Eid Mubarak

Alhamdulillah sidang isbat sudah menetapkan 1 Syawal 1438 H jatuh pada tanggal 25 Juli 2017, itu berarti Ramadhan sudah pergi meninggalkan kita :(( .

Maka dari itu aku mau mengucapkan,

SELAMAT IDUL FITRI 1438 H

Taqabalallahu minna waminkum syiyamana wa shiyamkum. Kullu’aam wa antum bikhair.

Semoga Allah menerima segala amalan dan puasa kita, dan menyampaikan kita pada Ramadhan berikutnya.

Mohon maaf lahir batin ya…. ūüėÄ

 

Tertanda,

 

Yang masih lembur pada malam takbiran.

 

 

Iklan

Pilihan

Setiap orang punya pilihan dalam hidupnya

Berusaha mencari yang lebih baik dalam kehidupannya

Mungkin bukan kemarin,tapi saat ini

Pilihan itu harus ditentukan

Untuk berpaling atau tetap bertahan

Tidak ada yang salah dengan setiap keputusan

Dunia masih luas untuk dijelajahi

Jika ini bukan lagi tempat yang terbaik

Mungkin memang peruntungan ada disana

Lanjutkan langkah dan perjuangan

Meski berat berpisah, tapi aku akan kuat bertahan

Mencoba memahami setiap kejadian selama 3 bulan ini.

Mencari apa dan dimana yang salah

Maafkan jika memang tidak berusaha untuk menjadi yang terbaik

 

Ciputat, 25/02/17

#edisimelow

 

weekend Getaway-Curug Cibereum

Waktu pertama kali abang diajak naik gunung sama temannya ke Cikuray, dari awal udah semangat banget beli segala perlengkapannya mulai dari sepatu gunung, sleeping bag, ransel tenda, sampe printilan lainnya dan ternyata kalo diitung-itung harganya lumayan juga yah *istri perhitungan* :)), trus aku juga ga yakin kan abang bakal kuat sampe puncak, sampe aku nanya ke abang “yakin mau naik gunung? yakin kuat? ntar kalo pingsan gimana?” begitu trus pertanyaannya, tapi dengan pedenya dia jawab “yakin bisalah kan belum dicoba, jadi ga tau kuat atau engga”.

Dan waktu balik dari Cikuray dan nyampe di rumah jalannya agak tertatih-tatih, trus aku tanya kenapa, dia cerita katanya  pas mau turun jalanannya agak licin jadi kepleset trus keseleo, bahkan sampe ga bisa jalan jadi mesti dibopong sampe pos bawah.

Meski keseleo dan sampe ga bisa jalan waktu nanjak pertama kali tapi abang ga kapok, yang ada malah ketagihan. Jadilah hampir setiap bulan ada aja jadwalnya naik gunung yang ada di pulau Jawa bareng teman-temannya, dan pulang-pulang slalu bawa cerita seru gimana selama perjalanan kesana dan gimana bagusnya pemandangan dari puncak.

Ga sekali dua kali sih abang ngajak aku buat ikut, katanya biar tau gimana rasanya naik gunung dan bisa ngeliat langsung pemandangan dari puncak ga cuma lewat foto aja, tapi aku ga pernah mengiyakan ajakannya. Abisnya istrinya ini kan ribet masalah pertoiletan jadi daripada nyusahin mending ga ikutan sama sekali  apalagi perjalanan ke puncak itu kan lebih dari sehari.

Walau aku ga mau kalo diajak naik gunung, tapi kalo jalan-jalan ke alam masih mau lah kaya waktu ke Malang selain pergi ke BNS, Museum Angkut dan Jatim Park aku sama abang pergi ke Coban Rondo yang sayangnya ternyata ditutup karena longsor, akhirnya malah pergi ke Gunung Banyak, trus waktu ke Cirebon kita pergi ke Curug Landung di Kuningan, dan aku menikmati semua perjalanan itu.

Nah awal tahun kemaren ko penasaran juga gimana rasanya naik gunung, dan gimana kepuasannya waktu nyampe puncak, trus aku bilang ke abang pengen sekali-kali ikut naik gunung, akhirnya sabtu tanggal 14 Januari lalu abang ngajak ke Cibodas tepatnya ke Curug Cibereum katanya biar pemanasan dan ngerasain gimana rasanya naik gunung.

