Ied Mubarak

Alhamdulillah sidang isbat sudah menetapkan 1 Syawal 1438 H jatuh pada tanggal 25 Juli 2017, itu berarti Ramadhan sudah pergi meninggalkan kita :(( .

Maka dari itu aku mau mengucapkan,

SELAMAT IDUL FITRI 1438 H

Taqabalallahu minna waminkum syiyamana wa shiyamkum. Kullu’aam wa antum bikhair.

Semoga Allah menerima segala amalan dan puasa kita, dan menyampaikan kita pada Ramadhan berikutnya.

Mohon maaf lahir batin ya…. 😀

 

Tertanda,

 

Yang masih lembur pada malam takbiran.

 

 

Karimun Jawa-Part 3

Lanjutan dari sini ya…

Setelah kemaren snorkling dan main air, agenda hari ini kita keliling Karimun Jawa. Untuk penjelajahan kali ini, kita memang ga nyewa mobil tapi berkendara motor, karena kita ada sembilan orang, jadinya nyewa 5 motor ke pak Kul. Kita berangkat lagi abis subuh karena masih penasaran ngeliat sunrise yang cakep. Kalo kemaren buat ngeliat sunrise kita ke pantai Pancuran, kali ini kita ke pantai Annora. Menyenangkan pagi-pagi menyusuri jalan di karimun Jawa, jalanannya mulus, sepi kendaraan  trus udaranya sejuk.

Waktu mau ke jalan masuk menuju pantai Annora, motor temenku berhenti, waktu abang nanya  ternyata bannya bocor. Karena ga tau tukang tambal ban dimana, kita tanya sama penduduk disitu dimana tukang tambal ban terdekat dan dikasih tau tempatnya, yang ternyata ada 300 meter di belakang kita. Aku sama abang nemenin mereka ke tukang tambal ban, terus nanti rencananya satu temenku nungguin motor sedang yang satunya naik motor bareng kita. Tapi ternyata yang lain juga nunggu kita yang ga nyampe-nyampe, akhirnya ada 1 motor yang balik lagi buat ngecek keadaan kita. Nah karena ada dua motor akhirnya motor yang bocor itu ditinggal, trus 2 orang itu naik motor bareng kita, jadi naik motor bertiga.

 

Berbeda dengan pantai Pancuran yang rame, di pantai Annora ini pengunjungnya cuma kita doang. Memang pantainya kurang menarik, dan untuk bisa melihat surise kita harus naik ke naik bukit dan menikmati pemandangan dari sana. Dan karena insiden ban bocor jadi kita nyampe di pantai Annora udah terang, jadi gagal dapetin sunrise lagi.

Turun dari bukit kita main-main sebentar di pantainya, trus ngambil motor di tukang tambal ban lanjut nyari sarapan. Nah ternyata rumah makan di Karimun Jawa ini jarang banget, bisa dibilang susah *apa karena masih pagi yah?* jadi kita kemaren kita menyusuri jalan sambil tengok kiri kanan buat ngeliat ada  rumah makan yang buka ga dan kita ngeliat satu yang buka, waktu kita datengin ternyata hari itu dia ga jualan karena ibunya mau pergi, tapi akhirnya kita bujuk ibunya biar bisa melayani kita, ga papa menunya cuma mie rebus telor aja, dan ibunya bersedia.

Selama nunggu pesanan mie kita dateng, temen-temen main catur dan kartu dan karena aku juga ga bisa catur dan ga bisa kartu juga ya udah aku ngeliatin doang, sambil sesekali maen onet. Lupakan bisa buka IG atau WA soalnya disana Indosat ga ada sinyal sama sekali, kecuali Telkomsel 😦

Abis sarapan kita lanjutin lagi perjalanan, tujuan berikutnya Taman Mangrove, dengan tiket Rp. 12.500/org, kita bisa berkelililing diantara pohon mangrove, tapi harus hati-hati ya karena jalanannya licin apalagi habis hujan. Waktu kita berangkat dari warung tadi sebenarnya cuacanya terang, tapi pas kita di taman mangrove malah mendung trus hujan deras pas kita nyampe di menara. Akhirnya kita berteduh dulu di menara sambil membahas agenda hari itu, dan karena maksimal hanya 20 orang di menara, jadi waktu berasa goyang, aku dan beberapa teman langsung turun, karena selain kita ada juga pengujung lain yang naik ke menara. *takut rubuh*

Dari taman mangrove kita lanjut lagi ke pantai Barrakuda, dan perjalanan kali ini sempet nyasar-nyasar karena petunjuknya kurang dan lokasinya yang memang ada di belakang perumahan penduduk, dan karena pantainya bukan yang berpasir dan landai jadinya kita cuma duduk-duduk di pinggir pantai sambil melihat pemandangan laut, trus karena menjelang siang cuacanya panas mentereng, yang ada kita malah ngantuk, akhirnya ga lama disana lanjut perjalanan lagi ke bandara Karimun Jawa.

