setelah sholat subuh di Senen langsung misah aku naik transjakarta, abang naik gojek ke kantornya. Sampe kantor langsung mandi dan siap buat kerja lagi *meski ga konsen* 😀

Ternyata seru dan menyenangkan banget bisa liburan bareng, ketemu teman-teman baru dan ke tempat yang baru. Terimakasih abang atas liburannya 😀

Iklan

8 thoughts on “Karimun Jawa-Part 3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s