Karimun Jawa-Part 2

lanjutan dari sini..

Karena mau mengejar sunrise, kita semua bangun jam 4 pagi. Abis Sholat subuh langsung berangkat ke pantai Pancuran dianter sama anaknya pak Kul. Perjalanan kesana sepi banget karena jalanan masih gelap dan hanya ada kendaraan kita di jalan, trus menuju pantainya kita harus jalan kaki karena memang tidak ada akses jalan mobil kesana, dan begitu nyampe ternyata udah rame dengan orang yang punya tujuan sama, mengejar sunrise.

Masya Allah banget ya menikmati momen matahari terbit, mulai dari hanya muncul semburatnya kemudian perlahan-lahan matahari muncul. Dari gelap gulita sampe terang benderang, meski ga bisa melihat sunrise yang sempurna karena tertutup awan tapi itu juga udah cantik banget.

Setelah puas menikmati sunrise di pinggir pantai, dan kita udah kelaperan juga akhirnya kita pergi ke pasar buat beli sarapan, disana ada yang jualan nasi uduk dan lauk pauk, jadi kita beli nasi uduk komplit, pepes ikan dan botok, urap, dan gorengan, trus  makannya di penginapan.

Ketika lagi makan di gazebo, kita baru tau ternyata pemilik penginapan udah nyiapin sarapan, dan karena kita ga pesen sarapan di penginapan tapi ga enak juga sama pak Kul, akhirnya sarapan yang udah disediain kita bawa buat nanti makan siang. abis sarapan kita siap-siap buat snorkling. Tapi sayang ada  yang mesti balik duluan karena ditelepon oleh ibunya suruh pulang, karena memang rencananya setelah dari pulau Karimun Jawa mereka langsung pulang kampung di Blitar. Padahal liburan ke Karimun Jawa ini adalah ide dia, yang pengen liburan bareng keluarga tapi ga bikin kantong jebol. 😛

Waktu Berangkat langsung dari dermaga depan penginapan, kita juga sekalian pamitan sama temen yang mau balik duluan karena pasti nanti mereka udah ga ada lagi waktu kita pulang dari snorkling karena ngejar kapal express yang berangkat siang *jadi sepi deh ga ada 2 anak kecil*.

Perjalan dari dermaga ke spot snorkling yang pertama kurang lebih 30 menit, begitu udah berhenti, kita langsung nyebur dan seneng banget akhirnya bisa nyebur di laut dan menikmati pemandangan bawah laut meski ikannya pada ngumpet. 😛

Puas snorkling dilanjutkan perjalanan ke pulau Cemara Kecil untuk makan siang, dan istirahat sambil main-main di pantainya, trus ngeliat di langit cuaca udah mendung agak khawatir bakal hujan aja, dan alhamdulillah hujan belum turun waktu kita udah nyampe pulau. Pulau Cemara Kecil ternyata memang menjadi tempat istirahat diantara jeda ke spot snorkling berikutnya.

Nyampe di pulau langsung nyari tempat buat gelar tiker, trus makan siang dengan menu yang dibawa dari penginapan yang meski sederhana tapi karena kita semua kelaperan jadi berasa nikmat banget. Selesai makan kita duduk-duduk di pinggir pantai, eh ga lama hujan turun deras banget jadilah kita hujan-hujanan di pinggir pantai, yang ternyata malah makin dingin.

Akhirnya kita nyebur ke laut yang justru airnya jadi hangat, ya udah kita malah berendam sambil maen tebak-tebakan “abc” yang kalah mesti nahan nafas di air, seru banget, :)) lumayan lama juga hujannya turun, dari kita yang udah pindah-pindah tempat sampe pephotoan trus maen lagi di pantainya belum berhenti juga.

Setelah hujan berhenti, baru deh kita lanjutuin perjalanan lagi ke spot snorkling berikutnya, dan perjalanan jadi agak mengerikan karena ombaknya yang tinggi jadi bikin kapal miring, trus pas nyampe ke spot-nya ngeliat ombak tinggi trus juga airnya keruh akhirnya kita putuskan ga jadi snorkling, akhirnya kita dibawa ke pulau Tanjung Gelam, trus disana makan lagi dong dan tentu aja beli gorengan yang meski juga tahu, tempe, dan pisang tapi enak, abis itu naik kapal lagi trus balik ke penginapan.

Sebenarnya paket snorkling kita kan tiga spot, tapi karena memang cuaca yang tidak direncanakan, akhirnya kita cuma dapet satu spot, dan kita minta penggantian hari atau pengurangan harga. Tapi karena ga mungkin pengurangan harga, jadi sama bapaknya kita dikasih penggantian besok pagi bisa snorkling lagi, tapi karena jadwal besok adalah jelajah di darat, jadi ada beberapa yang memang ga mau snorkling lagi *inget persediaan baju*.

Nyampe penginapan langsung mandi dan bebersih, dan seperti hari sebelumnya, sorenya kita duduk-duduk di dermaga sambil menikmati sunset yang kali ini karena habis hujan jadi ga dapetin lagi sunset yang cantik. Abis itu kita makan malam yang merupakan pesanan makan siang  yang udah kita pesan,trus lanjut ngobrol2 . Karena kecapean akhirnya aku tidur duluan sementara yang lain ngebahas agenda buat besok dan share cost hari ini.