Niat awalnya ke bandara buat foto-foto di landasannya, tapi kayanya tertutup jadi akhirnya kita balik lagi, dan ada lagi insiden motor temenku mogok dan setelah diperiksa ternyata bensinnya habis, jadi tangkinya bener-bener kosong. Akhirnya kita semua berhenti,dan langsung ada yang nyari bensin, sedangkan yang lain mencoba ngakalin dengan cara ngambil bensin dari motor lain, yang penting biar bisa jalan dulu ke tempat penjual bensin terdekat.

Karena pom bensin di karimun Jawa itu cuma satu dan itu juga deket dengan pelabuhan, sedangkan kita lagi di belakang pulau jadi yah ngandelin yang jualan eceran dan harganya pun hampir 2 kali lipat harga normal, tapi karena saat itu pasokan bensin belum dikirimkan jadinya persediaan bensin kosong. Setelah bertanya-tanya dan keliling nyari yang jual bensin, akhirnya ada juga penjual yang nyimpen persediaan, akhirnya kita beli 2 liter dengan harga Rp. 12.000/liter, buat motor temenku sama sekalian persediaan kalo motor yang lain habis bensin.

Setelah semua aman, motor udah diisi bensin, cadanganpun tersedia, akhirnya kita baik ke penginapan buat istirahat dan makan siang, dan karena memang ada BPD terbiasa masak waktu naik gunung, jadi kali ini makan siangnya masak sendiri, menunya tumis kangkung, ikan bakar yang dikasih dari pak Kul, dan masak mie rebus, makannya liwetan pake daun pisang. 😀

Sorenya kita jalan lagi, kali ini tujuannya ke bukit Love. Itu loh tulisan LOVE dan KARIMUN JAWA yang menjadi landmark Karjaw, bahkan ada “sarang” yang biasa jadi spot foto disana. Karena kita sore kesananya jadi waktu photo di tulisan LOVE malah jadi backlight, trus pindah ke tulisan KARIMUN JAWA dan di pindah lagi photo di sarang, pokonya semua spot photo yang ada disana dimaksimalin. Dan memang karena ini sore terakhir kita di Karimun Jawa, jadi sekalian pengen ngeliat sunset disana.

Setelah menikmati sunset di bukit LOVE, kita lanjut lagi perjalanan ke alun-alun buat makan malam. Karena di sepanjang jalan alun-alun itu banyak penjual aneka seafood dan bisa dimasakin sesuai request kita. Dan buat makan malam kita pesen 2 kepiting yang dimasak asam manis dan saos padang, 2 cumi tepung, 2 ikan baronang bakar, dan 1 gurame bakar juga. 9 nasi abisnya 250rb untuk 9 orang, murah dan kenyang *Alhamdulillah* 😀

Setelah kenyang dan ga bisa juga duduk lama-lama di tempat makan karena udah ada yang antri, akhirnya kita balik ke penginapan dan karena sepanjanga perjalanan ga ada lampu jalan, jadilah jalanan gelap, untungnya kita konvoi jadi bisa ngandelin di depannya, eh tapi malah temen yang paling depan malah mau kelewatan kalo ga diingetin sama yang belakangnya. :)) Nyampe penginapan, duduk-duduk sambil ngobrol di gazebo, dan menikmati suasana malam terakhir, abisbeberes trus istirahat karena besok pagi kita pulang dengan kapal Siginjai jadi harus berangkat dari penginapan jam 5.

Seperti yang aku bilang sebelumnya pembelian tiket Siginjai hanya bisa lewat loket langsung, jadi untuk pembelian tiket pulang ada dua temen yang diutus untuk ngantri beli tiket dengan minjem motor pak Kul. Dan yang lain berangkat belakangan karena menunggu sarapan yang kita pesen. Setelah pamit dan terimakasih sama pak Kul  baru kita berangkat ke Pelabuhan dan menunggu keberangkatan kapal jam 7 nanti.

Trus gimana dengan motor pak Kul yang dibawa temenku ke pelabuhan buat beli tiket? ya udah ditinggal aja diparkiran dengan kunci yang menempel di motor, tenang ga akan hilang, atau dicuri. Aman!.

