Jelajah Yogya dan Sekitar-Day 2

Kalo kemaren kami ke daerah Magelang, hari ini destinasi kami ke Kulon Progo dengan tujuan utama ke KALIBIRU. Tentu semua udah pada tahu dong tentang Kalibiru ini, tempat wisata yang memiliki pemandangan yang cakep banget, tentu saja  menjadi spot foto yang keren dan terletak di atas bukit. karena itulah Kalibiru menjadi salah satu list yang kami kunjungi.

Berbekal GPS, kami berangkat setelah sarapan. Lama perjalanan dari Yogya ke Kalibiru kurang lebih 1 jam. Jalanan yang dilalui tidak semuanya beraspal ada yang berbatu jadi mesti hati2. Dan waktu kami mau ke Kalibiru, tiba-tiba diberhentikan oleh seseorang kemudian diberi tahu kalo jalanan kesana agak curam, terjal, licin dan berliku jadi disarankan naik jeep yang bisa disewa ataupun naik ojek. Aku yang udah merasa kalo dia mencari pelanggan untuk penyewaan jeepnya dan setelah melihat motor yang tukang ojek pakai sama dengan yang kami kendarain sekarang, dan lagipula banyak penduduk yang bolak balik naik motor, berarti kan aman untuk mengendarai sampai keatas. Akhirnya aku bilang kalo kami akan nyoba dulu keatas nanti kalo memang ga bisa dan ga memungkinkan naik motor kami akan balik. Jadilah kami lanjutkan perjalanan dan memang jalanannya berbatu dan agak curam, ngeri-ngeri sedap sebenarnya karena sebelahnya jurang, tapi kalo memang yakin kendaraannya kondisinya fit, insyaallah bisa ko nyampe keatas. Dan terbukti kami bisa mencapai atas tanpa kendala apapun. (Alhamdulillah aku ga mesti turun dari motor). 😀

Setelah parkir dan jalan mendaki sedikit, tiba di loket masuk dan bayar Rp. 5.000/orang. Ini tiket masuknya aja ya kalo mau foto dan nyetak atau copy foto mesti bayar lagi. Dan begitu sampai memang bener pemandangannya bagus banget Masya Allah bikin betah berlama-lama disitu, dan disana terdapat bermacam-macam spot foto di beberapa lokasi yang berbeda dan dikenakan Rp. 30.000/spot, dan karena mereka ga terima nyetak foto yang ada copy/transfer foto yang dikenakan Rp. 5.000/foto. Tentu kami ga bakal melewatkan kesempatan buat foto di salah satu spot itu. Waktu naik ke Spot foto panggung, pas naik mah biasa aja lagipula udah pake safety tapi tetep aja ketika diatas langsung mengkeret apalagi pas disuruh foto duduk dipinggir langsung nyali ciut.  :))

Abis itu kami mampir di salah satu warung dan pesen mie rebus, kopi dan gorengan. Karena gorengannya baru mateng trus enak ditambah suasana yang dingin jadi kami berdua menghabiskan 10 gorengan, Waktu mau bayar terus nanya ibunya berapa totalnya abis berdua cuma 16 ribu aja, aku yang ga yakin memastikan lagi apa aja yang kami makan dan jawaban ibunya tetap sama, terus aku tanya emang gorengan harganya berapa? ternyata cuma lima ratus rupiah. Iya bener gopek doang, padahal gorengannya gede-gede loh udah gitu enak pula. (murah banget kan) Akhirnya kami beli lagi gorengannya buat bekel dijalan.

Setelah puas menikmati Kalibiru, kami balik dan kali ini kami melewati jalan yang berbeda dengan yang sebelumnya, karena menurut bapak penjaga parkir jalananannya lebih landai. Dan memang sih jalanannya ga terlalu curam tapi tetep aja ngeri kalo lagi pas-pasan dengan kendaraan lain, jadi kami jalan pelan-pelan dan kalo udah turunan banget aku mending tutup mata aja daripada bikin ribut dan diomelin abang saking takutnya. 😛

Ternyata jalanan yang kami lalui melewati waduk Sermo, tapi karena cuaca mendung dan gerimis akhirnya kami cuma lewati saja ga pake berhenti, dan karena takut nyasar jadi  kami ngikutin orang-orang  yang mau ke jalan utama juga. Selanjutnya kami ke pantai Glagah, yang kami kira akan bagus pantainya ternyata bukan pantai untuk berenang karena ombaknya yang besar dan pasirnya yang hitam, jadi disana kami cuma duduk sambil menikmati ombak, nulis di pasir dan ngeliat kepiting kecil yang lagi jalan ke lobangnya.

Malamnya rencana mau makan di alun-alun sambil mengeliat kemeriahan disana, ternyata pas nyampe alun-alun ko sepi ga ada odong-odong yang ngehits, eh ternyata kami salah alun-alun, jadilah pergi ke alun-alun yang satunya dan begitu masuk udah rame meriah dengan berbagai macam odong-odong dan musiknya yang meriah. Karena niatnya mau makan akhirnya kami melipir ke salah satu warung yang menyediakan nasi goreng, trus pesen wedang ronde yang ternyata enak, nasi gorengnya pun enak karena dimasaknya bukan kompor gas/minyak tapi bara.

Karena penasaran pengen nyobain naik odong-odong, aku ngajak abang buat naik awalnya ga mau tapi ngeliat istrinya yang pengen banget akhirnya mau juga, waktu bingung mau naik yang mana, ada yang nyamperin dan ngasih harga, terus ditawar jadi Rp. 25.000/satu kali putaran. Dan ternyata pegel juga ngayuhnya, mana padat kan jadi sering berhentinya. Tapi yang penting udah ngerasain naik odong-odong versi keren dan meriah :)).

Dan karena masih jam 9, aku pengen ngopi, akhirnya kami mencari cafe yang masih buka deket situ, tapi ternyata ga cuma pesen kopi tapi  pesen makanan juga, jadilah kami berdua makan lagi (gimana ga gembul). :))

 

Iklan

6 thoughts on “Jelajah Yogya dan Sekitar-Day 2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s