Karimun Jawa-part 1

Longweekend di akhir april lalu dimanfaatkan aku sama abang buat liburan ke Karimun Jawa, tapi kali ini perginya ga cuma kita berdua tapi bareng teman-teman dari BPD alias Backpacker Depok, dari total 20 orang yang direncanakan berangkat yang jadi hanya 11 orang plus 2 balita.

Berangkat dari stasiun Senen naik Gumarang dan meski kereta ekonomi tapi bersih dan ber-ac jadi tetap nyaman. Nyampe Semarang Tawang jam 10-an trus karena jadwal keberangkatan yang lain beda-beda bahkan ada juga yang dari Palembang, jadi untuk melanjutkan perjalanan ke Pelabuhan Kartini di Jepara dibagi 2 tim. Tim yang pertama berangkat jam 10 malam sekalian nanti standby untuk beli tiket Kapal Siginjai yang hanya bisa beli langsung di loket, dan aku sama abang ngikut yang tim kedua menunggu teman yang naik Menoreh dan Bus yang nyampe jam 3-an. Jadilah kita nunggu di stasiun bareng 1 teman yang juga udah nyampe duluan.

Setelah semuanya udah nyampe, kita langsung berangkat ke Pelabuhan Kartini dengan mobil dengan biaya sewa Rp. 350.000 dan mungkin karena masih pagi plus supirnya juga agak ngebut jadi perjalanan dari Semarang cuma 1 1/2 jam. Nyampe sana ketemu teman-teman yang duluan nyampe trus sholat subuh dan sarapan sambil nunggu kapal yang berangkat jam 7. Harga tiket Siginjai ini Rp. 81.000/orang tapi ada juga kapal express yang berangkatnya jam 9 dan tiketnya tentu lebih mahal.

Begitu naik kapal kita langsung naik ke geladak yang merupakan lantai paling atas kapal dan karena disitu ga ada tempat duduk jadi bisa gelar tiker trus bisa duduk selonjoran bahkan tiduran yang alhamdulilah kapalnya ga terlalu penuh jadi kita bisa dapet spot yang enak di samping dapur kapal yang ditengah perjalanan tercium wangi ikan asin yang dimasak awak kapal jadi bikin laper :))

Lama perjalanan dari Jepara ke Karimun Jawa 4 jam, jadi selama perjalanan yang ada kita ngobrol-ngobrol karena memang baru kenal di trip ini, yang bikin aku seneng meski baru kenal tapi bisa langsung akrab, trus main sama 2 anaknya temen yang masih balita, yang mana adenya anteng banget digendong siapa aja mau yang ada kita gemes banget, dan selebihnya tidur.

Nyampe di Pelabuhan Karimun kita udah dijemput pemilik penginapan dengan mobil pick-up karena penginapan kita agak dibelakang pulau, tapi seru banget naik mobil pick up yang ngebut menyusuri jalan Karjaw yang mulus. Tempat penginapan kita memang sederhana tapi nyaman udah gitu ada dermaga sendiri jadi nanti ke kalo mau snorkling langsung berangkat dari situ trus juga langsung bisa menikmati sunset tanpa perlu jalan ketempat lain.

Kita pesen 3 kamar, 1 buat perempuan dan sisanya buat cowo. Setelah masukin barang-barang ke kamar, sholat trus sejenak menikmati suasana, kita berangkat ke pantai Ujung Gelam buat makan siang dengan dianter mobil pick up yang tadi, trus kita dikasih tau sama pemilik penginapan namanya Pak Kul kalo beli makan jangan semuanya beli di satu warung, tapi harus ke yang lain juga, biar bagi-bagi rejeki katanya. Dan jadinya kita beli makan di warung satu, beli minuman disebelahnya trus beli gorengan di yang lain. 😀

Pantai Ujung Gelam ini cakep, bersih, ombaknya tenang, udah gitu dipenuhi pepohonan jadi meski siang terik tapi tetap adem. Kita makan di pinggir pantai sambil menikmati semilir angin, mendengar deburan ombak dan memandang ke lautan, damai banget.  Setelah makan kita masih main-main disitu dan duduk-duduk di pasirnya, sampe udah mulai pada ngantuk trus ada yang bilang “balik ke penginapan yuk”.

Balik penginapan kita ga naik mobil tapi menyusuri pantai Ujung Gelam terus nyampe di Pantai Batu Topeng. Nah disini karena ada tempat duduk trus ketemu orang yang udah 3 hari kemping di situ dan ternyata SENDIRIAN *berani euy*, jadinya kita istirahat disitu, mungkin karena suasananya yang emang enak jadi beberapa ada yang ngantuk trus merem eh terus tidur beneran, ada kali 30 menit kita disitu maen-maen sambil nunggu yang pada tidur baru jalan lagi.

Nyampe penginapan langsung istirahat dan mandi karena badan udah lengket banget, abis itu kita ngumpul di dermaga menunggu sunset yang mana karena berawan jadi ga dapet sunset yang ciamik, lanjut makan malam trus ngobrol di pendopo sambil ngitung share cost hari ini trus tidur. Dan mungkin karena capek kepanasan anaknya temenku jadi rewel dan baru tidur hampir tengah malam.