Berbeda dengan waktu berangkat kita duduk di geladak, pas pulangnya kita duduk di dalam karena ternyata waktu kita naik, pintu ke geladak masih dikunci dan dibuka waktu kapal udah jalan. Waktu kapal mau siap-siap berangkat, dan aku berdiri di pinggir jendela, eh ngeliat double pelangi di ujung pulau, dan itu ga hanya sebagian tapi bener-bener full pelanginya, cakep banget. Karena duduknya terpisah, yang ada sepanjang perjalanan aku malah banyakan tidur dan malah lebih bosen.

Nyampe di Pelabuhan Kartini jam 11 siang, dan karena kita mau ke Semarang dan ga sewa mobil dari pelabuhan, akhirnya kita jalan ke terminal Jepara, yang ternyata lumayan jauh dari pelabuhan *kata siapa itu deket?*. Bahkan ada temen yang memang berbeda sendiri bawaannya namanya mas Andi, kalo yang lain backpacker-an, dia mah bawa koper sendiri, menyerah jalan kaki dan lebih memilih naik becak.

Awalnya kita mau nyewa nyewa mobil di terminal, tapi ternyata hanya ada 1 mobil dan kita ada sembilan orang jadi ga mungkin cukup kalo cuma satu mobil, ahirnya ga jadi sewa trus naik bus Jepara-Semarang, trus lanjut naik Trans Semarang turun di halte yang terdekat dengan Lawang Sewu memanfaatkan waktu sebelum pulang, karena kereta kita jam 9 malam.

Karena belum makan siang, jadi kita mampir dulu makan tahu gimbal abis, baru masuk ke Lawang Sewu, tiket masuknya Rp. 10.000/org. Dan karena udah sore trus juga rame jadi kita hanya keliling di bangunan depan dan ga masuk ke bangunan belakang *yang penting udah pernah masuk*. Abis itu lanjut tujuan berikutnya beli oleh-oleh di jalan Padanaran, baru deh ke stasiun.

Nah lagi-lagi mas Andi yang bawa koper itu memang belum dapet tiket pulang, mau naik pesawat harganya naik terus akhirnya dia tetep ikut ke stasiun dan berharap dapet tiket, dan alhamdulillahnya ada satu kursi kosong jadilah dia langsung beli tiket, malah keretanya duluan berangkat daripada kita yang naik Brantas.

Dan senangnya pas pulang kita semua satu kereta dan ada sebagian yang satu gerbong,  bener aja kan ga lama kereta berangkat aku disuruh pindah tempat duduk karena  abang mau maen kartu dengan yang lain. Karena ada yang turn di Bekasi, dan Jatiegara, akhirnya kita pamitan di kereta, sedang aku dan abang turun terakhir di Senen.

Karena hari itu aku sama abang langsung ke kantor masing-masing, jadi setelah sholat subuh di Senen langsung misah aku naik transjakarta, abang naik gojek ke kantornya. Sampe kantor langsung mandi dan siap buat kerja lagi *meski ga konsen* 😀

Ternyata seru dan menyenangkan banget bisa liburan bareng, ketemu teman-teman baru dan ke tempat yang baru. Terimakasih abang atas liburannya 😀

Karimun Jawa-Part 2

lanjutan dari sini..

Karena mau mengejar sunrise, kita semua bangun jam 4 pagi. Abis Sholat subuh langsung berangkat ke pantai Pancuran dianter sama anaknya pak Kul. Perjalanan kesana sepi banget karena jalanan masih gelap dan hanya ada kendaraan kita di jalan, trus menuju pantainya kita harus jalan kaki karena memang tidak ada akses jalan mobil kesana, dan begitu nyampe ternyata udah rame dengan orang yang punya tujuan sama, mengejar sunrise.

Masya Allah banget ya menikmati momen matahari terbit, mulai dari hanya muncul semburatnya kemudian perlahan-lahan matahari muncul. Dari gelap gulita sampe terang benderang, meski ga bisa melihat sunrise yang sempurna karena tertutup awan tapi itu juga udah cantik banget.

Setelah puas menikmati sunrise di pinggir pantai, dan kita udah kelaperan juga akhirnya kita pergi ke pasar buat beli sarapan, disana ada yang jualan nasi uduk dan lauk pauk, jadi kita beli nasi uduk komplit, pepes ikan dan botok, urap, dan gorengan, trus  makannya di penginapan.