Berangkat dari rumah cuaca udah mendung dan gerimis kecil trus nyampe Parung hujan deres akhirnya berhenti dulu pake jas hujan baru lanjut jalan dan sepanjang perjalanan dari Parung sampe Cibodas hujan terus-terusan yang ada menggigil kedinginan :)), dan alhamdulillahnya pas nyampe gadong pas lagi jalur jakarta-puncak dibuka jadi bisa jalan terus tanpa macet.

Nyampe Cibodas langsung mampir ke warung dan langsung pesen teh manis panas dan mie rebus sambil numpang naro motor di warung tersebut kita baru jalan ke taman nasional gunung gede Pangrango, karena curug Cibereum ada dikawasan tersebut, untuk harga tiketnya Rp.18.500/orang dan loketnya buka hanya sampe jam 2 siang. Perjalanan sampe ke curug kurang lebih satu sampai satu setengah jam dan jalanannya memang menanjak sampe aku setiap 5 menit sekali minta berhenti karena ga kuat :P, untungnya ga semua jalanannya menanjak ada yang landai  ditambah udara yang sejuk akhirnya 1 jam terakhir jalan terus tanpa berhenti sambil cerita2 *baca curhat* kecuali buat foto-foto dan akhirnya nyampe juga ke Curug. Yeay!

20170114_111048

view yang bikin hati adem

Duh ngeliat air yang turun dengan deras dan udara yang bener-bener segar bikin betah berlama-lama di situ sambil merenung bahwa manusia itu kecil jadi apa yang patut disombongkan, manusia itu hanya butiran pasir di alam semesta ini, kenapa harus menganggap yang satu lebih tinggi dan lebih baik daripada yang lain, kenapa mesti ngerasa yang paling benar dan yang lain salah, pokonya banyak pikiran2 yang bikin aku gelisah beberapa hari terakhir mulai terlepas satu per satu meski ga seluruhnya, yang penting bisa mengurangi beban di hati lah.

Setelah menikmati makan siang yang dibawa dari rumah dan puas memandang curug akhirnya kita balik, yang mana perjalanan balik lebih cepat daripada pas naik tadi, karena kita juga pengen ke canopy trail Ciwalen dan alhamdulillahnya masih buka. O iya tiketnya Rp. 40.000/orang, dan ditambah biaya guide Rp. 50.000/kelompok. Karena aku cuma berdua abang aja dan ga ada orang lain juga yang mau kesana akhirnya aku tawar untuk guidenya 30rb, jadi berdua total 110rb.

Apa itu canopy trail Ciwalen? Canopy trail merupakan jembatan gantung yang membentang sepanjang 130 m dengan ‚Äútiang penyangga‚ÄĚ berupa 4 pohon Rasamala (Altingia excelsa) dengan diameter rata-rata 1,2 meter dan tinggi canopy train berkisar 45 meter dan berujung ke curug Ciwalen dan maksimal orang 5 orang atau 350 kg yang bisa lewat per kelompok.

 

Kita ditemani guide ke canopy trail yang ternyata memang harus diguide karena ga bisa sembarang orang masuk dan gerbangnya dikunci jadi harus dibuka oleh petugas, dan kalo aku menikmati lewat jembatannya, abang yang ketakutan apalagi pas jembatannya goyang-goyang yang ada di langsung pegangan kenceng :)). Lewat jembatan langsung menuju curug Ciwalen yang cuma 5 menit doang dan di curug cuma ada kita bertiga doang jadi sepi banget berbeda waktu di Curug Cibereum yang rame, akhirnya sebentar doang  disana trus langsung balik, karena kita juga niat stay semalam jadi kita udah booking di Arra Lembah Pinus hotel.

Dan waktu balik abang nanya ” gimana masih mau ikut naik gunung, ini mah masih enak jalurnya kalo naik gunung beneran lebih terjal lagi?” dan istrinya pun langsung jawab “engga jadi deh, capek!” :)).

Terimakasih abang untuk perjalanannya yang menyenangkan meski cape tapi puas dan terutama lega banget berkurang beban dihati *ketcup basah* ūüėÄ

Weekend Getaway -Pulau Pari

Finally! Vitamin Sea! Yeayy!

