Jelajah Yogya dan Sekitarnya-Day 1

Terakhir kali kami liburan ke Yogya itu tahun 2012, dan merupakan liburan jauh kami yang pertama, namun saat itu kami kurang mengeksplore Yogya dan sekitarnya, hanya ke Candi Prambanan, Candi Ratu Boko, Taman Pintar dan keliling Malioboro. Begitu tahu di sekitar Yogya banyak tempat wisata yang bagus dan menarik jadi kepengen lagi liburan kesana dan Alhamdulillah kesampaian di tahun ini.

Jadi seminggu setelah balik dari Karimun Jawa, aku dan abang lanjut liburan lagi ke Yogya. Kali ini hanya kami berdua karena memang udah direncanakan dari awal tahun dan memang niatnya sekalian ngerayain anniversary disana.

Kami naik kereta Taksaka yang berangkat jam 9 malam biar bisa istirahat sepanjang perjalanan dan sampai yogya jam 4 pagi. Setelah sholat subuh, bebersih kami janjian sama mas dari rental motor di Malioboro baru deh perjalanan dimulai. Tujuan pertama sarapan di soto lamongan didepan hotel Temtrem, rekomendasi si mas rental yang katanya enak, lanjut ke destinasi liburan pertama kami yaitu Candi Borobudur karena memang kami berdua belum pernah kesana jadi udah diniatin banget kalo ke Yogya lagi wajib kesana.

Bersyukur dengan adanya GPS saat ini, memudahkan banget bagi kami yang buta jalanan jadi perjalanan dari Yogya ke Borobudur tanpa nyasar, udah gitu jalanan yang lengang dan lebar menyebabkan tanpa sadar kecepatan motor diatas 80km/perjam, jadi aku mesti ingetin abang buat ngurangin kecepatan.

Nyampe di Borobudur langsung  menuju loket dan beli tiket masuk  Rp. 40.000/org, dan waktu masuk tas kita diperiksa karena ga boleh bawa makanan kecuali minuman dan ransel harus dititipkan yang nanti bisa diambil di tempat penitipan di pintu keluar. Alhamdulillah sih bagi kami yang bawa ransel jadi malah seneng ga berat bawaannya.

Kami berkeliling candi, menyusuri setiap undakan hingga paling atas, dan karena ga tahu  tentang kisah/cerita relief yang terpahat, jadi ketika ada rombongan sekolah trus guide menjelaskan aku ikutan aja dengerin hehehe. Setelah capek mengitari Borobudur dan cuaca udah panas padahal baru jam 10, akhirnya kami keluar dari kawasan Borobudur, setelah sebelumnya ngambil tas di tempat penitipan di pintu keluar. Setelah menikmati es kelapa dan abang menikmati mienya, aku baru sadar kalo botol termosku ga ada, mungkin terjatuh waktu mindahin barang dari pintu depan ke pintu keluar, dan waktu ngambil tadi aku ga ngecek lagi, trus mau balik ko males lagi, hikss padahal itu termos baru dan awet buat bawa air panas.

Karena bingung mau kemana karena kalo ngikutin itin harusnya ke hotel buat chek-in tapi karena kepagian dan setelah ngeliat google map puthuk setumbu dan Gereja Ayam ternyata deket dari situ akhirnya kami putuskan kesana aja sekalian.

Perjalanan dari Borobudur ke pintu masuk Puthuk Setumbu kurang lebih 1/2 jam, dan sepanjang perjalanan kami melewati perkampungan yang sepi dengan bentuk rumah yang jadul, enak sih suasananya keliatan adem tentrem tapi kalo malam gelap banget pastinya soalnya ga ada lampu jalanan, tapi tenang petunjuk ke Puthuk Setumbunya jelas ko jadi insya allah ga nyasar.

Untuk ke puthuk setumbu dikenakan tiket masuk Rp. 15.000/orang, dan disediakan guide juga kalo memang butuh dengan fee seikhlasnya (ga tau ini seikhlasnya berapa), karena kami cuma berdua dan ingin menikmati perjalanan tanpa orang lain jadi kami mimilih ga perlu guide. Untuk menikmati pemandangan yang cakep dan keren memang dibutuhkan perjuangan, karena memang perjalanan yang menanjak dan mendaki bukit. Namun setelah nyampe disana ada kepuasan tersendiri, pemandangan yang luas terbentang dan udara yang sejuk bener-bener bikin kami terpana dan ngantuk kalo kelamaan :)).

Setelah itu kami putuskan untuk ke Gereja Ayam yang terkenal karena film AADC. Kami melewati jalan setapak lewat hutan, karena kami tidak terburu-buru jadi santai aja jalannya sesekali berhenti buat foto-foto atau sekedar menghirup udara segar yang bebas polusi.

Sampai di Gereja Ayam, dikenakan tiket Rp. 15.000/orang, dan tiket dapet ditukarkan dengan 2 potong singkong goreng yang enak banget plus sambelnya (ko jadi ngiler yah). Ternyata gerejanya sedang direnovasi tapi kita bisa ko keliling dan naik ke puncaknya, bahkan saat kami kesana ada yang lagi foto pre-weeding. Dan dari puncak kami bisa melihat Candi Borobudur, tapi karena diatas terik yang ada kalo foto mata tertutup mengerenyit karena silau :)) .

Setelah cukup puas kami sudahi kunjungan ke Gereja Ayam dan balik lagi ke Yogya karena kami menginap di  Yogya, dan sebelum ke hotel mampir dulu ke Gudeg Yu Djum buat makan siang. Nyampe hotel langsung chek-in yang alhamdulillah ga pake lama trus beberes, mandi dan istirahat, malamnya baru deh nyari makanan di angkringan yang murmer tapi bikin kenyang (gimana ga kenyang nasinya 3, satenya 6) 😀

Setelah kenyang balik ke hotel buat istirahat mempersiapkan tenaga karena besok mau ke KALIBIRU, Yeay..!!!