Ketika lagi makan di gazebo, kita baru tau ternyata pemilik penginapan udah nyiapin sarapan, dan karena kita ga pesen sarapan di penginapan tapi ga enak juga sama pak Kul, akhirnya sarapan yang udah disediain kita bawa buat nanti makan siang. abis sarapan kita siap-siap buat snorkling. Tapi sayang ada  yang mesti balik duluan karena ditelepon oleh ibunya suruh pulang, karena memang rencananya setelah dari pulau Karimun Jawa mereka langsung pulang kampung di Blitar. Padahal liburan ke Karimun Jawa ini adalah ide dia, yang pengen liburan bareng keluarga tapi ga bikin kantong jebol. 😛

Waktu Berangkat langsung dari dermaga depan penginapan, kita juga sekalian pamitan sama temen yang mau balik duluan karena pasti nanti mereka udah ga ada lagi waktu kita pulang dari snorkling karena ngejar kapal express yang berangkat siang *jadi sepi deh ga ada 2 anak kecil*.

Perjalan dari dermaga ke spot snorkling yang pertama kurang lebih 30 menit, begitu udah berhenti, kita langsung nyebur dan seneng banget akhirnya bisa nyebur di laut dan menikmati pemandangan bawah laut meski ikannya pada ngumpet. 😛

Puas snorkling dilanjutkan perjalanan ke pulau Cemara Kecil untuk makan siang, dan istirahat sambil main-main di pantainya, trus ngeliat di langit cuaca udah mendung agak khawatir bakal hujan aja, dan alhamdulillah hujan belum turun waktu kita udah nyampe pulau. Pulau Cemara Kecil ternyata memang menjadi tempat istirahat diantara jeda ke spot snorkling berikutnya.

Nyampe di pulau langsung nyari tempat buat gelar tiker, trus makan siang dengan menu yang dibawa dari penginapan yang meski sederhana tapi karena kita semua kelaperan jadi berasa nikmat banget. Selesai makan kita duduk-duduk di pinggir pantai, eh ga lama hujan turun deras banget jadilah kita hujan-hujanan di pinggir pantai, yang ternyata malah makin dingin.

Akhirnya kita nyebur ke laut yang justru airnya jadi hangat, ya udah kita malah berendam sambil maen tebak-tebakan “abc” yang kalah mesti nahan nafas di air, seru banget, :)) lumayan lama juga hujannya turun, dari kita yang udah pindah-pindah tempat sampe pephotoan trus maen lagi di pantainya belum berhenti juga.

Setelah hujan berhenti, baru deh kita lanjutuin perjalanan lagi ke spot snorkling berikutnya, dan perjalanan jadi agak mengerikan karena ombaknya yang tinggi jadi bikin kapal miring, trus pas nyampe ke spot-nya ngeliat ombak tinggi trus juga airnya keruh akhirnya kita putuskan ga jadi snorkling, akhirnya kita dibawa ke pulau Tanjung Gelam, trus disana makan lagi dong dan tentu aja beli gorengan yang meski juga tahu, tempe, dan pisang tapi enak, abis itu naik kapal lagi trus balik ke penginapan.

Sebenarnya paket snorkling kita kan tiga spot, tapi karena memang cuaca yang tidak direncanakan, akhirnya kita cuma dapet satu spot, dan kita minta penggantian hari atau pengurangan harga. Tapi karena ga mungkin pengurangan harga, jadi sama bapaknya kita dikasih penggantian besok pagi bisa snorkling lagi, tapi karena jadwal besok adalah jelajah di darat, jadi ada beberapa yang memang ga mau snorkling lagi *inget persediaan baju*.

Nyampe penginapan langsung mandi dan bebersih, dan seperti hari sebelumnya, sorenya kita duduk-duduk di dermaga sambil menikmati sunset yang kali ini karena habis hujan jadi ga dapetin lagi sunset yang cantik. Abis itu kita makan malam yang merupakan pesanan makan siang  yang udah kita pesan,trus lanjut ngobrol2 . Karena kecapean akhirnya aku tidur duluan sementara yang lain ngebahas agenda buat besok dan share cost hari ini.

Karimun Jawa-part 1

Longweekend di akhir april lalu dimanfaatkan aku sama abang buat liburan ke Karimun Jawa, tapi kali ini perginya ga cuma kita berdua tapi bareng teman-teman dari BPD alias Backpacker Depok, dari total 20 orang yang direncanakan berangkat yang jadi hanya 11 orang plus 2 balita.