Jadi waktu abang ngasih tau kalo temen-temen kantornya mau pergi ke Pulau Pari tgl 26-27 November, trus dia nanya aku mau ikut atau ga, udah pasti aku langsung jawab mau banget. Soalnya emang pengen banget ke laut dan main-main di pantai, kangen suasana pantai, kangen snorkeling.

Akhirnya minggu lalu berangkatlah kita ke Pulau Pari, ngumpul di kantor abang trus naik taksi online bareng-bareng ke pelabuhan Kali Adem, Muara Angke. Kita naik kapal KM. Ratu Serinding dan perjalanan dari pelabuhan Kali Adem ke Pulau Pari kurang lebih 2 jam, lebih deket dibandingkan perjalanan ke Pulau Pramuka.

Sesampainya di pulau kita langsung menuju homestay. Karena yang ikut ada 23 orang jadinya booking 6 homestay, 3 homestay buat yang ngajak keluarganya, dan sisanya dibagi buat yang cowo dan cewe. Abis pembagian homestay trus naro barang-barang langsung kabur ke pantai pasir perawan, kalo yang lain naik sepeda aku mah jalan aja *padahal takut jatoh* lagipula jalan kaki ga nyampe 10 menit.

Meski panas terik tapi ngeliat pemandangan pantai yang cantik dan bersih duh bener2 nyegerin mata banget, apalagi pantainya terpisah2 dan karena surut  jadi kita bisa jalan dari satu pantai ke pantai lain apalagi ditengah tengah ada gazebo buat santai2. Tapi karena rencananya mau snorkeling dan belum makan siang juga jadi ditahan dulu buat main2 disana. Balik dari pantai pasir perawan, lanjut makan siang yang udah tersedia trus lanjut sholat dan siap2 buat snorkeling.

Perjalanan dari pulau ke spot snorkling cuma 1/2 jam, dan alhamdulillah cuacanya bagus banget dan lautnya jernih jadi bisa puas ngeliat ikan-ikan yang berenang dan dasar laut. Aku yang sudah menanti-nantikan kesempatan ini tentu ga menyia-nyiakan, begitu kapal berhenti langsung turun ke laut meski awal2 masih gagap pake masker dan snorkelnya yang berakibat air laut masuk melulu ke mulut dan mata jadi perih, tapi setelah beberapa lama menyesuaikan akhirnya mulai nyaman dan bisa berlama2 didalam air, dan baru naik ke kapal gara-gara kakiku kram :(.

Abis dari spot snorkeling yang pertama, lanjut pindah ke spot berikutnya yang kedalamannya paling cuma 3-4 meter, yang emang niatnya buat main-main doang tapi karena ga terlalu dalam jadi banyak kena terumbu karang, jadi cuma sebentar doang trus balik ke pulau.

Balik ke pulau apakah kita langsung bebersih? tentu tidak!. Lanjut dong main-main lagi di pantai pasir perawan, trus disana ada penyewaan perahu buat yang mau berkeliling ke hutan mangrove, jadilah kita sewa satu perahu karena pengenkeliling trus ke pohon abadi. Sebenarnya sih kondisinya lagi surut makanya kadang perahunya mentok ke dasar, tapi untungnya tukang perahunya udah ahli jadi dia bisa mengendalikan perahu.

Dan senengnya kalo lagi surut jadi kita bisa turun dan jalan kaki diantara pohon bakau tentunya bisa foto-foto disantara  pohon bakaunya, trus menuju ke pohon abadi ternyata kontur pasirnya naik turun jadi mesti hati2 kalo ga mau jatuh. Trus ketemu bintang laut jadilah dipegang anak2, tapi tenang ko cuma sebentar dipegang abis itu dibalikin lagi keasalnya.

Balik dari keliling lanjut main-main di pantainya, rencananya mau sampe sunset tapi ternyata udah pada kedinginan dan kelaperan akhirnya udahan dan balik ke homestay buat bebersih, dan istirahat sambil menunggu makan malan yang dilanjutkan dengan barbaque yang ternyata baru mulai jam 9 malem. Karena makan malam dihomestay cowo, jadilah abis makan malam trus duduk-duduk di warung depan sampe bosen akhirnya aku balik dulu ke homestay buat istirahat sambil nunggu barbeque, eh yang ada aku malah ketiduran dan ga ada yang berani bangunin karena ngeliat aku yang pules banget tidurnya dan bangun2 udah jam 4 karena suara hujan yang deres banget akhirnya abis sholat subuh tidur lagi bangun2 jam 7 *gagal rencana ngeliat sunrise*.