Berangkat dari stasiun Senen naik Gumarang dan meski kereta ekonomi tapi bersih dan ber-ac jadi tetap nyaman. Nyampe Semarang Tawang jam 10-an trus karena jadwal keberangkatan yang lain beda-beda bahkan ada juga yang dari Palembang, jadi untuk melanjutkan perjalanan ke Pelabuhan Kartini di Jepara dibagi 2 tim. Tim yang pertama berangkat jam 10 malam sekalian nanti standby untuk beli tiket Kapal Siginjai yang hanya bisa beli langsung di loket, dan aku sama abang ngikut yang tim kedua menunggu teman yang naik Menoreh dan Bus yang nyampe jam 3-an. Jadilah kita nunggu di stasiun bareng 1 teman yang juga udah nyampe duluan.

Setelah semuanya udah nyampe, kita langsung berangkat ke Pelabuhan Kartini dengan mobil dengan biaya sewa Rp. 350.000 dan mungkin karena masih pagi plus supirnya juga agak ngebut jadi perjalanan dari Semarang cuma 1 1/2 jam. Nyampe sana ketemu teman-teman yang duluan nyampe trus sholat subuh dan sarapan sambil nunggu kapal yang berangkat jam 7. Harga tiket Siginjai ini Rp. 81.000/orang tapi ada juga kapal express yang berangkatnya jam 9 dan tiketnya tentu lebih mahal.

Begitu naik kapal kita langsung naik ke geladak yang merupakan lantai paling atas kapal dan karena disitu ga ada tempat duduk jadi bisa gelar tiker trus bisa duduk selonjoran bahkan tiduran yang alhamdulilah kapalnya ga terlalu penuh jadi kita bisa dapet spot yang enak di samping dapur kapal yang ditengah perjalanan tercium wangi ikan asin yang dimasak awak kapal jadi bikin laper :))

Lama perjalanan dari Jepara ke Karimun Jawa 4 jam, jadi selama perjalanan yang ada kita ngobrol-ngobrol karena memang baru kenal di trip ini, yang bikin aku seneng meski baru kenal tapi bisa langsung akrab, trus main sama 2 anaknya temen yang masih balita, yang mana adenya anteng banget digendong siapa aja mau yang ada kita gemes banget, dan selebihnya tidur.

Nyampe di Pelabuhan Karimun kita udah dijemput pemilik penginapan dengan mobil pick-up karena penginapan kita agak dibelakang pulau, tapi seru banget naik mobil pick up yang ngebut menyusuri jalan Karjaw yang mulus. Tempat penginapan kita memang sederhana tapi nyaman udah gitu ada dermaga sendiri jadi nanti ke kalo mau snorkling langsung berangkat dari situ trus juga langsung bisa menikmati sunset tanpa perlu jalan ketempat lain.

Kita pesen 3 kamar, 1 buat perempuan dan sisanya buat cowo. Setelah masukin barang-barang ke kamar, sholat trus sejenak menikmati suasana, kita berangkat ke pantai Ujung Gelam buat makan siang dengan dianter mobil pick up yang tadi, trus kita dikasih tau sama pemilik penginapan namanya Pak Kul kalo beli makan jangan semuanya beli di satu warung, tapi harus ke yang lain juga, biar bagi-bagi rejeki katanya. Dan jadinya kita beli makan di warung satu, beli minuman disebelahnya trus beli gorengan di yang lain. 😀

Pantai Ujung Gelam ini cakep, bersih, ombaknya tenang, udah gitu dipenuhi pepohonan jadi meski siang terik tapi tetap adem. Kita makan di pinggir pantai sambil menikmati semilir angin, mendengar deburan ombak dan memandang ke lautan, damai banget.  Setelah makan kita masih main-main disitu dan duduk-duduk di pasirnya, sampe udah mulai pada ngantuk trus ada yang bilang “balik ke penginapan yuk”.

Balik penginapan kita ga naik mobil tapi menyusuri pantai Ujung Gelam terus nyampe di Pantai Batu Topeng. Nah disini karena ada tempat duduk trus ketemu orang yang udah 3 hari kemping di situ dan ternyata SENDIRIAN *berani euy*, jadinya kita istirahat disitu, mungkin karena suasananya yang emang enak jadi beberapa ada yang ngantuk trus merem eh terus tidur beneran, ada kali 30 menit kita disitu maen-maen sambil nunggu yang pada tidur baru jalan lagi.

Nyampe penginapan langsung istirahat dan mandi karena badan udah lengket banget, abis itu kita ngumpul di dermaga menunggu sunset yang mana karena berawan jadi ga dapet sunset yang ciamik, lanjut makan malam trus ngobrol di pendopo sambil ngitung share cost hari ini trus tidur. Dan mungkin karena capek kepanasan anaknya temenku jadi rewel dan baru tidur hampir tengah malam.