Bangun tidur sakit perut ya udah sekalian aja mandi, eh selesai mandi keluar2 udah ga ada orang yang ternyata pada ke homestay cowo2 buat sarapan, ya udah sekalian aja aku beberes dan ngangkat jemuran pakaian yang niatnya buat dikeringin malah jadi basah lagi karena hujan. :(. Abis itu baru ke homestay cowo buat sarapan sekalian ngasih pakain kotor ke abang biar diberesin :P.Selesai sarapan ada yang ke pantai lagi atau siap2 karena kita mesti chek out jam 10 dan kapal berangkat jam 11.

Berbeda dengan waktu berangkat yang kapalnya relatif kosong jadi kita bisa pindah2 tempat duduk bahkan bisa tiduran dikursi perjalanan pulang lebih penuh. Namun bersyukur banget karena cuacanya yang cerah meski pagi tadi hujan, jadi perjalanannya lancar dan selamat sampai di pelabuhan Kali Adem, setelah itu balik ke kantor abang dan baru misah balik ke rumah masing2.

Terimakasih abang udah ngajak ade jalan2 *ketcup basah*

Gathering

Setelah penat dan ribet bin jenuh dengan pekerjaan dan program tahunan kantor di bulan Juli dan September akhirnya ada kesempatan juga buat refreshing sejenak melepaskan segala stress yang melanda dengan diadakan gathering ke Villa Batu Kembar di Caringin, Bogor tanggal 11-12 november lalu.

Ngumpul di kantor jam 6 dan langsung berangkat setiap bis yang sudah penuh terisi, jadi ga ada tunggu-tungguan, meminimalisir berangkatnya siang. Perjalanan kurang lebih 2 – 3 jam sampe Caringin dan karena tempat yang akan datangi ga memungkinkan untuk bus lewat karena jalannya yang terjal dan berbatu akhirnya kita diturunkan di parkiran dan kemudian jalan menuju villa lewat rumah penduduk, kemudian kebun singkong dan sawah serta terpampang jelas pegunungan, cakep banget pemandangannya.

Nyampe villa udah disediakan  es doger dan karena baru disiapkan sama tukangnya jadi mesti nganti ngambilnya. Setelah menikmati es doger baru deh ke villa yang sudah ditentukan sebelumnya, dan satu villa berisi 5-6 orang. Setelah beberes dan istirahat sejenak langsung ngumpul ke lapangan tempat diadakan acara.

Acara pertama pembukaan, trus pembagian kelompok dan dilanjutkan dengan games, karena cuacanya panas dan diadakan ditengah lapangan yang ada pada berdiri di pinggir lapangan atau malah berteduh dibawah bayangan pohon, untungnya host-nya kocak jadi acaranya seru aja meski berpanas ria bahkan yang ada host-nya malah di bully kita-kita sampe ngambek untungnya mc-nya santai jadi ga sampe berhenti jadi host. :))

Waktu setiap kelompok mempresentasikan yel-yelnya masing-masing yang ada kita ketawa-tawa dengernya, karena ada aja yang gayanya aneh dan konyol :)), dan kemudian untuk games pertama memindahkan air dari satu titik ke titik yang lain dengan batang bambu secara berkelompok yang awal-awalnya bener mainnya akhirnya malah rusuh gara-gara bak tempat air malah dipindahkan sama kelompok lain. Games berikutnya permainan “rangkaian tak terputus” dari benda-benda yang melekat di badan dan harus sampai panjang,¬†jadilah dari jam tangan, tali tas, tali sepatu semua diiket dan rangkai biar ga terlepas bahkan ada yang sampe lepas ¬†dan kita-kita juga ikutan¬†menjadi rangkaian dengan tiduran, serunya bahkan para direksi pun ikut dalam permainan ini, jadilah mereka ikut tiduran juga biar rangkaiannya bisa panjang :D.

Abis selesai games, lanjut dengan ishoma dan acara yang paling ditunggu-tunggu yaitu arung jeram *yeay*, terakhir kali ikut arung jeram itu tahun 2007 makanya waktu agenda gathering ini ada arung jeramnya udah semangat banget.