Pilihan

Setiap orang punya pilihan dalam hidupnya

Berusaha mencari yang lebih baik dalam kehidupannya

Mungkin bukan kemarin,tapi saat ini

Pilihan itu harus ditentukan

Untuk berpaling atau tetap bertahan

Tidak ada yang salah dengan setiap keputusan

Dunia masih luas untuk dijelajahi

Jika ini bukan lagi tempat yang terbaik

Mungkin memang peruntungan ada disana

Lanjutkan langkah dan perjuangan

Meski berat berpisah, tapi aku akan kuat bertahan

Mencoba memahami setiap kejadian selama 3 bulan ini.

Mencari apa dan dimana yang salah

Maafkan jika memang tidak berusaha untuk menjadi yang terbaik

 

Ciputat, 25/02/17

#edisimelow

 

weekend Getaway-Curug Cibereum

Waktu pertama kali abang diajak naik gunung sama temannya ke Cikuray, dari awal udah semangat banget beli segala perlengkapannya mulai dari sepatu gunung, sleeping bag, ransel tenda, sampe printilan lainnya dan ternyata kalo diitung-itung harganya lumayan juga yah *istri perhitungan* :)), trus aku juga ga yakin kan abang bakal kuat sampe puncak, sampe aku nanya ke abang “yakin mau naik gunung? yakin kuat? ntar kalo pingsan gimana?” begitu trus pertanyaannya, tapi dengan pedenya dia jawab “yakin bisalah kan belum dicoba, jadi ga tau kuat atau engga”.

Dan waktu balik dari Cikuray dan nyampe di rumah jalannya agak tertatih-tatih, trus aku tanya kenapa, dia cerita katanya  pas mau turun jalanannya agak licin jadi kepleset trus keseleo, bahkan sampe ga bisa jalan jadi mesti dibopong sampe pos bawah.

Meski keseleo dan sampe ga bisa jalan waktu nanjak pertama kali tapi abang ga kapok, yang ada malah ketagihan. Jadilah hampir setiap bulan ada aja jadwalnya naik gunung yang ada di pulau Jawa bareng teman-temannya, dan pulang-pulang slalu bawa cerita seru gimana selama perjalanan kesana dan gimana bagusnya pemandangan dari puncak.

Ga sekali dua kali sih abang ngajak aku buat ikut, katanya biar tau gimana rasanya naik gunung dan bisa ngeliat langsung pemandangan dari puncak ga cuma lewat foto aja, tapi aku ga pernah mengiyakan ajakannya. Abisnya istrinya ini kan ribet masalah pertoiletan jadi daripada nyusahin mending ga ikutan sama sekali  apalagi perjalanan ke puncak itu kan lebih dari sehari.

Walau aku ga mau kalo diajak naik gunung, tapi kalo jalan-jalan ke alam masih mau lah kaya waktu ke Malang selain pergi ke BNS, Museum Angkut dan Jatim Park aku sama abang pergi ke Coban Rondo yang sayangnya ternyata ditutup karena longsor, akhirnya malah pergi ke Gunung Banyak, trus waktu ke Cirebon kita pergi ke Curug Landung di Kuningan, dan aku menikmati semua perjalanan itu.

Nah awal tahun kemaren ko penasaran juga gimana rasanya naik gunung, dan gimana kepuasannya waktu nyampe puncak, trus aku bilang ke abang pengen sekali-kali ikut naik gunung, akhirnya sabtu tanggal 14 Januari lalu abang ngajak ke Cibodas tepatnya ke Curug Cibereum katanya biar pemanasan dan ngerasain gimana rasanya naik gunung.

Berangkat dari rumah cuaca udah mendung dan gerimis kecil trus nyampe Parung hujan deres akhirnya berhenti dulu pake jas hujan baru lanjut jalan dan sepanjang perjalanan dari Parung sampe Cibodas hujan terus-terusan yang ada menggigil kedinginan :)), dan alhamdulillahnya pas nyampe gadong pas lagi jalur jakarta-puncak dibuka jadi bisa jalan terus tanpa macet.