Seperti biasa sebelum arung jeram sudah dipersiapkan perlengkapannya dan tentunya dibriefing dulu, dan dibagi perkelompok masing-masing 5-6 orang. Setelah briefing baru deh kita berangkat ke lokasi start arung jeram naik mobil bak pick up, dan dari sinilah aku tahu kenapa bis ga bisa masuk ke villa, karena jalanannya emang bebatuan dan terjal jadi memang perlu keahlian banget, kita aja yang duduk dibelakang mesti pegangan kenceng karena goyangan mobilnya yang lumayan.

Sampe di lokasi langsung naik ke boat dan didampingi sama guide, untuk arung jeram ini kita akan melewati 4 jeram, waktu jeram pertama masih aman, jeram kedua juga kelompokku aman, meski di kelompok yang lain ada yang sampe jatuh, dan yang ketiga masih bisa dikendalikan dan yang keempat karena jeramnya tinggi lumayan takut juga tapi malah jadi seru dan berhasil juga ga ada yang jatuh, udah gitu kelompokku ada 2 orang yang konyol banget jadi yang ada kita ketawa-tawa sepanjang perjalanan jadi ga terasa udah nyampe akhir perjalanan.

Ditempat perhentian kita udah disediakan buah kelapa , singkong, jagung dan gorengan. dan lagi enak-enaknya makan hujan deres banget jadilah makan sambil hujan-hujanan, abis itu balik ke villa naik mobil pick up yang mana ternyata asyik banget naik mobil hujan-hujanan, seru banget ternyata dan ga ngerasain dingin sama sekali, yang ada ujan berhenti baru berasa dinginnya.

Nyampe villa langsung nyebur ke kolam, aku yang awalnya pengen ikutan nyebur jadi males akhirnya langsung ke villa dan karena kamar mandinya cuma satu  ternyata udah ada yang mandi duluan, akhirnya di kamar mandi luar, ngikutan antri bareng yang lain.

Setelah istirahat dan makan, malamnya ada acara lagi yang lebih ke acara pengakraban diri dan karena aku ngantuk banget, jadi acara belum kelar aku udah balik aja ke villa dan tidur :P.

Paginya setelah sholat subuh acaranya jalan-jalan trus lanjut senam trus games lagi, dan terakhir yang ditunggu-tunggu pembagian doorprize, dan pengumuman pemenang games selama acara. Setelah selesai semua acara kita balik pulang.

Alhamdulillah 2 hari yang lumayan untuk merecharge tenaga dan semangat untuk kembali kerja..Terimakasih kantorku tercinta ūüėÄ

Jalan-jalan ke Ragunan

Waktu nanya kaka ipar mau ngajak dua keponakanku jalan-jalan mau ke Taman Safari ato Taman Mini, bilangnya ke Ragunan aja karena belum pernah kesana, ok lah kalo begitu berarti tinggal nyari jadwal kapan bisa pergi kesana. Kebetulan hari minggu kemaren abang mau kopdar dengan teman-teman komunitas sesama backpacker di Ragunan jadi sekalian aja ngajak keluarga kaka iparku maen kesana, jadi abang kopdaran aku sama keluarga kaka ipar jalan-jalan di Ragunan.

Awalnya janjian didepan pintu masuk tapi keponakanku udah ga sabaran pengen masuk jadi malah janjian ketemuan di kandang ular. Abis itu abang misah ke kopdarannya dan¬† aku ngikut keluarga kaka iparku keliling Ragunan dan nyenengin keponakanku.¬† Setelah ngeliat-ngeliat berbagai macam jenis ular trus lanjut jalan ke arah taman burung lanjut lagi ke kandang monyet trus ke kandang beruang madu yang kayanya lagi lapar tapi kita ga bawa makanan. ūüė¶

Yang namanya anak2 pasti penuh pertanyaan, begitu juga keponakanku bawel banget waktu kita¬† datang ke setiap kandang slalu nanya ,” itu ular apa? ularnya mana ko ga keliatan? ko ularnya bobo? ular makannya apa? burungnya banyak ya?, monyetnya kenapa ? dsb dsb “, yang jawab mah emak bapaknya aja kalo aku ngeladenin adeknya yang antusias banget ngeliat setiap binatang :D.