Nyampe Cibodas langsung mampir ke warung dan langsung pesen teh manis panas dan mie rebus sambil numpang naro motor di warung tersebut kita baru jalan ke taman nasional gunung gede Pangrango, karena curug Cibereum ada dikawasan tersebut, untuk harga tiketnya Rp.18.500/orang dan loketnya buka hanya sampe jam 2 siang. Perjalanan sampe ke curug kurang lebih satu sampai satu setengah jam dan jalanannya memang menanjak sampe aku setiap 5 menit sekali minta berhenti karena ga kuat :P, untungnya ga semua jalanannya menanjak ada yang landai  ditambah udara yang sejuk akhirnya 1 jam terakhir jalan terus tanpa berhenti sambil cerita2 *baca curhat* kecuali buat foto-foto dan akhirnya nyampe juga ke Curug. Yeay!

20170114_111048

view yang bikin hati adem

Duh ngeliat air yang turun dengan deras dan udara yang bener-bener segar bikin betah berlama-lama di situ sambil merenung bahwa manusia itu kecil jadi apa yang patut disombongkan, manusia itu hanya butiran pasir di alam semesta ini, kenapa harus menganggap yang satu lebih tinggi dan lebih baik daripada yang lain, kenapa mesti ngerasa yang paling benar dan yang lain salah, pokonya banyak pikiran2 yang bikin aku gelisah beberapa hari terakhir mulai terlepas satu per satu meski ga seluruhnya, yang penting bisa mengurangi beban di hati lah.

Setelah menikmati makan siang yang dibawa dari rumah dan puas memandang curug akhirnya kita balik, yang mana perjalanan balik lebih cepat daripada pas naik tadi, karena kita juga pengen ke canopy trail Ciwalen dan alhamdulillahnya masih buka. O iya tiketnya Rp. 40.000/orang, dan ditambah biaya guide Rp. 50.000/kelompok. Karena aku cuma berdua abang aja dan ga ada orang lain juga yang mau kesana akhirnya aku tawar untuk guidenya 30rb, jadi berdua total 110rb.

Apa itu canopy trail Ciwalen? Canopy trail merupakan jembatan gantung yang membentang sepanjang 130 m dengan “tiang penyangga” berupa 4 pohon Rasamala (Altingia excelsa) dengan diameter rata-rata 1,2 meter dan tinggi canopy train berkisar 45 meter dan berujung ke curug Ciwalen dan maksimal orang 5 orang atau 350 kg yang bisa lewat per kelompok.

 

Kita ditemani guide ke canopy trail yang ternyata memang harus diguide karena ga bisa sembarang orang masuk dan gerbangnya dikunci jadi harus dibuka oleh petugas, dan kalo aku menikmati lewat jembatannya, abang yang ketakutan apalagi pas jembatannya goyang-goyang yang ada di langsung pegangan kenceng :)). Lewat jembatan langsung menuju curug Ciwalen yang cuma 5 menit doang dan di curug cuma ada kita bertiga doang jadi sepi banget berbeda waktu di Curug Cibereum yang rame, akhirnya sebentar doang  disana trus langsung balik, karena kita juga niat stay semalam jadi kita udah booking di Arra Lembah Pinus hotel.

Dan waktu balik abang nanya ” gimana masih mau ikut naik gunung, ini mah masih enak jalurnya kalo naik gunung beneran lebih terjal lagi?” dan istrinya pun langsung jawab “engga jadi deh, capek!” :)).

Terimakasih abang untuk perjalanannya yang menyenangkan meski cape tapi puas dan terutama lega banget berkurang beban dihati *ketcup basah* 😀

Weekend Getaway -Pulau Pari

Finally! Vitamin Sea! Yeayy!

Jadi waktu abang ngasih tau kalo temen-temen kantornya mau pergi ke Pulau Pari tgl 26-27 November, trus dia nanya aku mau ikut atau ga, udah pasti aku langsung jawab mau banget. Soalnya emang pengen banget ke laut dan main-main di pantai, kangen suasana pantai, kangen snorkeling.

Akhirnya minggu lalu berangkatlah kita ke Pulau Pari, ngumpul di kantor abang trus naik taksi online bareng-bareng ke pelabuhan Kali Adem, Muara Angke. Kita naik kapal KM. Ratu Serinding dan perjalanan dari pelabuhan Kali Adem ke Pulau Pari kurang lebih 2 jam, lebih deket dibandingkan perjalanan ke Pulau Pramuka.

Sesampainya di pulau kita langsung menuju homestay. Karena yang ikut ada 23 orang jadinya booking 6 homestay, 3 homestay buat yang ngajak keluarganya, dan sisanya dibagi buat yang cowo dan cewe. Abis pembagian homestay trus naro barang-barang langsung kabur ke pantai pasir perawan, kalo yang lain naik sepeda aku mah jalan aja *padahal takut jatoh* lagipula jalan kaki ga nyampe 10 menit.

Meski panas terik tapi ngeliat pemandangan pantai yang cantik dan bersih duh bener2 nyegerin mata banget, apalagi pantainya terpisah2 dan karena surut  jadi kita bisa jalan dari satu pantai ke pantai lain apalagi ditengah tengah ada gazebo buat santai2. Tapi karena rencananya mau snorkeling dan belum makan siang juga jadi ditahan dulu buat main2 disana. Balik dari pantai pasir perawan, lanjut makan siang yang udah tersedia trus lanjut sholat dan siap2 buat snorkeling.

Perjalanan dari pulau ke spot snorkling cuma 1/2 jam, dan alhamdulillah cuacanya bagus banget dan lautnya jernih jadi bisa puas ngeliat ikan-ikan yang berenang dan dasar laut. Aku yang sudah menanti-nantikan kesempatan ini tentu ga menyia-nyiakan, begitu kapal berhenti langsung turun ke laut meski awal2 masih gagap pake masker dan snorkelnya yang berakibat air laut masuk melulu ke mulut dan mata jadi perih, tapi setelah beberapa lama menyesuaikan akhirnya mulai nyaman dan bisa berlama2 didalam air, dan baru naik ke kapal gara-gara kakiku kram :(.

Abis dari spot snorkeling yang pertama, lanjut pindah ke spot berikutnya yang kedalamannya paling cuma 3-4 meter, yang emang niatnya buat main-main doang tapi karena ga terlalu dalam jadi banyak kena terumbu karang, jadi cuma sebentar doang trus balik ke pulau.

Balik ke pulau apakah kita langsung bebersih? tentu tidak!. Lanjut dong main-main lagi di pantai pasir perawan, trus disana ada penyewaan perahu buat yang mau berkeliling ke hutan mangrove, jadilah kita sewa satu perahu karena pengenkeliling trus ke pohon abadi. Sebenarnya sih kondisinya lagi surut makanya kadang perahunya mentok ke dasar, tapi untungnya tukang perahunya udah ahli jadi dia bisa mengendalikan perahu.

Dan senengnya kalo lagi surut jadi kita bisa turun dan jalan kaki diantara pohon bakau tentunya bisa foto-foto disantara  pohon bakaunya, trus menuju ke pohon abadi ternyata kontur pasirnya naik turun jadi mesti hati2 kalo ga mau jatuh. Trus ketemu bintang laut jadilah dipegang anak2, tapi tenang ko cuma sebentar dipegang abis itu dibalikin lagi keasalnya.

Balik dari keliling lanjut main-main di pantainya, rencananya mau sampe sunset tapi ternyata udah pada kedinginan dan kelaperan akhirnya udahan dan balik ke homestay buat bebersih, dan istirahat sambil menunggu makan malan yang dilanjutkan dengan barbaque yang ternyata baru mulai jam 9 malem. Karena makan malam dihomestay cowo, jadilah abis makan malam trus duduk-duduk di warung depan sampe bosen akhirnya aku balik dulu ke homestay buat istirahat sambil nunggu barbeque, eh yang ada aku malah ketiduran dan ga ada yang berani bangunin karena ngeliat aku yang pules banget tidurnya dan bangun2 udah jam 4 karena suara hujan yang deres banget akhirnya abis sholat subuh tidur lagi bangun2 jam 7 *gagal rencana ngeliat sunrise*.

Bangun tidur sakit perut ya udah sekalian aja mandi, eh selesai mandi keluar2 udah ga ada orang yang ternyata pada ke homestay cowo2 buat sarapan, ya udah sekalian aja aku beberes dan ngangkat jemuran pakaian yang niatnya buat dikeringin malah jadi basah lagi karena hujan. :(. Abis itu baru ke homestay cowo buat sarapan sekalian ngasih pakain kotor ke abang biar diberesin :P.Selesai sarapan ada yang ke pantai lagi atau siap2 karena kita mesti chek out jam 10 dan kapal berangkat jam 11.

Berbeda dengan waktu berangkat yang kapalnya relatif kosong jadi kita bisa pindah2 tempat duduk bahkan bisa tiduran dikursi perjalanan pulang lebih penuh. Namun bersyukur banget karena cuacanya yang cerah meski pagi tadi hujan, jadi perjalanannya lancar dan selamat sampai di pelabuhan Kali Adem, setelah itu balik ke kantor abang dan baru misah balik ke rumah masing2.

Terimakasih abang udah ngajak ade jalan2 *ketcup basah*