Waktu di kandang orang utan keponakanku minta ke kadang gajah jadi jalanlah kita ke kandang gajah dan seneng bgt dia bisa ngeliat gajah secara langsung trus bilang “wah, gajahnya gede ya ummi!” trus manggil-manggil gajahnya biar ketempat kita :)).¬† Setelah puas ngeliat gajah lanjut naik delman alias andong¬† dan keliling satu putaran abis itu baru nyari makan siang, pilihannya di foodcourt deket taman bermain jadi abis makan bisa langsung naik wahana permainan.

Bener aja kan selama makan ponakanku dah bawel aja pengen naik kereta2an kalo ga dibilangin umminya ga boleh main sebelum makan kayanya langsung maen tuh. Selesai makan langsung ngajak aku buat naik kereta2an yang ternyata bukan dia aja yang seneng akupun ikutan seneng :D, trus naik kicir2 kali ini dua2nya naik tapi pas mau muter adenya malah nangis jadi turun deh, abis itu naik kereta gantung khusus anak2 kalo ini dia naik sendirian.

Abis naik 4 macam permainan *itupun minta naik yang lain lagi*, karena udah dzuhur kita nyari musholla buat sholat sekalian istirahat, itupun ga lama2 karena keponakanku minta dibeliin boneka ponny tail jadi balik lagi kita ketempat permainan tadi karena disitu banyak toko yg jual boneka, trus adenya minta dibeliin bajaj yg bisa bunyi kalo ditarik seneng banget dia bajajnya ditarik terus sepanjang perjalanan. :))

Setelah selesai beli boneka keponakanku ngajak lagi  ketempat permainan tadi karena pengen naik motor-motoran, setelah 2 kali puteran dan dibilang buat udahan biar bisa ngeliat jerapah baru mau turun dari motor2annya.  Dan tujuan berikutnya kandang jerapah dan disini baru kita santai duduk2 melihat  jerapah yang lagi bermain lari2an sambil ngemil-ngemil.

Meski udah istirahat tapi udah capek aja padahal baru keliling di area depan Ragunan aja belum menjelajahi seluruh ragunan, jadi belum ngeliat buaya dan kawan-kawannya. Karena udah sore juga jadi aku misahin diri buat pulang sedang keluarga kaka ipar masih lanjut lagi karena keponakanku mau lihat kudanil.

karena aku keluarnya dari pintu utama jadi duduk2 dulu di taman angsa, nelp abang yang ternyata udah selesai kopdarannya jadi bisa pulang bareng deh.

Seneng banget hari itu meski belum puas keliling seluruh Ragunan tapi puas bisa nyenengin dan ngajak jalan-jalan keponakanku, mudah2an next time ada rejeki bisa jalan2 ke tempat yang lebih seru lagi yah.

Hello 2016

Hari pertama masuk kerja udah ngantor di tempat baru, berangkat dari rumah jam 6 karena perjalanan lebih lama dari sebelumnya. Bagaimana ruangan baru? Yang jelas belum bisa kerja seperti biasa, jaringan listrik baru disetting, dokumen belum dirapiin dan ruangan masih berantakan. Jadi sepertinya hari ini bakal beberes dokumen dan meja doang.

Jujur 3 bulan terakhir kemaren aku menggalau perihal pindahan ini, rasanya berat banget kalo harus pindah, terlebih memang tidak semua divisi yang pindah, hanya 2 saja dan salah satunya divisiku, meski sudah dijelaskan oleh pimpinan kenapa divisiku juga salah satu yang kena pindah, tapi tetap aja rasa berat itu tetap ada. Mungkin karena memang merasa nyaman disana ya, gimana ga nyaman kalo perjalanan dari rumah ke kantor hanya ¬Ĺ jam, trus mau beli makanan banyak disekitar dan masih murah, apalagi jajanan cemilan wuiddiihh apapun ada *ujung-ujungnya makanan*.

Namun sebagai bawahan yang baik, tentu kita mentaati apapun yang sudah diputuskan sama pimpinan sami’na wa atho’na dan sekarang ini aku sudah lebih berlapang dada dan mengikhlaskan bahwa ini memang yang terbaik, dan bersemangat meski sekarang kantornya lebih jauh. Alhamdulillahnya meski dimanapun ditempatkan yang membuatku happy adalah temen-temen kantor yang ga pernah serius, slalu rame dan berisik dan cuma diam saat mengunyah doang. :)).

Selamat hari senin dan selamat beraktifitas kawan-kawan.